Kamis, 23 Oktober 2014

News / Edukasi

Jalur Undangan SNMPTN 2013 Akan Lebih Longgar

Jumat, 16 Maret 2012 | 10:21 WIB

Terkait

JAKARTA, KOMPAS.com - Kebijakan menghapus ujian tulis Seleksi Nasional Masuk Perguruan Tinggi Negeri (SNMPTN) di 2013 mendorong pemerintah untuk mengubah kuota jalur undangan. Nantinya, sekolah nonunggulan akan diakomodasi agar mendapatkan akses tambahan.

Ketua SNMPTN 2012, Akhmaloka, mengatakan, kebijakan ini akan membuka kesempatan yang sama pada semua sekolah untuk mengajukan siswa berprestasinya mengikuti SNMPTN jalur undangan. "Ke depan, PTN tidak mencari siswa berprestasi di sekolah unggulan saja, tapi juga sekolah-sekolah lain," kata Akhmaloka di Jakarta, Jumat (15/3/2012).

Dijelaskannya, peluang sekolah nonunggulan menjadi besar karena SNMPTN hanya memiliki satu pintu. Yakni jalur undangan yang proporsi minimalnya 60 persen dari jumlah mahasiswa baru. Hal ini wajib dan berlaku di seluruh PTN.

"Enam puluh persen melalui jalur undangan, akan membuka kesempatan yang luas bagi sekolah untuk mendaftarkan siswa-siswa berprestasi," jelasnya.

Untuk diketahui, aturan yang berlaku saat ini, sekolah yang belum terakreditasi hanya diberi jatah lima persen dari jumlah siswa untuk dapat ikut jalur undangan. Lalu sekolah dengan akreditasi C hanya 15 persen, akreditasi B sebanyak 30 persen, sedangkan untuk sekolah akreditasi A paling banyak, yakni 50 persen. "Ke depannya akan lebih longgar," pungkasnya.


Penulis: Indra Akuntono
Editor : Kistyarini