Sekolah Bertaraf Internasional Disalahpahami

Kompas.com - 11/04/2012, 20:01 WIB
|
EditorNasru Alam Aziz

JAKARTA, KOMPAS.com -- Rintisan sekolah bertaraf internasional (RSBI) dan sekolah bertaraf internasional (SBI) yang dikembangkan pemerintah selalu disalahpahami. Padahal, adanya RSBI/SBI di jenjang SD hingga SMA sederajat dibutuhkan Indonesia semata-mata untuk meningkatkan mutu sumber daya manusia yang berdaya saing di dunia global.

Label internasional mengarah pada peningkatan mutu tanpa meninggalkan jati diri, harkat dan martabat, serta keunggulan yang dimiliki bangsa ini.

Pandangan tersebut dikemukan dua saksi ahli dari pemerintah, yakni Guru Besar Universitas Yogyakarta Slamet dan mantan Direktur Jenderal Pendidikan Dasar dan Menengah Kemendikbud sekaligus dosen Institut Teknologi Bandung Indra Djati Sidi dalam sidang di Mahkamah Konstitusi (MK), Jakarta, Rabu (11/4/2012).

Sidang uji materi pasal 50 ayat 3 Undang-Undang Nomor 20 Tahun 2003 soal RSBI/SBI yang dipimpin Ketua MK Mahfud MD kali ini mendengarkan keterangan saksi ahli dari pemerintah.

"Untuk semua bisa menjadi sekolah standar nasional (SSN) saja bisa 50 tahun lagi," kata Slamet.

Menurut Slamet, sejak Pelita I dulu, Indonesia sudah mengembangkan sekolah bermutu tinggi untuk anak-anak berkecerdasan tinggi. "Ada yang namanya sekolah unggulan. Dan sekarang namanya SBI," kata Slamet.

Ia menyayangkan SBI disalahpahami mulai dari menciptakan diskriminasi pendidikan, menunjukkan ketidakpercayaan diri bangsa Indonesia terhadap kemampuannya, mencerabut anak-anak Indonesia dari budaya dan jati dirinya, hingga pendidikan yang berorientasi kebarat-baratan.

Slamet menjelaskan, SBI sebenarnya yang utama tetaplah sekolah Indonesia yang SSN ditambah pengayaan. "Jika perlu saja, pengayaan atau penambahan supaya mutu pendidikan Indonesia sama dengan negara maju dilaksanakan," kata Slamet.

Indra Djati mengatakan, SBI disambut baik masyarakat dan diminati. "Kalau dalam pelaksanaan ada kelemahan ya diperbaiki supaya peningkatan mutu pendidikan berkelanjutan," jelas Indra.

Ia berharap RSBI/SBI bisa dikembangkan dengan pola yang telah dilaksanakan ITB. Pendanaan dari pemerintah, perguruan tinggi, sektor swasta, dan masyarakat, tetapi sekolah bermutu ini terbuka bagi semua orang.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads X