IGI: Tak Mungkin PGRI Melakukan Itu... - Kompas.com

IGI: Tak Mungkin PGRI Melakukan Itu...

Kompas.com - 19/05/2010, 16:58 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com — Ditolaknya keberadaan Ikatan Guru Indonesia (IGI) Nusa Tenggara Barat (NTB) oleh Persatuan Guru Republik Indonesia (PGRI) semestinya tidak perlu terjadi. Penolakan tersebut dianggap sesuatu hal yang aneh jika dilakukan oleh sebuah organisasi besar yang menaungi profesi guru seperti PGRI.

"Saya pikir tidak mungkin PGRI bersikap begitu. Itu pasti oknum. Buat saya aneh kalau PGRI merasa tersaingi oleh IGI sebab IGI dan PGRI punya tujuan perjuangan sendiri-sendiri," ujar Ketua IGI Satria Dharma kepada Kompas.com, Rabu (19/5/2010) di Jakarta.

Satria mengatakan, penolakan itu terkesan sepihak dilakukan oleh oknum organisasi di NTB. Masalahnya, IGI selama ini tidak pernah diperlakukan seperti itu oleh PGRI secara organisasi keseluruhan.

"Saya tidak yakin organisasi sebesar PGRI akan melakukan hal seperti itu. IGI akan terbuka untuk membicarakan dengan pengurus PGRI pusat karena memang kami merasa tidak ada masalah dalam persaingan," bantah Satria. 

Adapun penolakan IGI NTB oleh PGRI NTB terjadi sekitar awal Mei lalu saat IGI berencana membuka wilayah baru di Mataram, NTB. Rupanya, guru-guru yang hadir dari seluruh provinsi berminat mengembangkan IGI di kota masing-masing.

Namun, seperti dituturkan secara terpisah oleh Sekjen IGI Moh Ihsan kepada Kompas.com, Rabu (19/5/2010), saat akan membuka cabang di Lombok, tiba-tiba pihak PGRI setempat keberatan dan menolak hal tersebut.


Editorlatief

Terkini Lainnya

Kala Bekasi Menuntut Hibah Rp 2,09 Triliun dari DKI...

Kala Bekasi Menuntut Hibah Rp 2,09 Triliun dari DKI...

Megapolitan
Saudi Pastikan Penyebab Kematian Khashoggi, Begini Reaksi Trump

Saudi Pastikan Penyebab Kematian Khashoggi, Begini Reaksi Trump

Internasional
Komnas HAM Kritik Sikap Pemerintah yang Tak Penuhi Hak Warga Penghayat Kepercayaan

Komnas HAM Kritik Sikap Pemerintah yang Tak Penuhi Hak Warga Penghayat Kepercayaan

Nasional
4 Fakta Baru Kasus Vlog Ahmad Dhani, Dugaan Kriminalisasi hingga Janji Tak Akan Lari

4 Fakta Baru Kasus Vlog Ahmad Dhani, Dugaan Kriminalisasi hingga Janji Tak Akan Lari

Regional
Guru Bahasa Didorong Kuasai Multi Literasi

Guru Bahasa Didorong Kuasai Multi Literasi

Edukasi
Tahun Keempat Jokowi-JK, Angin Segar bagi PNS, TNI, Polri, dan Pensiunan...

Tahun Keempat Jokowi-JK, Angin Segar bagi PNS, TNI, Polri, dan Pensiunan...

Nasional
Rekonstruksi Menguak 5 Fakta Baru dalam Kasus 'Peluru Nyasar' DPR RI

Rekonstruksi Menguak 5 Fakta Baru dalam Kasus "Peluru Nyasar" DPR RI

Megapolitan
Beasiswa Penuh Program S2 Inggris dari Chevening

Beasiswa Penuh Program S2 Inggris dari Chevening

Edukasi
Gubernur NTT: ASN Boleh Kaya, tetapi Harus Kerja seperti Tanam Bawang

Gubernur NTT: ASN Boleh Kaya, tetapi Harus Kerja seperti Tanam Bawang

Regional
Kabar Dunia Sepekan: Raibnya Jurnalis Saudi, hingga Ancaman Putin

Kabar Dunia Sepekan: Raibnya Jurnalis Saudi, hingga Ancaman Putin

Internasional
Ketika 7 Tarian Nusantara Pukau Publik Chile di Peñaflor...

Ketika 7 Tarian Nusantara Pukau Publik Chile di Peñaflor...

Internasional
Di Rusia, Ridwan Kamil Singgung 'One Village One Company' dan 'Happiness Program' untuk Jawa Barat

Di Rusia, Ridwan Kamil Singgung "One Village One Company" dan "Happiness Program" untuk Jawa Barat

Regional
Saudi Akui Jamal Khashoggi Tewas di Gedung Konsulat akibat Bertikai

Saudi Akui Jamal Khashoggi Tewas di Gedung Konsulat akibat Bertikai

Internasional
Kalyana Anjani Jadi Lulusan Termuda ITB pada Usia 18 Tahun, Ini Rahasianya

Kalyana Anjani Jadi Lulusan Termuda ITB pada Usia 18 Tahun, Ini Rahasianya

Regional
'Saya Kaget Pengurusan PTSL Nol Biayanya...'

"Saya Kaget Pengurusan PTSL Nol Biayanya..."

Megapolitan

Close Ads X