Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 07/08/2012, 20:12 WIB
|
EditorFarid Assifa

YOGYAKARTA, KOMPAS.com -- Permata Sari Telaumbanua (18 ) asal Nias adalah salah satu dari 1.102 mahasiswa baru penerima beasiswa Bidik Misi. Kepada Kompas,com, Permata merasa bersyukur mendapat beasiswa Bidik Misi sehingga bisa kuliah di UGM. Dia juga merasa bangga dan tidak menyangka bisa kuliah di salah satu universitas top di Indonesia ini.

Bahkan, kata Permata, kedua orang tuanya tidak percaya kalau dirinya diterima di UGM. "Bukan senang ataupun gembira, sebaliknya ayah saat itu justru meminta saya untuk membatalkan melanjutkan kuliah karena memikirkan beratnya biaya yang harus ditanggung kelak," kata Pani, pangilan akrab Permata.

Tekad dan keinginan keras Pani menjadikan ayahnya luluh. Hal itu setelah dia menjelaskan kepada orangtuanya bahwa tidak membayar uang serupiah pun untuk biaya kuliah di UGM.

Kendati demikian, ada kendala lain yang dihadapi Pani. Kedua orangtuanya tidak sanggup membbiayai perjalanan Pani ke Yogyakarta. Ibunya, Yuni Ramarepa, lalu mengundang sanak keluarga. Kepada kerabatnya, Yuni menyampaikan Pani diterima di UGM. Untunglah, beberapa orang adik iparnya bersedia ikut membantu.

"Ada tiga om yang bantu," kata Pani.

Menurut Pani, ia bersama dengan kedua orang adiknya tinggal di Desa Saewe, Kecamatan Gido, Nias. Keluarganya menopang hidup dari hasil jerih payah ayahnya sebagai nelayan. Bila melaut, selama 4-5 hari ayahnya tidak pulang ke rumah. Bila kapal sudah merapat, hasil tangkapan akan dibawa ke pasar tradisional Gunung Sitoli untuk dijual dan mendapatkan uang antara Rp 300 ribu sampai Rp 500 ribu.

Hidup dengan kondisi keterbatasan tidak hanya dialami oleh Pani. Karena sebagian besar penerima beasiswa Bidik Misi merupakan anak dari keluarga kurang mampu, namun memiliki prestasi di kelasnya.

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+