Kompas.com - 29/04/2013, 15:23 WIB
|
EditorCaroline Damanik

KOMPAS.com - Membawa bekal makanan dari rumah semakin menjadi tren di kalangan warga Ibu Kota. Anak sekolah, pegawai kantor, hingga pejabat tinggi tak ragu lagi menenteng kotak makan ke tempat beraktivitas. ”Ini masakan buatan Mama,” kata Farhana (9), murid kelas III SDN Menteng 01 Jakarta. Di pagi menjelang siang itu dengan sumringah ia memperlihatkan kotak makan plastik berwarna merah jambu berisi nasi goreng dan telur mata sapi.

Farhana merupakan salah satu siswa yang setiap hari membawa bekal makan ke sekolah. Kebiasaan itu sudah dilakukannya sejak duduk di bangku kelas I. Meski ia juga diberi uang saku oleh orangtua dan kantin sekolah menyediakan berbagai menu makanan, Farhana mengaku lebih senang menyantap bekal yang dibawanya dari rumah. ”Lebih sehat (membawa bekal),” katanya.

Kebiasaan membawa bekal juga diterapkan orangtua kepada anaknya. Ny Ade, misalnya, setiap hari menyiapkan bekal untuk putranya, M Ridho (7), yang duduk di kelas I SDN Menteng 01.

”Setiap hari menunya berbeda-beda supaya anak tidak bosan,” katanya. Selain gizi dan keamanannya lebih terjamin, Ade menambahkan, membawa bekal juga bisa lebih menghemat pengeluaran.

Bukan hanya anak sekolah, orang dewasa pun tak segan menenteng bekal dari rumah untuk santap siang. Salah satunya Surya (35), pegawai sebuah perusahaan swasta di Jakarta. Kebiasaan itu sudah dijalaninya sejak sepuluh tahun terakhir. ”Kalau bawa bekal sendiri, tidak bingung lagi mencari menu makan di kantor. Ditambah lagi rasanya pasti enak dan sesuai selera,” kata Surya yang bekal makannya disiapkan sang istri.

Selain itu, membawa bekal dari rumah bisa memaksimalkan alokasi biaya makan dibanding jajan. Ia mencontohkan, sekali makan di warung minimal harus mengeluarkan Rp 12.000. ”Jika digunakan untuk memasak sendiri, jumlah itu bisa untuk dua kali makan,” katanya.

Kebiasaan membawa bekal juga dilakukan pejabat tinggi negara. Contohnya Wakil Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Musliar Kasim. ”Mungkin saya satu-satunya pejabat yang membawa bekal nasi dari rumah,” ujar Musliar.

Ia meyakini, kebiasaan itu membawa berbagai manfaat positif dibandingkan dengan membeli makan di luar. ”Apalagi makanan itu disiapkan sendiri oleh istri yang tentunya dibuat dengan kasih sayang,” kata Musliar.

Begitulah membawa bekal makan sendiri memang membawa banyak keuntungan. Yang paling utama adalah hal itu bisa menghindari risiko terpapar makanan tak sehat ataupun berbahaya. Makanan yang dipersiapkan sendiri dari rumah akan lebih terjamin keamanan, kebersihan, dan nilai gizinya.

Kampanye

Berbagai pihak juga mencoba mengampanyekan gerakan membawa bekal kepada masyarakat luas. Pemerintah bekerja sama dengan Tupperware menggalakkan kampanye Hari Bawa Bekal Nasional untuk siswa sekolah pada 12 April lalu.

Secara terpisah, ada pula kampanye bertajuk Ayo Bawa Bekal yang diinisiasi Publishing 1 Gramedia Majalah untuk umum pada 11 April lalu. Kampanye dimulai dengan acara kumpul-kumpul sekitar 600 karyawan Gramedia Majalah yang makan siang di kantor dengan bekal masing-masing.

Terkait keamanan makanan di sekolah, Kepala Pusat Promosi Kesehatan Kementerian Kesehatan Lily Sriwahyuni Sulistyowati menuturkan, saat ini masih banyak beredar jajanan yang tak aman dan tak sehat. Yang sudah sering terungkap adalah jajanan yang dicampur dengan boraks dan pewarna tekstil sebagai pengawet dan pewarna. Hal ini tentu memunculkan risiko kesehatan tinggi. ”Selain itu, anak-anak usia dini juga sangat rentan terhadap bakteri dan virus yang berasal dari makanan,” kata Lily.

Ia menambahkan, dari hasil survei Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) di 4.000 sekolah pada 2007, ditemukan 45 persen jajanan anak sekolah membahayakan kesehatan. Hal yang mengkhawatirkan lainnya, yakni baru 18 persen anak sekolah yang memiliki kebiasaan membawa bekal makanan sendiri dari rumah. ”Sebanyak 60 persen anak sekolah lainnya diberi uang untuk membeli jajanan,” kata Lily.

Karena itu, kebiasaan membawa bekal harus terus digalakkan, khususnya kepada anak-anak usia sekolah. ”Penanaman kebiasaan itu kepada anak usia kelas I hingga III SD merupakan saat yang paling tepat karena pada usia tersebut anak-anak masih mudah menerima pemahaman dan mengadopsi kebiasaan,” ujar Lily.

Edukasi kepada siswa untuk membawa bekal dari rumah menjadi penting mengingat sebagian besar waktu mereka dihabiskan di sekolah. Saat ini sekitar 30 juta murid SD di seluruh Indonesia menghabiskan waktu 4-6 jam per hari di sekolah.

Sementara itu, kampanye Ayo Bawa Bekal bertujuan mengajak sekaligus memunculkan kesadaran keluarga Indonesia kepada kebiasaan positif ini. General Manager Publishing 1 Gramedia Majalah Hendra Noor Saleh mengatakan, kampanye akan dilakukan setahun penuh melalui sekitar 50 media bersegmen keluarga, perempuan, anak-anak, remaja, dan gaya hidup yang dimiliki Gramedia Majalah.

Hendra mengatakan, selain lebih sehat dan ekonomis, membawa bekal juga bisa memperkuat ikatan keluarga yang saat ini dirasakan kian renggang di masyarakat kota besar.

Jadi, ayo bawa bekal!

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.