Kompas.com - 25/07/2014, 05:43 WIB

MALANG, KOMPAS.com — Sebanyak 19 penyandang disabilitas dinyatakan lolos dan diterima sebagai mahasiswa baru Universitas Brawijaya (UB) Malang, Jawa Timur, setelah menjalani serangkaian tes seleksi khusus penyandang disabilitas (SKPD) selama tiga hari, 17-19 Juli 2014.

"Sebanyak 19 disabilitas yang lolos itu, 12 peserta untuk jenjang D-3 dan tujuh orang lainnya untuk jenjang S-1. Mereka dinyatakan memenuhi standar nilai yang ditetapkan panitia seleksi UB," ujar Sekretaris Pusat Studi Layanan Disabilitas (PSLD) Universitas Brawijaya Malang, Slamet Tohari, Jumat (25/7/2014) di Malang.

Standar penilaian yang ditetapkan tersebut adalah nilai total dari seluruh materi ujian yang yang diujikan, yakni ujian tulis, ujian praktik belajar (simulasi kuliah) di dalam kelas, dan wawancara. Seleksi ini berdasarkan hasil akumulasi nilai secara keseluruhan (total).

Para peserta yang lolos seleksi mengambil berbagai jurusan, termasuk Farmasi, Psikologi, Agroteknologi, dan Teknik Informatika. Untuk jenjang vokasi atau D-3, para peserta yang lolos seleksi kebanyakan mengambil jurusan Sosial Hukum, yakni Usaha Perjalanan Wisata dan Kesekretariatan.

Slamet mengatakan, hak dan kewajiban para mahasiswa disabilitas juga sama dengan mahasiswa yang kuliah di UB. Mereka juga berkesempatan mendapatkan beasiswa, termasuk menjadi mahasiswa bidikmisi.

"Tahun ini ada empat peserta yang dalam proses pengajuan mendapatkan beasiswa bidikmisi sehingga di UB tidak ada diskriminasi ataupun pengecualian karena hak-hak mahasiswa disabilitas ini juga sama dengan mahasiswa reguler lainnya," ujarnya.

Dua tahun sebelumnya (2012 dan 2013), jumlah mahasiswa disabilitas yang diterima di UB adalah 20 orang. Selama mengikuti tes hingga awal perkuliahan, mereka didampingi oleh relawan yang difasilitasi UB.

Untuk memberikan kesempatan bagi para disabilitas tersebut menikmati bangku kuliah, UB membangun sejumlah fasilitas khusus yang bisa mempermudah mereka, seperti jalan khusus bagi pengguna kursi roda dan menambah lift di sejumlah gedung.

"Kami upayakan agar perkuliahan yang diikuti mahasiswa disabilitas dilaksanakan di lantai dasar supaya mereka lebih mudah menjangkau kelas. Akan tetapi, kalau memang terpaksa di lantai atas, tidak masalah karena sudah ada fasilitasnya," kata Slamet.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.