Alumni Ciptakan Tradisi Tawuran

Kompas.com - 22/09/2011, 20:48 WIB
EditorAloysius Gonsaga Angi Ebo

JAKARTA, KOMPAS.com - Aksi kekerasan atau tawuran yang dilakukan pelajar di Jakarta kini tengah mendapatkan sorotan. Setiap pihak menuding bahwa ada yang salah dalam proses pembinaan pelajar masa kini, sehingga tradisi tawuran pun seakan sulit diputus.

Salah satu faktor yang menyebabkan tradisi kekerasan itu selalu muncul di setiap angkatan adalah adanya penanaman rasa benci oleh senior. Demikian disampaikan Kepala Seksi Pembinaan Kemampuan Direktorat Pembinaan Masyarakat Polda Metro Jaya, Komisaris Jaenur, Kamis (22/9/2011), di Polda Metro Jaya.

"Biasanya dari yang pernah saya dalami, aksi tawuran pelajar itu muncul karena terkadang ada orang ketiga. Senior dan alumni kadang-kadang ikut memperkeruh suasana dan menebar kebencian yang sifatnya negatif," ujar Jaenur.

Senior dan alumni itu dulu mungkin pernah sakit hati, dan pernah mendapatkan perlakukan kekerasan, sehingga mereka kemudian mengintimidasi yuniornya. Hal ini pun berlanjut turun temurun. Meski sudah tamat sekolah, para alumni yang tergabung dalam kelompok tertentu ini diakui terus menanamkan bibit kebencian itu.

"Kebanyakan alumni yang memprovokasi ini adalah yang suka tawuran," kata Jaenur.

Dikatakan Jaenur, para alumnus barisan sakit hati yang dulunya gemar berkelahi ini ingin mencari ketenaran dan ingin mencari nama. "Supaya dibilang jagoan," ucapnya.

Dengan membawa-bawa solidaritas kelompok inilah kemudian para alumnus mengajak para siswa tawuran. "Siapa yang menolak dibilang penciut dan banci," tutur Jaenur.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang


    Video Pilihan Video Lainnya >

    27th

    Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

    Syarat & Ketentuan
    Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
    Laporkan Komentar
    Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
    komentar di artikel lainnya
    Close Ads
    Verifikasi akun KG Media ID
    Verifikasi akun KG Media ID

    Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

    Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

    Lengkapi Profil
    Lengkapi Profil

    Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.