Jumat, 25 Juli 2014

News /

KURIKULUM 2013

Buku Pegangan Guru Selesai Februari

Kamis, 31 Januari 2013 | 03:07 WIB

Yogyakarta, Kompas - Buku pegangan guru untuk pelaksanaan Kurikulum 2013 harus selesai Februari ini. Buku tersebut pada tahap pertama akan digunakan untuk pelatihan guru yang akan berlangsung selama 52 jam.

Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Mohammad Nuh mengatakan hal itu seusai sosialisasi Kurikulum 2013 dengan guru, kepala sekolah, dan para pengurus di lingkup Muhammadiyah, Rabu (30/1), di Yogyakarta. ”Buku diprioritaskan. Tidak akan bisa pelatihan tanpa buku-buku pegangan tersebut,” ujarnya.

Menurut Nuh, setelah selesai ditulis, buku itu dibaca oleh pengkaji eksternal dan para guru. Barulah kemudian dibuat buku contoh atau dummy. ”Buku contoh inilah yang akan dipakai untuk materi pelatihan. Bersama dengan itu, bisa disiapkan tender pengadaan buku,” kata Nuh.

Jika ada perbaikan atau perubahan yang harus dimasukkan ke dalam buku, bisa dimasukkan ke dalam edisi selanjutnya. Tugas ini akan dipercayakan kepada tim khusus buku dan pelatihan.

Pendampingan

Untuk memastikan agar guru tidak salah memahami konsep kurikulum, pelatihan akan dilakukan dengan bentuk pengayaan wawasan dan praktik di lapangan serta pendampingan. Mulai pertengahan Juli, guru akan ke sekolah-sekolah untuk praktik dengan didampingi mahasiswa S-2/S-3 atau guru senior.

”Oktober-November nanti tim pemantauan dan evaluasi masuk. Nanti akan dibuat laporan secara online per daerah. Dari hasil evaluasi pelatihan, akan ada masukan-masukan untuk buku,” kata Nuh.

Ketua Majelis Pendidikan Dasar dan Menengah Pimpinan Pusat Muhammadiyah Baedhowi mengatakan, pihaknya tidak akan kesulitan melatih guru agar mampu menggunakan metode tematik integratif. Ini disebabkan dalam dua tahun terakhir guru-guru di lingkup Muhammadiyah sudah mendapat pelatihan metode pembelajaran holistik yang sama dengan tematik integratif.

”Pelatihannya memang belum intensif karena ada keterbatasan pelatih. Baru dua kali kami lakukan. Tidak mudah membuat guru menjadi kreatif, tetapi ini pelan-pelan kami lakukan,” kata Baedhowi.

Belum merata

Kurikulum baru yang akan diterapkan mulai 2013 belum sepenuhnya tersosialisasi dengan baik di kalangan guru. Para guru berharap pemerintah mempercepat proses sosialisasi di kalangan guru sehingga mereka siap melaksanakan kurikulum baru itu.

”Sampai saat ini belum ada sosialisasi di kalangan guru. Kami masih bertanya-tanya tentang perubahan Kurikulum 2013 ini yang pastinya seperti apa,” kata Yuanita, salah seorang kepala SD di Kota Tomohon, Sulawesi Utara.

Secara terpisah, Kasmawati, Kepala SDN 2 Lamokato, Kabupaten Kolaka, Sulawesi Tenggara, mengatakan, sosialisasi perubahan Kurikulum 2013 dari dinas pendidikan setempat baru sampai tingkat kepala sekolah. ”Untuk guru direncanakan Februari nanti. Paling bentuknya semacam seminar,” ujarnya.

Menurut Kasmawati, perubahan pembelajaran di tingkat SD dengan cara tematik integratif memerlukan pelatihan yang intensif di kalangan guru.

”Kami berharap pemerintah sungguh-sungguh menyiapkan guru. Jangan nanti guru lagi yang disalahkan jika implementasinya dinilai tidak memuaskan,” ujarnya. (LUK/ELN)


Editor :