Kompas.com - 26/09/2013, 07:43 WIB
Koalisi Reformasi Pendidikan menyelenggarakan KOMPAS.COM/ARIANEKoalisi Reformasi Pendidikan menyelenggarakan "Konvensi Rakyat, Evaluasi Satu dasawarsa Ujian Nasional", pada Selasa (24/9/2013), di Gedung Joeang, Jakarta. Sejak diselenggarakan pada tahun 2001, UN terus menuai kontroversi.
Penulis Ariane Meida
|
EditorPalupi Annisa Auliani
JAKARTA, KOMPAS.com — Menteri Pendidikan dan Kebudayaan M Nuh menyatakan bahwa ia menghargai penolakan penyelenggaraan Ujian Nasional (UN) yang digemborkan Koalisi Reformasi Pendidikan (KRP) melalui Konvensi Rakyat. Meski demikian, dia menegaskan, UN sebagai penentu kelulusan siswa didik tetap tak bisa diganggu gugat.

"Konvensi X, Y, Z itu sparring partner, namun saya sampaikan UN itu persoalan akademik, jadi kajiannya juga akademik," kata Nuh menanggapi Konvensi Rakyat UN yang dimaksudkan KRP sebagai tandingan Konvensi UN Kemendikbud dalam jumpa pers di kantor Kemendikbud, Jakarta Pusat, Rabu (25/9/2013).

Konvensi UN yang akan diselenggarakan Kemendikbud, ujar Nuh, sudah lama dirancang. Pada kegiatan yang dijadwalkan berlangsung pada 26 dan 27 September 2013 ini, kementeriannya akan mengundang para pegiat pendidikan untuk bersama-sama menentukan format UN yang terbaik pada pelaksanaan UN tahun ajaran ini.

"Termasuk yang mengadakan Konvensi Rakyat diundang," kata Nuh. Menurut dia, pelaksanaan UN bukan dilaksanakan demi kepentingan Kemendikbud, melainkan kepentingan para anak didik. Nuh juga menyampaikan, Kemendikbud sudah menggelar Prakonvensi UN di tiga kota di Indonesia, yakni Denpasar, Medan, dan Makassar.

Ketiga kota itu dipilih dimaksudkan untuk mewakili Indonesia bagian tengah, Indonesia bagian barat, serta Indonesia bagian timur. Prakonvensi dari masing-masing daerah membawa usulan manajemen UN, terutama tentang persentase nilai kelulusan. Diusulkan juga masalah pencetakan serta distribusi soal UN, apakah akan dipusatkan atau dilaksanakan di masing-masing provinsi.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.