Melamar Kerja di Jepang Bukan Dilihat Prestasi Akademisnya....

Kompas.com - 26/06/2013, 21:25 WIB
Suasana belajar di pepustakaan Ritsumeikan APU, Beppu, Jepang. M Latief/KOMPAS.comSuasana belajar di pepustakaan Ritsumeikan APU, Beppu, Jepang.
Penulis Latief
|
EditorLatief
BEPPU KOMPAS.com - Mempersiapkan calon-calon mahasiswa yang handal di era globalisasi tidak cukup hanya mengandalkan kemampuan akademis. Beberapa faktor penting kerap luput dari perhatian adalah soft skills para mahasiswa meliputi kemampuan komunikasi, saling pengertian (mutual understanding) dengan orang dari berbagai latar belakang budaya, kemampuan kerjasama (teamwork), kepribadian kuat dan mandiri, serta kecakapan memimpin atau leadership skill.

"Satu contoh, melamar kerja di Jepang itu yang paling dilihat bukan prestasi akademisnya,
tapi kemampuan berorganisasi, skil memimpin dan kerjasama. Jadi, sudah bukan waktunya
perguruan tinggi hanya memfasilitasi mahasiswa dengan melulu kegiatan belajar-mengajar di kelas melalui ceramah atau seminar yang terlalu formal," ujar Dahlan Nariman, Vice Dean of Admission-Associate Professor Ritsumeikan Asia Pacific University (APU), di Kampus Ritsumeikan APU, Beppu, Jepang, Rabu (26/6/2013).

Dahlan mengatakan, banyak kegiatan di luar kelas yang bisa mengondisikan para mahasiswa memperoleh soft skills mereka dengan baik. Salah satunya adalah memfasilitasi mahasiswa untuk berorganisasi.

Agar para mahasiswanya mampu bersaing dan berkiprah di kancah global, lanjut Dahlan, pihak Ritsumeikan APU memfasilitasi kegiatan-kegiatan mahasiswanya, baik dalam bentuk kegiatan organisasi kampus maupun proyek studi lapangan. Menurut dia, dengan cara itulah APU berhasil mencetak mahasiswa siap kerja dan membuka lapangan kerja di dunia internasional.

Tahun lalu, dari 46 mahasiswa Indonesia yang lulus dari Ritsumeikan APU, sebanyak 40 orang
langsung bekerja di Jepang, 2 orang melanjutkan pendidikan ke tingkat S-2, 3 orang bekerja
di perusahaan Jepang di Indonesia, serta 1 lulusan lainnya malanjutkan bisnis orang tuanya di Indonesia.

"Karena mereka sudah terbiasa bekerja dengan orang-orang dari berbagai bangsa dan latar
belakang budaya berbeda. Dengan berorganisasi itulah mereka terbiasa memimpin dan dipimpin,
bekerjasama tanpa canggung," ujar Dahlan.


Baca tentang
    Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


    Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
    Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
    Laporkan Komentar
    Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
    Close Ads X