Meski Mahal, Tetap Diburu...

Kompas.com - 03/05/2011, 14:55 WIB
EditorLatief

KOMPAS.com — Uang pangkal yang hampir tak beda dengan perguruan-perguruan tinggi swasta, di kisaran Rp 5 juta-Rp 50 juta, saat ini tak menyurutkan niat masyarakat berburu perguruan tinggi negeri (PTN). Kampus favorit dengan kisaran uang pangkal hingga Rp 80 juta atau untuk kedokteran bisa mencapai Rp 200 juta tetap dibanjiri peminat.

"Soalnya, lulusan dari PTN lebih dilirik ketika mencari kerja. Biarpun pesaingnya berat, ya, pasti akan saya coba," kata Rahmania (17), siswa SMAN 79 Jakarta.

Demi bisa meraih kursi di PTN, kebanyakan siswa kelas III SMA dan sederajat sudah bergabung dengan bimbingan belajar jauh-jauh hari. Mereka tidak hanya dibekali persiapan untuk lulus ujian nasional (UN), tetapi juga tips untuk tembus seleksi nasional masuk PTN (SNMPTN) maupun seleksi jalur mandiri.

Jika ingin tembus PTN, mesti berhitung cermat soal daya saing. Semakin favorit suatu kampus dan program studi, pesaing semakin berat. PTN seperti Universitas Indonesia (UI), Institut Teknologi Bandung (ITB), Universitas Gadjah Mada (UGM), Universitas Airlangga (Unair), dan Institut Pertanian Bogor (IPB) termasuk yang paling diminati. Kampus-kampus di luar Pulau Jawa juga diburu untuk mengejar peluang kuliah di PTN. Untuk tahu gambaran persaingan tahun sebelumnya, bisa dicek di situs web resmi SNMPTN, yakni www.snmptn.ac.id.

Di tiap kampus juga ada data daya tampung dan peminat tahun lalu. Fakultas kedokteran, misalnya, termasuk diminati sehingga daya saingnya cukup tinggi. Program studi akuntansi juga contoh jurusan yang dibanjiri peminat.

Hingga tahun lalu, banyak PTN mengurangi kuota penerimaan mahasiswa baru lewat SNMPTN. Namun, mulai 2011, pemerintah mewajibkan PTN menerima mahasiswa baru lewat SNMPTN minimal 60 persen.

Pola penerimaan di PTN yang berubah ini membuat siswa kelas III SMA lebih bisa konsentrasi pada UN. Mereka tidak disibukkan mencoba-coba seleksi masuk mandiri yang dibuka setiap PTN, yang biaya kuliahnya umumnya lebih mahal daripada jalur SNMPTN.

Ketua Umum Panitia SNMPTN 2011 Herry Suhardiyanto mengatakan, seleksi nasional yang diikuti 60 PTN itu dilaksanakan lewat jalur undangan atau jalur tanpa tes dan jalur ujian tertulis. Tersedia 165.034 kursi, dengan perincian jalur undangan 53.850 kursi atau 33 persen dan jalur ujian tertulis/keterampilan 111.184 kursi atau 67 persen.

Jalur undangan hanya bisa diikuti siswa-siswa berprestasi yang direkomendasikan sekolah. Panitia SNMPTN menetapkan kuota peserta berdasarkan akreditasi sekolah.

Sekolah dengan akreditasi A dengan jenis kelas akselerasi bisa mengikutsertakan semua siswa. Yang terakreditasi A dengan jenis kelas RSBI/unggulan bisa mengirimkan 75 persen siswa terbaik di sekolah tersebut. Sementara sekolah terakreditasi A dengan jenis kelas reguler diberi kuota 50 persen dan sekolah berakreditasi B mendapatkan jatah 25 persen. Sementara sekolah berakreditasi C hanya mendapat kuota 10 persen terbaik.

Halaman:
Baca tentang


    25th

    Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

    Syarat & Ketentuan
    Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
    Laporkan Komentar
    Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
    Close Ads X