Jurusan Baru Mengantisipasi Perkembangan "Mobile Apps"

Kompas.com - 16/07/2013, 21:42 WIB
Perkembangan teknologi mobile dan gadget yang sedemikian cepat membawa perkembangan bagi mobile apps yang juga semakin berkembang. Binus University Perkembangan teknologi mobile dan gadget yang sedemikian cepat membawa perkembangan bagi mobile apps yang juga semakin berkembang.
EditorLatief
KOMPAS.com - Menurut Rupert Murdoch, generasi yang lahir di atas tahun 1982 lebih dikenal sebagai generasi digital natives atau "penduduk asli dunia digital". Pasalnya, ketika mereka lahir telah berada di lingkungan teknologi ICT yang sudah maju.

Cara manusia berinterakasi pun berubah drastis. Menurut Mark Weiser, seorang peneliti di Palo Alto Research Center of Xerox Co., saat ini manusia sudah memasuki era Ubiquitous Society atau suatu tatanan masyarakat yang di dalamnya setiap orang dapat terkoneksi dengan orang lain tanpa batas wilayah dan negara di manapun dan kapan pun. Kenapa hal ini bisa terjadi?

Perkembangan ICT, khususnya perkembangan teknologi komputer yang beralih dari desktop ke mobile device begitu cepat dan membuat orang dapat bekerja secara dinamis tanpa harus duduk berjam-jam di depan komputer. Terbukti, menurut laporan Nielsen, lebih dari 65 persen orang Indonesia bekerja dan mengakses jejaring sosial via mobile device.
 
Perkembangan teknologi mobile dan gadget yang sedemikian cepat membawa perkembangan bagi mobile apps yang juga semakin berkembang. Aplikasi game dan aplikasi sosial dan berbagai aplikasi lainnya berbasis mobile semakin marak ini ditengarai dengan jumlah mobile apps yang digelontorkan pengembang perankat mobile ke berbagai mobile apps.store.

Hal ini tentu menjadi peluang besar tumbuhnya enterpreneuer muda melalui start-up mereka. Dari sisi, industri mobile phone juga memunculkan banyak vendor besar dan terkemuka, yang kemudian membutuhkan sumber daya mobile programmer semakin banyak.

Contoh saja Samsung, misalnya. Samsung sekurang-kurangnya membutuhkan 1000 lulusan sarjana komputer dengan kompetensi khusus di bidang mobile apps.& tech. Belum lagi, Blackberry, iOS dan Nokia dan lain-lainnya, termasuk industri developer lokal yang masih membutuhkan banyak tenaga ahli di bidang mobile apps.& tech.

Pada 2013 ini, menurut Gartner, peperangan mobile devices akan semakin seru antara dua vendor terbesar, yaitu Samsung dan Apple. Peperangan bisnis antara keduanya masih menjadi sorotan utama, ditambah perkembangan Mobile apps dan HTML 5 semakin marak. Belum lagi, kian banyak bermunculan Enterprise App Store yang memberikan kemudahan bagi banyak perusahaan untuk menggunakan mobile apps dalam operasionalnya sehari-hari.

Seperti dilansir beberapa media di Indonesia, bahwa jumlah pelanggan selular sudah melebihi jumlah penduduk Indonesia. Hal ini selain ditengarai bahwa seseorang bisa mempunyai beberapa telepon selular sekaligus, juga lantaran pemakaian telpon seluler sudah menyebar sampai ke pelosok tanpa memandang kelas ekonomi.

Fakta ini tentu memberikan gambaran bahwa peluang pasar yang besar di sektor mobile content. Bayangkan, satu mobile content yang bisa diunduh 200 juta orang Indonesia, maka anggaplah seorang developer menerima fee untuk 1 mobile apps yang dinduh Rp 1000 saja, dapat dibayangkan berapa penghasilan yang dapat diterima oleh seorang developer, bukan?

Binus University Dalam kurikulum MAT dibangun 3 rumpun mata kuliah yang nantinya akan menjadi core kompetensi bagi lulusannya. Ketiga rumpun itu adalah Mobile Programming, Current Mobile Technology, serta Mobile Entrepreunership.
Tantangan bagi Indonesia

Lalu,bagaimana menciptakan sumber daya manusia yang handal di bidang mobile application & technology sehingga bangsa Indonesia tidak selalu menjadi pemakai, tapi berperan penting dalam industri ini?

Halaman Selanjutnya
Halaman:
Baca tentang
Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads X