Kompas.com - 18/07/2013, 18:05 WIB
EditorBNJ
BOGOR, KOMPAS.com - Institut Pertanian Bogor hingga Juli 2013 telah memiliki sebanyak 180 guru besar, demikian dikatakan Humas IPB Waluyo Suprihartono di Bogor, Jawa Barat, Kamis.

"Jumlah itu termasuk tiga guru besar baru yang telah dikukuhkan pada awal Juli, yakni Prof Dewi Apri Astuti, Prof Slamet Susanto, dan Prof Kukuh Murtilaksono," kata Waluyo, Kamis (18/7/2013).

Dalam pengukuhannya, Prof Dewi Apri Astuti dari Fakultas Peternakan menyampaikan orasinya berjudul, "Upaya Peningkatan Efisiensi Pemanfaatan Energi Ternak Tropis dalam Menghadapi Pemanasan Global."

Sementara itu, Prof Slamet Susanto yang merupakan Guru Besar Agronomi dan Hortikultura menyampaikan orasi ilmiah berjudul, "Pamelo: Jeruk Potensial Yang Masih Terabaikan."

Selanjutnya, Prof Kukuh Murtilaksono, Guru Besar Ilmu Tanah dan Sumberdaya Lahan, menyampaikan orasi ilmiah berjudul, "Penyelarasan Implementasi Pengelolaan Daerah Aliran Sungai di Indonesia."

Ia menjelaskan 180 guru besar IPB itu terdiri, 30 guru besar emiritus dan 150 guru besar aktif.

"Guru besar yang telah mengakhiri masa jabatannya karena pensiun dapat diangkat kembali menjadi Guru Besar Emeritus di perguruan tinggi yang bersangkutan sebagai penghargaan istimewa dari Senat Perguruan Tinggi atau Senat Akademik setelah memenuhi persyaratan dan prosedur tata cara pengangkatan Guru Besar Emeritus," katanya.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Menurut dia, orasi ilmiah ketiga profesor baru yang diselenggarakan bersamaan itu merupakan tradisi baru yang dikembangkan IPB.

Dalam orasi ilmiahnya, Prof Dewi Apri Astuti menawarkan solusi dalam upaya peningkatan efisiensi pemanfaatan energi ternak tropis melalui penekanan kehilangan panas yang dapat dilakukan dengan beberapa cara.

Solusi pertama, pemilihan pakan padat energi yang kaya karbohidrat terlarut atau sumer lemak untuk diberikan pada ternak.

Halaman:


Sumber Antara
Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.