Politeknik dan Akademi Komunitas Diperbanyak

Kompas.com - 15/01/2013, 02:29 WIB
Editor

Semarang, Kompas - Peningkatan pendidikan vokasi di jenjang perguruan tinggi dilakukan dengan memperbanyak politeknik dan akademi komunitas. Pemerintah daerah diberi peluang untuk mengembangkan pendidikan tinggi vokasi yang bukan hanya mengembangkan sumber daya manusia, melainkan juga mampu mengelola potensi yang ada di daerah.

”Pendirian pendidikan tinggi memang tanggung jawab pemerintah pusat. Namun, pemerintah daerah juga bisa ikut ambil bagian mengembangkan pendidikan tinggi, terutama yang vokasi,” kata Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Mohammad Nuh seusai meresmikan Politeknik Maritim Negeri Indonesia (Polimarin) di Semarang, Jawa Tengah, Senin (14/1). Hadir dalam acara itu, antara lain, Gubernur Jawa Tengah Bibit Waluyo dan Direktur Jenderal Pendidikan Tinggi Kemdikbud Djoko Santoso. ”Kalau memang pemerintah daerah serius, syarat utamanya sediakan dulu lahan yang siap untuk dikembangkan menjadi kampus,” kata Nuh.

Nuh mengatakan, Jawa Tengah baru memiliki dua politeknik negeri. Adapun Jawa Timur sudah punya enam politeknik. ”Jika pemerintah daerah melihat kebutuhan untuk mendirikan politeknik guna mendukung pembangunan wilayah, bisa diajukan,” ujar Nuh.

Djoko Santoso mengatakan, Polimarin baru menerima mahasiswa jenjang diploma tiga untuk angkatan pertama. Pengembangan menjadi politeknik karena salah satu unit pelaksana teknis di bawah Ditjen Pendidikan Tinggi ini berpeluang untuk mendukung kemajuan pendidikan tinggi vokasi di bidang kelautan.

Direktur Polimarin Sri Tutie Rahayu mengatakan, untuk angkatan pertama yang dimulai September 2012, diterima 105 taruna/mahasiswa. Ada tiga program yang dibuka, yakni nautika, teknika, serta ketatalaksanaan pelayaran niaga dan kepelabuhanan. (ELN)

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.