Senin, 22 September 2014

News / Edukasi

YOHANES SURYA

Matematika Gasing

Senin, 28 Februari 2011 | 11:18 WIB

KOMPAS.com — Nama Yohanes Surya (48) identik dengan anak-anak pintar negeri ini yang berhasil meraih medali emas dalam berbagai ajang olimpiade sains tingkat internasional. Namun, belakangan Rektor Universitas Multimedia Nusantara ini justru sering bersentuhan dengan anak-anak yang dianggap bodoh.

Fisikawan Indonesia ini mencari mereka hingga pelosok Papua, khususnya di Kabupaten Tolikara. Yohanes, di sela-sela pembukaan babak penyisihan Olimpiade Sains Kuark 2011 di Makassar, Sulawesi Selatan, pekan lalu, mengisahkan, dalam waktu enam bulan anak-anak Papua yang tadinya tidak paham Matematika bisa mengerjakan soal-soal penambahan, perkalian, perhitungan desimal, kuadrat, dan phytagoras.

Yohanes mengembangkan pelatihan Matematika metode "gasing" (gampang, asyik, dan menyenangkan). Dengan metode ini, Matematika untuk kelas 1-6 SD bisa dikuasai dalam enam bulan.

"Saya ingin menunjukkan Matematika tidak sulit, bisa dipelajari siapa pun," kata pemimpin Surya Institute tersebut.

"Metode ini mungkin bisa bermanfaat untuk anak-anak yang dianggap terbelakang di negara-negara lain," tutur Presiden Asian Physics Olympiad itu.

Yohanes juga bakal mengajarkan Matematika metode gasing kepada ibu-ibu.

"Supaya para ibu bisa mengajari anak-anak mereka sendiri di rumah," ujar Yohanes. (ELN)


Editor : Latief
Sumber: