Minggu, 21 Desember 2014

News / Edukasi

Beasiswa

Ada Beasiswa dalam "Double Degree" IPB-Universitas Adelaide

Minggu, 26 Februari 2012 | 10:49 WIB

BOGOR, KOMPAS.com -  Kerja sama program "double degree" kerja sama Institut Pertanian Bogor dan Universitas Adelaide, Australia menyediakan alokasi beasiswa dari kedua negara. Program ini sendiri belum lama diluncurkan. Ketua Program Pascasarjana Ekonomi IPB Dr Nunung Nuryartono mengatakan, sejumlah pihak telah menyatakan bersedia menjadi pemberi beasiswa.

"Para sponsor yang telah bersedia memberikan beasiswa di antaranya World Bank, Kementerian Keuangan, Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan, AusAID melalui Australian Development Scholarships (ADS) dan sebagainya," kata Nunung, di Bogor, Jawa Barat, Minggu (26/2/2012).

Penandatanganan nota kesepahaman (MoU) program itu telah ditandatangani antara Dekan Fakultas Ekonomi Universitas Adelaide Prof Christoper Findlay dan Wakil Rektor Bidang Riset dan Kerjasama IPB Prof Anas Miftah Fauzi, disaksikan Dekan Sekolah Pascasarjana IPB Dr Dahrul Syah, Dr Nunung Nuryartono dan Ketua Departemen Ilmu Ekonomi FEM IPB Dr Dedi Budiman Hakim.

Ia menjelaskan, banyak pihak yang telah menunggu pembukaan program "double degree" itu, dan ingin mendaftar menjadi mahasiswa. Mengenai biaya kuliah, para calon mahasiswa dapat mengikuti beasiswa yang disediakan oleh pihak sponsor atau bisa juga dengan biaya sendiri.
   
Nunung mengungkapkan, bagi yang mendaftar dengan biaya sendiri dapat membayar biaya administrasi selama setahun di IPB, dan biaya setahun lagi di Universitas Adelaide sesuai dengan standar biaya masing-masing universitas.

Bagi mahasiswa yang mengambil program "double degree" diharuskan mengambil mata kuliah wajib sekitar 24 SKS atau satu tahun di IPB, dan selanjutnya mengambil mata kuliah pilihan di Universitas Adelaide selama setahun.   

Nunung menambahkan, selama hampir 2,5 tahun Departemen Ekonomi IPB  mempersiapkan pembukaan program itu, mulai dari penyamaan mata kuliah, buku/materi acuan, kurikulum, penyelenggaraan kuliah dan sebagainya.      

"Bisa dikatakan  kualitas pendidikan di IPB tidak jauh beda dengan Universitas Adelaide," kata doktor bidang ekonomi pembangunan lulusan Universitas Goettingen, Jerman itu.

Program tersebut, kata dia, menjadi contoh model kerja sama internasional yang akan dikembangkan IPB di masa yang akan datang. "Lulusan program ini akan memperoleh dua  gelar sekaligus yakni M.Si yang diberikan IPB dan M.App.Ec dari Universitas Adelaide," jelas Nunung.

Sementara itu, Dekan Sekolah Pascasarjana IPB Dr Dahrul Syah mengatakan, program ini dimulai dari pertukaran staf pengajar antara Universitas Adelaide dan IPB.

"Kami mendukung pengembangan program "double degree" ini. Kami melihat ada prinsip yang sama. Yang patut ditekankan adalah perlu adanya sinergitas tinggi antara kedua departemen di masing-masing perguruan tinggi pengampu untuk tetap menjamin kualitas internal pendidikan," katanya.


Editor : Inggried Dwi Wedhaswary
Sumber: