Hapus Rekayasa Lahirnya Pancasila Dalam Kurikulum

Kompas.com - 31/05/2012, 16:24 WIB
|
EditorLatief

JAKARTA, KOMPAS.com - Isi kurikulum mata pelajaran Pendidikan Kewarganegaraan (PKn) dan Sejarah yang mengingkari dan mereduksi peran Bung Karno sebagai pencetus dan penggali Pancasila harus segera dihapus dari kurikulum pelajaran tersebut.

Demikian dikatakan ketua Ikatan Guru Civic Indonesia (IGCI), Retno Listyarti, dalam sebuah diskusi bertajuk Revitalisasi Pendidikan Pancasila: Memperkokoh Keberagaman Menuju Keadilan, yang digelar Kamis (31/5/2012), di Kantor Indonesia Corruption Watch (ICW), Jakarta.

"Ini penting, dan perlu tindakan nyata dari pemangku kepentingan agar tidak menyesatkan peserta didik atau generasi muda Indonesia," kata Retno.

Ia menjelaskan, konseptualisasi Pancasila melibatkan partisipasi berbagai unsur dan golongan. Meski demikian, tak dapat dipungkiri adanya para individu yang memainkan peranan penting dalam menggali pemikiran dasar falsafah Pancasila dengan mensintesiskan antara Nasionalisme, Islamisme, dan Marxisme.

Salah satu individu tersebut adalah Soekarno. Soekarno adalah orang pertama yang mengkonsepkan dasar negara dalam konteks falsafah atau pandangan dunia secara sistematis dan koheren. Namun demikian, Retno menilai, di masa Orde Baru (Orba) ada upaya-upaya mereduksi peran Soekarno sebagai pencetus dan penggali Pancasila.

"Yang masuk dalam kurikulum pendidikan nasional selama hampir 40 tahun adalah formula rekayasa. Tujuannya jelas, untuk mereduksi peran Soekarno sebagai penggali Pancasila. Terjadi kebohongan publik selama puluhan tahun atas sejarah lahirnya Pancasila," tutur Retno.

Dia melanjutkan, pada era Orba telah terdapat tiga kesalahan dalam memandang kelima prinsip Pancasila. Pertama, membuat Pancasila sebagai keramat dan sakti. Kedua, membuat Pancasila bagian dari simbol eksekutif penguasa. Ketiga, mendukung Pancasila dengan ancaman kekerasan.

"Sejak reformasi berhembus, banyak generasi muda salah sangka mengenai relevansi Pancasila dengan masa kini dan mendatang. Eksistensi Pancasila diragukan sebagai falsafah hidup dan cermin impian bersama seluruh bangsa tentang pedoman hidup berbangsa dan bernegara yang diidealkan bersama," tegasnya.

Seperti diketahui, peringatan lahirnya Pancasila setiap 1 Juni telah dilarang sejak dekade 1970-an. Peringatakan yang kerap diperingati justru Hari Kesaktian Pancasila pada setiap 1 Oktober.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang


    Video Pilihan

    26th

    Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

    Syarat & Ketentuan
    Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
    Laporkan Komentar
    Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
    komentar di artikel lainnya
    Close Ads
    Lengkapi Profil
    Lengkapi Profil

    Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.