Kenali Bakat Anak Autis Sejak Dini - Kompas.com

Kenali Bakat Anak Autis Sejak Dini

Kompas.com - 16/04/2012, 07:00 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Orang tua yang memiliki anak dengan berkebutuhan khusus seperti autis hendaknya jeli dalam mengenali potensi dan bakat anak mereka sejak dini. Hal ini menjadi penting untuk menentukan masa depan dan kehidupan mereka.

"Temukenali bakat anak sedini mungkin. Jangan cuma didiamkan saja. Bantu anak mengembangkan bakat mereka," kata Tri Gunadi, Konsultan Anak Berkebutuhan Khusus dan Dosen Vokasi Kedokteran Okupasi Terapi Universitas Indonesia, saat ditemui dalam acara Sekolah Tinggi Ilmu Komunikasi The London School of Public Relations, dengan tema Autism Awareness Festival, Sabtu, (14/4/2012) lalu.

Tri Guna menyampaikan, ada beberapa cara yang dapat dilakukan untuk mengetahui bakat dan minat anak. Pada fase pertama, orang tua harus mencaritahu dan mengenali bakat anak. Kedua, tes bakat minat dengan melibatkan (psikolog). Pada anak autis, tes bakat menggunakan fingerprint sebaiknya tidak dilakukan.

"Untuk anak spesial, fingerprint tidak berlaku karena tertutupi oleh ketidakmampuannya terkait masalah sensori, bicara, dan interaksi," katanya

Setelah menemukan bakat anak, maka tahap selanjutnya adalah memasukkan anak ke pendidikan vocational. Konsep pendidikannya lebih mengandalkan skill atau keterampilan dan bertujuan melahirkan sumber daya manusia yang berkualitas dan terampil.

Triguna berpendapat, pendidikan vocational adalah pendidikan yang paling ideal untuk anak special need seperti, autis. Karena anak autis tidak balance antara IQ dan EQ.

"Banyak anak autis yang IQ tinggi tapi tidak fungsional," ucapnya.

Pendidikan vocational bisa diberikan ketika anak berusia minimal 10 tahun. Pada anak autis, ia harus memilih apakah mengikuti pendidikan formal atau vocational. Meskipun ada beberapa anak autis yang bisa menjalankan pendidikan formal dan vocational secara bersamaan.

"Memang tergantung kasus per kasus. Tapi lebih baik memilih salah satu," katanya.

Tingkat pengajaran yang diberikan anak autis di pendidikan vocational bermacam-macam. Mulai dari yang sederhana sampai berat. Misalnya, membuat adonan kue sampai teknik grafika.

Meskipun idealnya pendidikan vocational diberikan sejak anak usia 10 tahun, tapi sayangnya, di Indonesia, pendidikan vocational baru ada di tingkat universitas. dan SMA/SMK. Sekolah Menengah Pertama (SMP) dan Sekolah Dasar (SD) belum digarap.

"Padahal bagi anak autis pendidikan vocational adalah jalan terbaik untuk menentukan kehidupan mereka yang sebenarnya. Karena tidak semua anak mampu mengikuti pendidikan formal," terangnya.


EditorTri Wahono

Terkini Lainnya

Zebra Cross Terhalang Tanaman di GBK, Warga Sulit Menyeberang

Zebra Cross Terhalang Tanaman di GBK, Warga Sulit Menyeberang

Megapolitan
Polemik Deklarasi DPW PAN Sumsel Dukung Jokowi, Dianggap Bukan Kader dan Terancam Dipolisikan

Polemik Deklarasi DPW PAN Sumsel Dukung Jokowi, Dianggap Bukan Kader dan Terancam Dipolisikan

Regional
PENS Raih 3 Penghargaan Kemenristek Bidang Kemahasiswaan

PENS Raih 3 Penghargaan Kemenristek Bidang Kemahasiswaan

Edukasi
Gubernur NTT Akan Naikkan Tarif Masuk Pulau Komodo, Pelaku Wisata Protes

Gubernur NTT Akan Naikkan Tarif Masuk Pulau Komodo, Pelaku Wisata Protes

Regional
Jokowi Minta Pendukungnya 'Door to Door', Jangan Hanya Pasang Baliho

Jokowi Minta Pendukungnya "Door to Door", Jangan Hanya Pasang Baliho

Nasional
Bentrokan di Kashmir, Pasukan Keamanan India Tembak Mati 7 Demonstran

Bentrokan di Kashmir, Pasukan Keamanan India Tembak Mati 7 Demonstran

Internasional
Survei Internal, Jokowi Akui Elektabilitasnya Masih di Bawah Prabowo di Riau

Survei Internal, Jokowi Akui Elektabilitasnya Masih di Bawah Prabowo di Riau

Nasional
Pipa Pertamina Kembali Bocor, Minyak Mentah Tumpah Cemari Lingkungan

Pipa Pertamina Kembali Bocor, Minyak Mentah Tumpah Cemari Lingkungan

Regional
Dirjen Dukcapil: Tersisa 2,6 Persen Masyarakat yang Belum Rekam Data E-KTP

Dirjen Dukcapil: Tersisa 2,6 Persen Masyarakat yang Belum Rekam Data E-KTP

Nasional
Kemendagri Proses Pemberhentian Zumi Zola sebagai Gubernur Jambi

Kemendagri Proses Pemberhentian Zumi Zola sebagai Gubernur Jambi

Nasional
Polisi Tangkap Dua Begal di Tanjung Priok

Polisi Tangkap Dua Begal di Tanjung Priok

Megapolitan
Fakta Sidang Korupsi Pangonal Harahap, Menangis saat Bertemu Istrinya hingga Dugaan Danai Kampanye Pilgub Sumut

Fakta Sidang Korupsi Pangonal Harahap, Menangis saat Bertemu Istrinya hingga Dugaan Danai Kampanye Pilgub Sumut

Regional
Anies Mengaku Selalu Diingatkan Jakmania soal Pembangunan Stadion

Anies Mengaku Selalu Diingatkan Jakmania soal Pembangunan Stadion

Megapolitan
Mencium Bau Kaus Kaki Tiap Hari, Pria di China Kena Infeksi Paru-paru

Mencium Bau Kaus Kaki Tiap Hari, Pria di China Kena Infeksi Paru-paru

Internasional
Kapal MV Aventador Terbakar, 5 Kru Terjun ke Laut

Kapal MV Aventador Terbakar, 5 Kru Terjun ke Laut

Regional

Close Ads X