Indonesia Raih Dua Emas pada Olimpiade Fisika

Kompas.com - 28/07/2008, 06:29 WIB
Editor

JAKARTA, SENIN - Pelajar Indonesia berhasil meraih dua emas, dua perak, dan satu perunggu dalam ajang Olimpiade Fisika Internasional (The International Physics Olympiad, IPhO) ke-39 di Hanoi, Vietnam, 20-29 Juli 2008. "Hasil ini menunjukkan kita punya potensi yang sangat besar untuk maju," kata Ketua Tim Olimpiade Fisika Indonesia Prof Yohanes Surya PhD saat dihubungi via telepon di Jakarta, Minggu (27/7) malam.

Ia yakin sumber daya manusia (SDM) pelajar Indonesia begitu luar biasa kalau "dipoles" meskipun memang bidang pendidikan nasional secara menyeluruh masih belum baik. 

Ia mengatakan, semakin banyak pelajar Indonesia yang berhasil menjadi juara pada olimpiade sains di tingkat internasional. "Hal itu menunjukkan bahwa Indonesia sebenarnya memiliki potensi SDM yang sangat besar untuk maju," katanya.

Yohanes mengatakan, berdasarkan informasi yang ia terima, Tim Olimpiade Fisika Indonesia dalam Olimpiade Fisika Internasional ke-39 itu juga berhasil menggondol gelar eksperimen terbaik (the best experiment).

Indonesia mengikutsertakan lima pelajar di ajang kompetisi tahunan tersebut, yakni Adam Badra Cahaya (SMAN 1 Jember), Rudy Handoko Tanin (SMA Sutomo 1 Medan), Kevin Winata (SMAK 1 Penabur Jakarta), Tyas Kokasih (SMA Taruna Nusantara Magelang), dan Thomas A Nugraha (SMAN 78 Jakarta).

Kelima siswa tersebut sebelumnya berhasil mengukir prestasi terbaik dalam Olimpiade Fisika Asia (APhO) ke-9 di Ulaanbaatar, Mongolia, 20-28 April 2008, dengan tiga emas, satu perak, satu perunggu, dan empat tanda penghargaan lainnya.

Prof Yohanes Surya PhD tidak menyertai tim Indonesia di Hanoi karena terbentur jadwal yang bersamaan dengan kegiatan sebagai Ketua Jambore Sains Asia (Asian Science Camp) 2008 di Bali.

Dengan prestasi terbaik di ajang IPhO ke-39 di Hanoi itu, Yohanes yakin pelajar Indonesia bisa menjadi luar biasa. "Mudah-mudahan hasil ini juga bisa mendorong para pendidik, yang bertanggung jawab mengembangkan pendidikan di Indonesia, untuk lebih memerhatikan anak-anak cerdas di Indonesia agar mereka bisa berkembang menjadi luar biasa," katanya.

Menurut dia, dengan SDM yang ada, persoalan bukan pada ketidakmerataan pendidikan, tapi lebih pada masalah kesempatan. Ia mencontohkan, dirinya pernah menangani pelajar dari Papua dan mendidiknya dalam waktu 16 bulan. Ternyata anak itu bisa mengalahkan juara dunia Olimpiade Fisika dari Jakarta.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.