Kami Belajar di Depan Ular Laut yang Bertelur

Kompas.com - 23/04/2013, 08:15 WIB
EditorCaroline Damanik

KOMPAS.com - Jangankan punya, anak-anak di Torosubang, Bajo, Botang Lomang, Halmahera Selatan, memang belum pernah melihat bola dunia atau globe, alat peraga maneken tubuh atau yang biasa disebut boneka phantom manusia, dan komputer. Namun, mereka memiliki ular laut, penyu, ikan paus dan alam yang menjadi media pembelajaran termewah.

Thontowi Ahmad Suhada bersama anak didiknya belajar materi pelajaran Ilmu Pengetahuan Alam dengan langsung menyaksikan ular laut yang tengah bertelur. Anak-anak didiknya belajar banyak hal ketika melihat ekor ular laut yang pipih, melihat dada ular yang mengembang dan mengempis, lalu melihat anak-anak ular yang keluar malu-malu.

Simak satu titik pengalaman seru pengajar muda angkatan VI ini di salah satu dusun di Provinsi Maluku Utara ini bersama anak didiknya. Semua "live" dari ular asli!

"Alam, Media Pembelajaran Termewah"

Sebuah sore yang biasa di Dusun Torosubang, Bajo.

Anak-anak berlarian pulang mengaji, ibu-ibu mencuci pakaian, dan aku duduk di teras rumah sambil menikmati roti goreng bersalut gula aren yang baru saja kubeli, masih hangat. Di bawahku ada ratusan ikan kecil yang sibuk berebut remah roti yang terjatuh. Ya, teras tempat tinggalku tepat di atas laut.

Beberapa saat kemudian, aku melihat anak-anak mulai berkerumun di samping rumah sebelah, lama kelamaan kerumunan itu makin bertambah banyak. Dari jauh kudengar celotehan mereka. “Ular, ular, sedang melahirkan!”

Dengan penasaran aku mendekati kerumunan itu. Dan ternyata benar, ada seekor ular laut terkulai lemas di bawah rumah apung. Berwarna hitam berseling putih, panjangnya mungkin sekitar 1,5 meter, cukup besar untuk ukuran ular laut. Di tumpukan karang sekitar terlihat bayi-bayi ular mungil malu-malu mengintip dari batu karang.

Tak!

Seorang anak melempar kerikil ke ular itu, untungnya si ular tak bergeming. “Hei, jangan diganggu, nanti ularnya marah” seruku spontan. Belum sempat aku memberi nasihat lebih lanjut, seorang anak sudah mencolek-colek badan si ular yang gemuk karena beranak. Astaga, anak-anak ini memang tidak kenal takut.

Halaman:
Baca tentang


    25th

    Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

    Syarat & Ketentuan
    Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
    Laporkan Komentar
    Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
    Close Ads X