Rabu, 26 November 2014

News / Edukasi

SNMPTN

Inilah Cara Siswa Mendaftar SNMPTN

Jumat, 1 Februari 2013 | 11:47 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com — Pendaftaran Seleksi Nasional Masuk Perguruan Tinggi Negeri (SNMPTN) 2013 oleh siswa dibuka dari 1 Februari hingga 8 Maret. Demikian disampaikan Ketua SNMPTN 2013 Profesor Akhmaloka.

"Hari ini adalah hari pertama pendaftaran oleh siswa. Sedangkan untuk sekolah yang belum mendaftarkan diri, masih dibuka hingga 8 Februari mendatang," ujar Akhmaloka di Jakarta, Jumat (1/2/2013).

Siswa yang berhak mendaftar adalah siswa yang berasal dari sekolah yang mempunyai nomor pokok sekolah nasional (NPSN) dan telah mengisi data prestasi siswa di Pangkalan Data Sekolah dan Siswa (PDSS).

Persyaratan siswa yang berhak melamar adalah siswa SMA/SMK/MA/MAK jelas terakhir yang mengikuti UN pada 2013, memiliki nomor induk siswa nasional (NISN), dan terdaftar pada PDSS.

"Siswa tersebut juga harus memperoleh rekomendasi dari kepala sekolah dan memiliki prestasi akademik di sekolah pada semua semester," ujarnya.

Tata cara pendaftaran, kata Akhmaloka, adalah siswa pelamar menggunakan NISN dan kata sandi (password) ke laman http://snmptn.ac.id. 

Kemudian siswa mengisi biodata, pilihan perguruan tinggi negeri (PTN), dan pilihan program studi serta mengunggah pasfoto. Selanjutnya, kepala sekolah memberi rekomendasi kepada siswa yang sudah mendaftar SNMPTN.

Pelamar program studi keolahragaan dan seni diwajibkan mengunggah portofolio. "Selanjutnya, siswa pelamar mencetak kartu bukti pendaftaran sebagai tanda bukti peserta SNMPTN."

Dia melanjutkan, siswa pelamar hanya dapat memilih dua PTN yang diminati. Apabila memilih satu PTN, PTN yang dipilih dapat berada di provinsi mana pun. Jika memilih lebih dari satu PTN, salah satu PTN harus berada di provinsi yang sama dengan SMA asalnya atau dari provinsi terdekat jika belum terdapat PTN di provinsi asalnya.

"Peserta dapat memilih sebanyak-banyaknya dua program studi pada tiap PTN. Urutan dan program studi menyatakan prioritas pilihan," ucapnya.

Siswa yang melanjutkan studi di PTN tetapi terkendala biaya dapat mengajukan bantuan biaya pendidikan melalui program beasiswa Bidikmisi.

SNMPTN adalah pola seleksi nasional berdasarkan penjaringan prestasi akademik menggunakan nilai rapor dan prestasi-prestasi lain.

Sebanyak 61 PTN mengikuti program SNMPTN dengan jumlah kuota sekitar 160.000 kursi. Penerimaan masuk PTN dibagi menjadi tiga seleksi, yakni SNMPTN dengan porsi minimal 50 persen, kemudian seleksi bersama masuk PTN dengan porsi minimal 30 persen, dan sisanya melalui ujian mandiri.

Seleksi SNMPTN tidak dilakukan melalui tes tertulis, melainkan diseleksi langsung oleh perguruan tinggi bersangkutan. Hasil seleksi akan diumumkan pada 28 Mei.


Editor : Marcus Suprihadi
Sumber: