Universitas Ma Chung Punya Guru Besar

Kompas.com - 17/09/2011, 19:51 WIB
EditorMarcus Suprihadi

MALANG, KOMPAS.com- Setelah empat tahun menjalankan kegiatan akademik, Universitas Ma Cung di Malang akhirnya memiliki seorang guru besar. Ma Chung adalah perguruan tinggi berlatar belakang unik, karena meski ini perguruan tinggi baru namun didirikan dengan usaha melanjutkan sejarah sekolah menengah Ma Chung di Malang yang terhenti operasinya sejak 1950-an karena gejolak politik masa itu.

Siaran pers Humas Universitas Ma Chung menjelaskan, upacara pengukuhan guru besar Prof Dr Patrisius Istiarto Djiwandono sebagai guru besar bidang Metodologi Pembelajaran dan Penelitian Bahasa berlangsung lancar hari Jumat (17/9/2011) di kampus Universitas Ma Chung, Malang. Upacara dipimpin Rektor Universitas Ma Chung Leenawaty Limantara PhD.

Istiarto dalam pidato pengukuhannya sebagai guru besar membacakan pidato berjudul "Metodologi Pembelajaran Bahasa dan Perkembangan Kebahasaan di Era Reformasi".

Istiarto (44) yang bertugas sebagai pengajar pada Program Studi Sastra Inggris selama ini menggeluti kajian pembelajaran bahasa Inggris untuk tujuan khusus, atau disebut ESP (English for Specific Purposes).

Menurutnya, metode CBI atau disebut content based instruction masih diandalkan dan paling populer hingga saat ini di lingkungan akademik. Yakni, penggunaan bahasa Inggris bagi pembelajar asing yang mempelajari suatu bidang akademik tertentu.



Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Close Ads X