Kompas.com - 24/10/2014, 16:10 WIB
Penulis advertorial
|
Editoradvertorial

KOMPAS.com – Sinar matahari tak terlalu leluasa menelusup masuk, namun cukup membuat terang ruangan lantai lima kampus Binus University @ Alam Sutera. Berebut dengan udara segar yang mengalir sejuk, cahaya matahari memang tak sekeras biasanya, karena tak banyak jendela terbuka. Toh, kesegarannya tetap terasa.

“Penggunaan listrik untuk AC memang tidak terlalu besar di kampus ini karena inilah upaya Binus mewujudkan green campus,” ujar Managing Director Stephen Wahyudi Santoso pada peresmian gedung baru Binus University @Alam Sutera, Tangerang, Banten, Kamis (23/10/2014).

Berdiri di lahan seluas 5 hektar, gedung tersebut merupakan ekstensi dari gedung Binus University di Kemanggisan, Jakarta Berat. Dari kejauhan, kampus ini menawarkan tampilan yang khas berdekatan dengan Mall Alam Sutera.

Stephen menuturkan, pembangunan gedung tersebut dibagi menjadi tiga fase. Fase pertama merupakan gedung ikonik setinggi 22 lantai. Gedung ini menampung 40 ruang kelas dan laboratorium.

"Fase kedua sekitar enam sampai delapan lantai, dan untuk ruang kelas juga. Fase ketiga untuk fasilitas pendukung. Pembangunannya dilakukan dalam waktu dekat," kata Stephen.

Untuk fase pertama, gedung tersebut memiliki luas 25.000 meter persegi. Jika ditambah dengan fase kedua dan ketiga, total luas keseluruhan gedung menjadi 60.000 meter persegi.

Investasi hijau

Binus University @Alam Sutera, Tangerang, Banten, resmi diluncurkan Kamis (23/10/2014) kemarin, dan sudah mulai beroperasi sejak September 2014 lalu. Bangunannya memiliki berbagai fasilitas dengan konsep zonasi yang teratur.

Lantai semi-basement digunakan untuk keperluan parkir, building management dan utility room. Adapun lantai pertamanya berfungsi untuk lobi utama, international lounge, pelayanan mahasiswa, bank, perpustakaan, serta beberapa ruang komunal mahasiswa.

Sementara itu, lantai duanya digunakan untuk fasilitas laboratorium non-komputer, misalnya BINUS TV, studio fotografi, data center, serta ruang simulasi jurusan hubungan internasional. Selanjutnya, lantai tiga difungsikan untuk ruang kantor dan dosen, sedangkan sisa lantai lainnya untuk ruang kelas dan laboratorium.

Rektor Binus University, Prof. Dr. Ir. Harjanto Prabowo, MM., mengakui bahwa biaya terbesar sebuah gedung adalah saat gedung tersebut dipakai terus-menerus. Untuk itulah, cara paling tepat di era saat ini adalah mewujudkan green building yang hemat energi.

Harjanto mengemukakan, penggunaan pendingin udara bisa dicapai dengan mengurangi jumlah sinar matahari masuk ke dalam ruangan. Namun, cahaya sinar matahari juga harus dipertahankan agar ruang kelas tak perlu menggunakan terlalu banyak penerangan lampu. Salah satu upaya pengurangan tersebut dilakukan menggunakan teknologi kaca lapis ganda (double glazed), selain juga menyertakan taman vertikal (vertical green park) di depan jendela.

"Ini salah satu konsep penggunaan desain pasif yang memaksimalkan cahaya matahari. Dari sini saja sudah bisa mengurangi biaya pemakaian energi," ujar Harjanto.

"Kami kurangi bukaan jendela untuk mengurangi cahaya yang masuk. Kami hanya menggunakan 30 persen bukaan untuk cahaya. Kami juga membuat taman vertikal agar terlihat hijau dan terasa sejuk,” tambahnya.

Khusus penggunaan cahaya lampu, lanjut Harjanto, juga tetap mengaplikasikan konsep ramah lingkungan. Semua penerangan di kampus ini menggunakan lampu hemat energi berteknologi LED dan pendingin udara berteknologi sistem pendingin air atau water cooled chiller dengan inverter screw chiller system.

“Investasi dikeluarkan untuk teknologi ini lebih besar dari pendingin udara konvensional. Tapi, biaya sehari-harinya nanti jadi lebih murah. Ini akan menguntungkan mahasiswa karena minim biaya berulang,” kata Harjanto.

Kini, berdasarkan semua fitur tersebut, Kampus Utama Binus University tersebut bukan hanya "pintar" berkat penggunaan teknologi tinggi. Sebutan “hijau” untuk kampus ini juga cukup pantas disandang, karena pihak kampus secara aktif melakukan konservasi air.

"Kami akan mengumpulkan air hujan, mengolah, dan menggunakannya kembali. Air ini akan digunakan untuk menyiram tanaman dan keperluan toilet," ujarnya.

Untuk mendukung fasilitas hijau dan ramah lingkungan itu, lanjut Harjanto, “budaya” hijau dan ramah lingkungan mulai digalang. Dia menyebutkan, konsep green campus ini juga didukung oleh aktivitas di dalam dan sekitar kampus.

“Kami sudah menekankan program penanaman seribu pohon oleh mahasiswa di sekitar kampus dan pembatasan penggunaan kertas,” kata Harjanto. (LTF)

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.