Penguatan Pendidikan Karakter Tak Melulu Soal Akademis - Kompas.com

Penguatan Pendidikan Karakter Tak Melulu Soal Akademis

Kurniasih Budi
Kompas.com - 30/09/2017, 13:28 WIB
Foto : Anak-anak yang mengikuti sekolah sepak bola yang dibuka Kodim 0803 Madiun nampak berlatih di Lapangan Gajah Mada Madiun, Minggu ( 8/1/2017).Kontributor Madiun, Muhlis Al Alawi Foto : Anak-anak yang mengikuti sekolah sepak bola yang dibuka Kodim 0803 Madiun nampak berlatih di Lapangan Gajah Mada Madiun, Minggu ( 8/1/2017).

KOMPAS.com - Usai ujian akhir semester, Martin seorang guru mata pelajaran sibuk menyiapkan nilai para siswanya. Selain nilai akademis, ia memberi penilaian terkait pencapaian non-akademis para siswa di sekolah.

Lembaga pendidikan tempat ia mengampu di Jakarta Selatan memang mengadaptasi kurikulum pelajaran internasional. Penilaian seorang siswa di sekolah itu dilakukan tak semata berdasarkan nilai akademis.

Sejalan dengan penerapan program Penguatan Pendidikan Karakter, para guru di seluruh sekolah di Indonesia pun akan melakukan hal serupa.

Sebelumnya, Presiden Joko Widodo menerbitkan Peraturan Presiden (Perpres) Nomor 87 Tahun 2017 tentang Penguatan Pendidikan Karakter. Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan hingga kini masih menyiapkan Peraturan Menteri (Permen) terkait program itu.

Baca:  Jokowi: Perpres Pendidikan Karakter Bentengi Anak dari Budaya Luar

Menurut Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Muhadjir Effendy, salah satu wujud nyata pendidikan karakter di sekolah adalah dengan mengembangkan minat dan bakat siswa.

Oleh karena itu, Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan berencana mewajibkan semua sekolah menerbitkan rapor dengan nilai ganda yang bisa diterapkan mulai 2018.

Para guru nantinya akan memberi laporan nilai akademis dan pengembangan kepribadian siswa.

"Rapor ini memaksa guru untuk scouting, mencari minat dan bakat dari anak itu," kata Muhadjir dalam Forum Merdeka Barat 9 di kantor Kementerian Komunikasi dan Informatika, Rabu (30/8/2017).

 Lomba paduan suara lagu-lagu nasional tingkat pelajar distrik Mindiptana, Kabupaten Boven Digoel dalam rangka menyambut Hari Ulang Tahun (HUT) Kemerdekaan Republik Indonesia ke-72 yang digelar oleh Satgas Pamtas Yonif 405/Surya di Sekolah Dasar (SD) Inpres Osso Kamka, Distrik Mindiptana, Kabupaten Boven Digoel Papua, Kamis (04/08/2017) siang.arsip Pendam IV Diponegoro Lomba paduan suara lagu-lagu nasional tingkat pelajar distrik Mindiptana, Kabupaten Boven Digoel dalam rangka menyambut Hari Ulang Tahun (HUT) Kemerdekaan Republik Indonesia ke-72 yang digelar oleh Satgas Pamtas Yonif 405/Surya di Sekolah Dasar (SD) Inpres Osso Kamka, Distrik Mindiptana, Kabupaten Boven Digoel Papua, Kamis (04/08/2017) siang.

Selama ini, seorang siswa dianggap berprestasi di sekolah bila nilai akademisnya gemilang. Pemerintah berharap sekolah, utamanya para guru, mulai menghilangkan penyeragaman itu.

Howard Gardner, seorang profesor psikologi dari Harvard University mengemukakan teori kecerdasan jamak (multiple intelligence).

Gardner mengidentifikasi sejumlah kecerdasan yakni musical/rhythmic intelligence bodily/kinesthetic intelligence, logical/mathematical intelligence, visual/spatial intelligence, verbal/linguistic intelligence, interpersonal intelligence, dan intrapersonal intelligence. Dalam perkembangannya ada satu jenis kecerdasan tambahan yakni naturalistic intelligence.

Pendidikan pada dasarnya merupakan suatu proses pengembangan potensi individu. Melalui pendidikan, potensi yang dimiliki oleh individu akan diubah menjadi kompetensi.

Ribuan pelajar menjadi peserta pawai egrang dalam merayakan hari jadi Kabupaten Purwakarta, Jumat (19/8/2017) malam Ribuan pelajar menjadi peserta pawai egrang dalam merayakan hari jadi Kabupaten Purwakarta, Jumat (19/8/2017) malam

Sementara, kompetensi mencerminkan kemampuan dan kecakapan individu dalam melakukan suatu tugas atau pekerjaan.

Tugas pendidik atau guru dalam hal ini adalah memfasilitasi anak didik sebagai individu untuk dapat mengembangkan potensi yang dimikili tiap siswa menjadi kompetensi, sesuai dengan cita-citanya.

Oleh karena itu, proses pendidikan dan pembelajaran yang berlangsung di sekolah harus berorientasi kepada invidu peserta didik.

Penerapan pendidikan karakter juga tak mesti dilakukan semua oleh sekolah jika memiliki keterbatasan sumber daya. Sekolah bisa saja bekerja sama dengan lembaga lokal yang letaknya tak jauh dari gedung pendidikan.

anak-anak salah satu Sekolah Dasar saat memainkan alat musik Gamelan KOMPAS.com | wijaya kusuma anak-anak salah satu Sekolah Dasar saat memainkan alat musik Gamelan

Misalnya, ada sekolah yang dekat dengan tempat kursus tari, maka sekolah dapat memanfaatkan tempat kursus itu sebagai wadah mengembangkan minat dan bakat siswanya.

"Biar sekolah itu menjadi sentra belajar, dan lingkungan sekitar dijadikan sumber-sumber belajar," ujar Muhadjir.

Baca: Pemerataan Pendidikan Siapkan SDM Berkarakter dan Berdaya Saing

Demikian pula bila sekolah itu dekat dengan tempat latihan sepak bola, maka sekolah itu dapat mengembangkan bakat bermain bola siswanya.

Muhadjir mengaku bermimpi Indonesia bisa memiliki  satu tim sepak bola yang berkualitas dunia dari hasil pencarian bakat siswa SD di seluruh sekolah.

Siswa-siswa yang berbakat sepak bola mesti digembleng dan diarahkan berdasarkan minat dan bakatnya sejak dini.

"Kami akan buat recruitment dan membibit para pemain bola mulai sejak SD. Saya yakin kalau anak-anak itu belajar dari kecil, mendapatkan 11 pemain yang bisa mengalahkan Malaysia, Saya kira tidak sulit," tuturnya.

Sejumlah peserta putra putri dari wilayah Cirebon dan sekitarnya mengikuti audisi umum beasiswa djarum bulutangkis 2017, di GOR Stadion Bima, Kota Cirebon Sabtu (22/7/2017). Mereka yang terdiri dari U 11 – U 13 memperebutkan 12 tiket untuk dapat melaju babak berikutnya di Kudus September mendatang. KOMPAS.com/ Muhamad Syahri Romdhon Sejumlah peserta putra putri dari wilayah Cirebon dan sekitarnya mengikuti audisi umum beasiswa djarum bulutangkis 2017, di GOR Stadion Bima, Kota Cirebon Sabtu (22/7/2017). Mereka yang terdiri dari U 11 – U 13 memperebutkan 12 tiket untuk dapat melaju babak berikutnya di Kudus September mendatang.

Prestasi non-akademik seperti ini diharapkan dapat menjadi portofolio siswa-siswi tersebut untuk masuk ke perguruan tinggi maupun dunia kerja.

“Dengan pendidikan karakter, setiap anak adalah istimewa, punya keunikan yang tidak bisa disamaratakan," katanya.

Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:
PenulisKurniasih Budi
EditorKurniasih Budi
Komentar
Close Ads X
Close [X]
Radio Live Streaming
Sonora FM • Motion FM • Smart FM