Kompas.com - 11/07/2013, 16:51 WIB
Wajah Guru dalam Tarikan Kepentingan Wajah Guru dalam Tarikan Kepentingan
EditorBNJ

JAKARTA, KOMPAS.com - Beberapa organisasi guru seperti Federasi Guru Independen Indonesia (FGII) dan Federasi Serikat Guru Indonesia (FSGI) meminta pemerintah khususnya Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud) untuk menunda kurikulum 2013 karena kurangnya kesiapan sekolah dan kualitas guru.

"FSGI menilai pelaksanaan Kurikulum 2013 terlalu terburu-buru sehingga persiapan tidak matang," kata Sekjen FSGI Retno Listyarti, Jakarta, Kamis (11/7/2013).

Dalam jumpa  pers yang diselenggarakan FSGI di Lembaga Bantuan Hukum (LBH), Jakarta, Kamis, dijelaskan kegiatan pelatihan guru baik guru inti maupun guru sasaran (mata pelajaran) yang terkesan minim persiapan dan pelaksanaannya.

FSGI menilai dalam proses pelatihan guru  masih banyak kekurangan seperti kurangnya koordinasi antara trainer, guru inti, dan guru sasaran.

Contohnya, banyak peserta pelatihan di level guru sasaran baru menerima perintah berangkat pelatihan hanya tiga-empat jam sebelum pelatihan dimulai sehingga kurang persiapan.

Selain itu, berdasarkan pemantauan FSGI di 17 kabupaten/kota dari 10 provinsi terkait persiapan pelaksanaan induk kurikulum 2013, masih banyak persoalan di daerah seperti contohnya minim sosialisasi sehingga masih banyak sekolah di daerah yang tidak mengetahui desain induk Kurikulum 2013.

FSGI dan FGII menyampaikan aspirasi kepada pemerintah untuk menunda pelaksanaan Kurikulum 2013 karena  menganggap belum siap dan akan berujung merugikan para siswa dan siswi.Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email



Sumber Antara
Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.