Sekolah Perlu Antisipasi Penculikan Lewat Dunia Maya

Kompas.com - 11/10/2012, 00:51 WIB
|
EditorAna Shofiana Syatiri

JAKARTA, KOMPAS.com - Kasus penculikan dan perkosaan ASS, oleh sindikat melalui jejaring sosial Facebook di Depok, beberapa waktu lalu, selayaknya mendapatkan perhatian oleh instansi pendidikan. Pihak sekolah, selain orangtua, diharapkan mampu mengantisipasi peristiwa serupa di waktu yang akan datang.

Arist Merdeka Sirait, Ketua Komisi Nasional Perlindungan Anak (Komnas PA) mengatakan, pemahaman terhadap fungsi dan efek, baik positif maupun negatif dari pemakaian internet, layak diajarkan pada anak-anak sejak dini. Pemahaman tersebut dapat diimplementasikan melalui kegiatan ekstrakulikuler di sekolah.

"SD, SMP dan SMA sudah gandrung dengan dunia maya. Mereka harus dibekali. Itu harus ditambahkan dalam ekstrakulikuler sekolah, karena kan perangkat teknologi juga ada di sekolah," ujar Arist di Kantor Komnas PA, Rabu (10/10/2012).

Menurut Arist, upaya semacam itu menjadi salah satu langkah mengantisipasi imbas negatif dari penggunaan internet, khususnya situs jejaring sosial. Pasalnya, dalam situs jejaring sosial, seseorang kerap menggunakan identitas asli ketika berinteraksi dengan orang lain di dunia maya tersebut. Hal tersebut lah yang berpotensi berujung pada tindak pidana.

"Bentuk pengetahuan yang diberikan misalnya dengan tidak memberikan identitas asli, alamat asli. Itu memungkinkan tindak kejahatan semacam ASS ini," ucapnya.

Untuk teknis pelaksanaanya, Arist berharap dapat bekerjasama dengan unsur pemerintah, dalam hal ini Kementerian Pendidikan Nasional. Dengan upaya pencegahan yang komprehensif, diharapkan mampu memberikan pemahaman baru bagi anak ketika berselancar di dunia maya.

Tak hanya pihak sekolah, upaya antisipasi imbas negatif penggunaan internet juga harus didukung oleh keluarga sebagai lingkungan awal. Orang tua tidak boleh abai akan aktivitas sang anak menggunakan internet.

"Jadi jangan anggap orangtua yang memberikan ponsel itu kasih sayang. Itu bisa jadi kasus yang serius," ujarnya.

Menurut catatan Komnas PA sepanjang Januari hingga Oktober 2012, setidaknya terjadi 21 kasus penculikan yang berawal dari perkenalan korban dengan pelaku melalui situs jejaring sosial. Satu orang di antaranya tewas saat ditemukan oleh pihak keluarga. Oleh sebab itu, kasus semacam ini harus ditanggap serius oleh semua pihak.

Sebelumnya, publik terkejut atas kasus yang menimpa ASS (15) di Depok, Jawa Barat. Ia diculik oleh teman kenalannya di Facebook dan sempat mendapatkan pelecehan seksual.

Rupanya, ASS menjadi korban penculik sindikat untuk keperluan seks komersial. ASS pun berhasil melarikan diri sebelum satu minggu disekap dan dibawa berpindah tempat agar tidak dapat ditemukan.

 

Baca tentang


    Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
    Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
    Laporkan Komentar
    Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

    Terkini Lainnya

    Skor PISA 2018, Ari Widowati: 'Alarm Keras' untuk Segera Lakukan Perubahan

    Skor PISA 2018, Ari Widowati: "Alarm Keras" untuk Segera Lakukan Perubahan

    Edukasi
    10 Tanggapan 'Mas Menteri' Soal 'Rapor Merah' Skor PISA Indonesia

    10 Tanggapan "Mas Menteri" Soal "Rapor Merah" Skor PISA Indonesia

    Edukasi
    Skor PISA Melorot, Disparitas dan Mutu Guru Penyebab Utama

    Skor PISA Melorot, Disparitas dan Mutu Guru Penyebab Utama

    Edukasi
    Soal Skor PISA 2018, Mendikbud Nadiem: Tidak Perlu Dikemas agar Jadi Berita Positif

    Soal Skor PISA 2018, Mendikbud Nadiem: Tidak Perlu Dikemas agar Jadi Berita Positif

    Edukasi
    Skor PISA 2018: Peringkat Lengkap Sains Siswa di 78 Negara, Ini Posisi Indonesia

    Skor PISA 2018: Peringkat Lengkap Sains Siswa di 78 Negara, Ini Posisi Indonesia

    Edukasi
    Skor PISA 2018: Daftar Peringkat Kemampuan Matematika, Berapa Rapor Indonesia?

    Skor PISA 2018: Daftar Peringkat Kemampuan Matematika, Berapa Rapor Indonesia?

    Edukasi
    Daftar Lengkap Skor PISA 2018: Kemampuan Baca, Berapa Skor Indonesia?

    Daftar Lengkap Skor PISA 2018: Kemampuan Baca, Berapa Skor Indonesia?

    Edukasi
    Data Scientist Indonesia Masih Langka, Ini Kemampuan yang Wajib Dimiliki

    Data Scientist Indonesia Masih Langka, Ini Kemampuan yang Wajib Dimiliki

    Edukasi
    Universitas dan Industri Perlu Berkolaborasi Aktif Siapkan SDM

    Universitas dan Industri Perlu Berkolaborasi Aktif Siapkan SDM

    Edukasi
    ITB Juara 'Huawei ‘ICT Competition 2019-2020' Tingkat Nasional

    ITB Juara "Huawei ‘ICT Competition 2019-2020" Tingkat Nasional

    Edukasi
    Mengawal Mutu Pendidikan Tanpa Mengorbankan Kemerdekaan Belajar

    Mengawal Mutu Pendidikan Tanpa Mengorbankan Kemerdekaan Belajar

    Edukasi
    Eksistensi Platform Indonesiana, Saat Ini dan Masa Mendatang

    Eksistensi Platform Indonesiana, Saat Ini dan Masa Mendatang

    Edukasi
    Suka K-Pop? Jurusan Sastra Korea Mungkin Cocok buat Kamu, Ini Penjelasannya

    Suka K-Pop? Jurusan Sastra Korea Mungkin Cocok buat Kamu, Ini Penjelasannya

    Edukasi
    Hari Disabilitas, Atma Jaya: Mendorong Indonesia Ramah Disabilitas

    Hari Disabilitas, Atma Jaya: Mendorong Indonesia Ramah Disabilitas

    Edukasi
    Soal Wacana Tiga Hari Sekolah, Bukik Setiawan: Hari Sekolah Bukan Esensi

    Soal Wacana Tiga Hari Sekolah, Bukik Setiawan: Hari Sekolah Bukan Esensi

    Edukasi
    Close Ads X