Komite Juri Akui Salah

Kompas.com - 06/10/2011, 14:24 WIB
|
EditorMarcus Suprihadi

JAKARTA, KOMPAS.com — Komite juri lomba robot INAICTA di Jakarta Hall Coventions Centre, Rabu (5/10/2011), mengakui kesalahan dan kekonyolan dalam hal penjurian sehingga merugikan peserta. INAICTA sekaligus meminta maaf atas kesalahan tersebut.

Pengakuan itu disampaikan Ketua Komite Juri Dr Ir Riza Muhida kepada Ny Tri S, pendamping peserta tim Musashi SMP Muhammadiyah 1 Sidoarjo, Jawa Timur, di Hotel Century, Jakarta, Kamis (6/10/2011).

Riza Muhida didampingi panitia INAICTA, Santoso, sedangkan Ny Tri didampingi anggota tim Musashi, Ahistya P.

Riza mengatakan telah terjadi kesalahan dalam penjurian sehingga merugikan peserta. Salah satunya adalah Ahistya. Saat pengumuman hasil lomba Rabu malam, Ahistya dinyatakan di posisi keenam dan hanya mendapat penghargaan technical award. Namun, setelah diprotes pihak Musashi, malam itu juga diralat menjadi juara kedua.

Menurut Riza, ralat hasil penjurian sudah disampaikan kepada Menteri Komunikasi dan Informasi Tifatul Sembiring. Dia juga minta nomor rekening Ahistya karena hadiah Rp 6 juta sebagai juara kedua segera ditransfer. Namun, permintaan nomor rekening itu ditanggapi dingin oleh Ny Sri.

"Maaf, soal uang itu bukan segalanya. Anak ini ikut lomba tidak untuk mencari uang, tetapi untuk menambah ilmu karena dia yakin Tuhan akan mengangkat derajat orang yang berilmu pengetahuan. Bukan karena juara atau uang. Tentu saja gelar juara itu juga penting karena sebagai penghargaan atas tingkat prestasi keilmuan," katanya.

Dia juga meminta agar cara penjurian yang konyol demikian tidak akan terulang lagi karena bisa merusak mental anak-anak. "Kalau sejak kecil sudah diperkenalkan dengan kecurangan, berarti sama saja mendidik calon koruptor," lanjutnya.

Riza yang juga dosen Universitas Indonesia itu, kata Sri, berjanji di masa mendatang hal demikian tidak akan terjadi lagi.

Hingga berita ini diturunkan, Riza belum bisa dihubungi. Panggilan ataupun pesan singkat yang ditujukan ke nomor teleponnya tidak direspons.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang


    Video Pilihan

    26th

    Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

    Syarat & Ketentuan
    Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
    Laporkan Komentar
    Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
    komentar di artikel lainnya
    Close Ads
    Verifikasi akun KG Media ID
    Verifikasi akun KG Media ID

    Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

    Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

    Lengkapi Profil
    Lengkapi Profil

    Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.