Mengapa Anggaran Kurikulum 2013 Berubah-ubah?

Kompas.com - 18/02/2013, 09:45 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com Meski pernah dijelaskan oleh Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Mohammad Nuh terkait anggaran kurikulum 2013, berbagai pihak masih tidak puas dengan penjelasan tentang anggaran kurikulum yang mengalami perubahan signifikan. Peneliti Indonesia Corruption Watch (ICW), Siti Juliantari Rachman, memprediksikan tiga alasan terus berubahnya besaran anggaran kurikulum 2013. Padahal, peruntukannya masih hanya untuk buku dan persiapan guru.

"Kami melihat ada tiga kemungkinan di sini yang membuat anggaran ini berubah terus," kata Tari, saat jumpa pers di Kantor ICW, Kalibata, Jakarta, Jumat (15/2/2013).

Kemungkinan pertama adalah pemerintah berniat mengubah kurikulum dengan melakukan piloting terlebih dahulu sehingga untuk tahap pertama saja hanya dibutuhkan Rp 684 miliar dan kemudian akan ditambah pada tahap berikutnya. Namun hal ini terbantahkan karena pemerintah dengan tegas menyatakan tidak akan ada piloting atau uji coba pada kurikulum 2013 ini.

Kemungkinan selanjutnya adalah adanya salah perencanaan dari pemerintahan tentang perubahan kurikulum ini, yang membuat anggaran kurikulum tidak pasti. "Tapi kami rasa sekelas kementerian jika ingin membuat proyek semacam ini pasti sudah ada rencana dan tidak akan gegabah. Jadi kemungkinan ini terpatahkan," ungkap Tari.

Kemungkinan terakhir adalah pemerintah sejak awal telah mengantongi anggaran kurikulum 2013 sebesar Rp 2,49 triliun. Namun karena dinilai terlalu mencolok dan sulit mendapat persetujuan DPR RI, angka tersebut dipangkas menjadi Rp 684 miliar dan kemudian naik menjadi Rp 1,4 triliun lalu sampai pada hitungan sesungguhnya, yaitu Rp 2,49 triliun.

"Yang ini sangat mungkin terjadi. Pemerintah sudah tahu bahwa perubahan kurikulum butuh biaya besar. Tapi karena takut tidak disetujui oleh DPR, dibuat dulu dengan anggaran yang minim," ungkap Tari.

Hal ini tentu saja berkaitan dengan peningkatan anggaran pendidikan dalam APBN 2013. Sebelum ada perubahan kurikulum ini, rencananya hanya akan ada penataan ulang dan penguatan Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan (KTSP) yang ditargetkan menelan biaya Rp 300 miliar untuk tiga tahun.

"Dengan perubahan kurikulum secara menyeluruh ini kan berarti mengganti buku dan lain-lain. Jadi butuh biaya besar yang dampaknya menaikkan anggaran pendidikan," tandasnya.

 



Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:
    EditorCaroline Damanik

    Terkini Lainnya

    Bukti Pamungkas Prabowo-Sandi, Akankah Mengubah Hasil Pemilu?

    Bukti Pamungkas Prabowo-Sandi, Akankah Mengubah Hasil Pemilu?

    Nasional
    Ketua DPP PDI-P Sebut Percepatan Kongres V Bukan karena Megawati Ingin Mundur

    Ketua DPP PDI-P Sebut Percepatan Kongres V Bukan karena Megawati Ingin Mundur

    Nasional
    Penetapan Titik Koordinat Rumah Siswa Bikin Lama Verifikasi Berkas PPDB

    Penetapan Titik Koordinat Rumah Siswa Bikin Lama Verifikasi Berkas PPDB

    Megapolitan
    Polisi Tahan Nakhoda dan ABK KM Nusa Kenari 02

    Polisi Tahan Nakhoda dan ABK KM Nusa Kenari 02

    Regional
    Penolakan dan Kepercayaan Diri Tim Hukum 01 Jawab Tuduhan Kecurangan 02 di MK...

    Penolakan dan Kepercayaan Diri Tim Hukum 01 Jawab Tuduhan Kecurangan 02 di MK...

    Nasional
    Sampah di TPA Cipayung Capai 1.000 Ton Per Hari, Pemkot Depok Ingin Percepat Pemindahan ke Lulut Nambo

    Sampah di TPA Cipayung Capai 1.000 Ton Per Hari, Pemkot Depok Ingin Percepat Pemindahan ke Lulut Nambo

    Megapolitan
    Mantan Direktur Umum PD Parkir Makassar Raya Jadi Tersangka Dugaan Korupsi Dana Parkir

    Mantan Direktur Umum PD Parkir Makassar Raya Jadi Tersangka Dugaan Korupsi Dana Parkir

    Regional
    [POPULER INTERNASIONAL] Bocah 5 Tahun Tewas Tertimpa Jendela | Mantan Presiden Mesir Meninggal

    [POPULER INTERNASIONAL] Bocah 5 Tahun Tewas Tertimpa Jendela | Mantan Presiden Mesir Meninggal

    Internasional
    MK Gelar Sidang Kedua Sengketa Hasil Pilpres pada Hari Ini

    MK Gelar Sidang Kedua Sengketa Hasil Pilpres pada Hari Ini

    Nasional
    Jemaah Ahmadiya Lombok Timur Sudah Tak Bisa Kembali ke Kampung Halaman

    Jemaah Ahmadiya Lombok Timur Sudah Tak Bisa Kembali ke Kampung Halaman

    Regional
    Warga di Probolinggo Tolak Pembangunan Gedung Kremasi

    Warga di Probolinggo Tolak Pembangunan Gedung Kremasi

    Regional
    [POPULER MEGAPOLITAN]: Mantan Kapolda Mengaku Tak Tahu Apa Salahnya I Kivlan Akui Terima 4.000 Dollar Singapura untuk Aksi Supersemar I Penumpang Expander Korban Kecelakaan Cipali Satu Keluarga

    [POPULER MEGAPOLITAN]: Mantan Kapolda Mengaku Tak Tahu Apa Salahnya I Kivlan Akui Terima 4.000 Dollar Singapura untuk Aksi Supersemar I Penumpang Expander Korban Kecelakaan Cipali Satu Keluarga

    Megapolitan
    Kejati Jatim Usut Dugaan Penyalahgunaan Aset Negara Triliunan Rupiah di Surabaya

    Kejati Jatim Usut Dugaan Penyalahgunaan Aset Negara Triliunan Rupiah di Surabaya

    Regional
    Progres Pembangunan LRT Jabodebek Capai 62,6 Persen

    Progres Pembangunan LRT Jabodebek Capai 62,6 Persen

    Megapolitan
    Perwakilan Majalah Tempo dan Eks Komandan Tim Mawar Akan Hadiri Mediasi di Dewan Pers

    Perwakilan Majalah Tempo dan Eks Komandan Tim Mawar Akan Hadiri Mediasi di Dewan Pers

    Nasional

    Close Ads X