Kompas.com - 06/09/2012, 13:19 WIB
|
EditorCaroline Damanik

JAKARTA, KOMPAS.com - Kepustakaan di Indonesia sudah saatnya memasuki era akses terbuka untuk meningkatkan akses keterbacaan literatur/jurnal kepustakaan. Pemustaka—mereka yang mengakses kepustakaan—saat ini didominasi generasi milenial yang sangat lekat dengan dunia digital.

”Pemustaka milenial ini menjadi kelompok utama pemustaka. Mereka memiliki kebutuhan atau minat informasi yang spesifik sehingga memerlukan pelayanan spesifik pula,” kata Rosa Widyawan, pustakawan senior di Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI), dalam lokakarya bertema ”Transformasi Kepustakawanan Indonesia dalam Era Akses Terbuka”, Rabu (5/9), di Jakarta.

Untuk menghadapi masalah ini, pustakawan sebagai kunci penting pelayanan informasi perlu mengasah kompetensi mereka di bidang teknologi. Jika kompetensi ini tidak ditingkatkan, akan terjadi friksi di bidang kepustakaan.

”Akan terbentuk ’jurang’ antara pemustaka dan pustakawan sehingga bisa jadi kepustakaan di Indonesia tidak banyak diakses generasi sekarang,” lanjut Rosa.

Jurang ini terjadi karena ada perbedaan pemahaman soal teknologi yang mencolok antara pemustaka dan pustakawan. Pemustaka masa depan sejak kecil dikelilingi teknologi sehingga sudah piawai dalam memanfaatkan teknologi komunikasi dan komputer. Sementara pustakawan, yang rata-rata usianya sudah paruh baya, masih gagap teknologi sehingga kurang maksimal memberikan pelayanan.

Sesuaikan kurikukum

Untuk meningkatkan kompetensi pustakawan, sekolah perpustakaan perlu menyesuaikan kurikulum dengan perkembangan terkini. Oleh karena itu, kata Rosa, penting melibatkan pustakawan dalam penyusunan kurikulum nasional.

Kepala LIPI Lukman Hakim mengatakan, akses terbuka punya banyak kelebihan. Namun, masyarakat perlu mempertimbangkan hak kekayaan intelektual, kepengarangan, dan aspek etika dari jurnal yang diunggah di internet. ”Jangan sampai pelanggaran terhadap ketiga hal itu menghambat perkembangan jurnal akses terbuka,” paparnya.

Pada tahun 2012, LIPI yang mengelola jurnal sejak tahun 1977 membuat akses terbuka untuk koleksi jurnalnya, yang sudah bisa di akses di http://isjd.pdii.lipi.go.id. Akses itu membuka 300 jurnal yang sudah terakreditasi LIPI dan 250 jurnal yang terakreditasi Direktorat Pendidikan Tinggi. (IND)

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.