Denny: Sri Mulyani Tak Mungkin Bicara 4 Jam

Kompas.com - 12/12/2009, 13:31 WIB
Editormsh

JAKARTA, KOMPAS.com — Staf Ahli Bidang Hukum Kepresidenan Denny Indrayana menyatakan keraguannya terhadap kebenaran mengenai adanya rekaman pembicaraan Menteri Keuangan Sri Mulyani dengan pemilik Bank Century Robert Tantular sebagaimana dinyatakan Panitia Khusus Hak Angket Century di DPR.

"Walaupun begitu, sekali lagi saya sangat meragukan rekaman itu ada," kata Denny Indrayana dalam sebuah diskusi di Jakarta, Sabtu (12/12/2009).

Menurut Denny, tidak mungkin bagi orang seperti Sri Mulyani bisa bicara panjang lebar selama empat jam. "Transkrip selama empat jam. Bisa dibayangkan, orang sekapasitas Ibu Sri Mulyani ngomong sampai empat jam," imbuhnya.

Meski demikian, orang dekat Presiden Susilo Bambang Yudhoyono ini mempersilakan Pansus Hak Angket Century di DPR untuk membuka dan menuntaskan pengusutan skandal Century tersebut, sepanjang data dari rekaman itu masih ada relevansinya dengan materi kasus itu sendiri.

Ia menyatakan bahwa Wakil Presiden Boediono dan Sri Mulyani tidak perlu mengundurkan diri atau pun nonaktif sementara karena negara kita tidak mengenal seorang pejabat negara setingkat wapres dan menteri bisa nonaktif. Selain itu, desakan mundur terhadap pejabat negara itu lebih kental muatan politis. Karena itu, ia mengimbau agar semua pihak bisa menghormati adanya peraturan tersebut.

Menurutnya, Boediono dan Sri Mulyani masih diperlukan guna pengembangan ekonomi ke depan. Dua orang tersebut juga masih mampu bekerja secara profesional, meski mendapat tekanan dari berbagai pihak terkait skandal Century ini. "Masih bisa bekerja. Ibu Ani dan Pak Boediono masih bekerja. Kabinet masih bekerja. Program 100 hari masih bekerja sebagaimana dalam evaluasi rapat kabinet kemarin. Hampir semua departemen berjalan. Ini indikator bahwa Bu Ani dan Pak Boediono masih bisa bekerja dengan baik," paparnya.

Sementara itu, anggota Pansus Angket Century DPR dari Fraksi PDI Perjuangan Gayus Lumbuun menegaskan, rekaman dan transkrip pembicaraan Sri Mulyani dan Robert Tantular benar-benar ada. Gayus mengaku telah membaca seluruh transkrip percakapan tersebut.

Sebagaimana diketahui, rekaman itu didapat salah satu anggota Pansus Angket Century dari Fraksi Golkar Bambang Soesatyo. "Itu memang ada dan itu supaya diproses," kata Gayus.

Menurutnya, Pansus akan menampung seluruh informasi dan data terkait pengusutan skandal tersebut, tidak hanya soal rekaman itu.

Ada tidaknya rekaman itu, Pansus sendiri tetap akan memanggil semua pihak yang terlibat dalam skandal Century. (Persda Network/coz)

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.