Kompas.com - 04/01/2013, 10:49 WIB
Penulis Riana Afifah
|
EditorCaroline Damanik

JAKARTA, KOMPAS.com - Penutupan Olimpiade Fisika Dunia atau World Physics Olympiad (WoPhO) 2012 yang berakhir pada hari Rabu (2/1/2013) meninggalkan pertanyaan tentang prestasi Indonesia yang kian redup di kancah olimpiade sains dan matematika tingkat dunia.

Dalam ajang ini, Indonesia hanya meraih satu medali perunggu. Hasil ini dipertanyakan karena sebelumnya Indonesia selalu menjadi salah satu negara yang rajin menggondol berbagai medali dari ajang serupa.

Pendiri Surya Institute, Yohannes Surya, mengatakan bahwa melorotnya prestasi Indonesia dalam pertandingan sains dan matematika tingkat dunia ini disebabkan kurangnya persiapan dari para peserta. Hal ini menjadi faktor utama gagalnya anak-anak Indonesia menyabet medali yang mampu mengharumkan nama bangsa.

"Pertama, masalah training. Anak-anak ini tidak diberikan persiapan khusus lagi untuk olimpiade," kata Yohannes saat dijumpai usai Closing Ceremony World Physics Olympiad 2012 di Aryaduta Hotel, Tangerang, Rabu (2/1/2013).

Tidak hanya itu, ia juga mengungkapkan bahwa bibit-bibit untuk olimpiade juga tidak terlihat lagi sejak tahun 2011 karena tim TOFI sudah tidak pernah diminta lagi oleh pemerintah untuk melatih para calon peserta olimpiade. Peringkat Indonesia juga terus melorot untuk prestasi di bidang sains dan matematika.

"2010, Indonesia masih peringkat dua dunia. Sekarang drop jadi peringkat ke-34. Kami akan coba jalin hubungan lagi dengan diknas nanti," jelas Yohannes.

"Pelatihan dan persiapan ini harus sekali. Karena soal untuk olimpiade ini tidak sama seperti soal mereka di sekolah. Ini soal sudah setara dengan S3, kalau tidak percaya bisa dicoba saja," imbuhnya.

Kendati demikian, ia tetap berbangga pada tiga kontestan yang berhasil mengharumkan nama bangsa. Satu medali perunggu berhasil diraih oleh Himawan Winarto. Sementara dua kontestan lainnya yaitu Oki Gunawan dan Yudistira Virgus yang merupakan alumni TOFI berhasil memenangkan kategori kompetisi pembuatan soal.

"Membuat soal itu sangat susah. Yudistira dan Oki ini alumni TOFI. Keduanya bisa jadi contoh bagaimana dulu training yang dijalani hingga jadi seperti sekarang," tandasnya.

 



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads X