Kompas.com - 28/10/2014, 20:32 WIB
Menteri Kebudayaan dan Pendidikan Dasar dan Menengah Anies Baswedan diperkenalkan oleh Presiden Joko Widodo di Istana Merdeka, Jakarta, Minggu (26/10/2014). TRIBUN NEWS / DANY PERMANA TRIBUN NEWS / DANY PERMANAMenteri Kebudayaan dan Pendidikan Dasar dan Menengah Anies Baswedan diperkenalkan oleh Presiden Joko Widodo di Istana Merdeka, Jakarta, Minggu (26/10/2014). TRIBUN NEWS / DANY PERMANA
EditorHindra Liauw
KOMPAS.com - Dua rektor perguruan tinggi dipercaya mengelola pendidikan dasar menengah dan tinggi di Tanah Air. Kini saatnya mereka mewujudkan janji Presiden Joko Widodo dan Wapres Jusuf Kalla di bidang pembangunan manusia ketika berkampanye dulu.

Pengumuman Kabinet Kerja oleh Presiden Joko Widodo (Jokowi) membawa perubahan besar dalam dunia pendidikan. Akhirnya, Presiden memutuskan pendidikan tinggi dilepaskan dari kementerian yang mengelola pendidikan dasar, menengah, dan kebudayaan. Direktorat Jenderal Pendidikan Tinggi akan ”boyongan” ke Kementerian Riset dan Teknologi sehingga nomenklaturnya berubah menjadi Kementerian Riset Teknologi dan Pendidikan Tinggi (Ristek dan Dikti).

Rektor Universitas Paramadina Anies Baswedan dipercaya menjabat Menteri Kebudayaan dan Pendidikan Dasar Menengah. Adapun Rektor Universitas Diponegoro (yang baru terpilih dan akan dilantik sebagai rektor pada Desember 2014), M Nasir, dilantik sebagai Menteri Ristek dan Dikti. Di bahu Anies Baswedan dan M Nasir harapan terhadap pembangunan manusia Indonesia dibebankan.

Kini, mumpung masih segar, merupakan saat yang tepat untuk mengingat janji Jokowi ketika berkampanye dalam bidang pendidikan dan kebudayaan. Hal itu mesti diwujudkan oleh Anies dan M Nasir selaku pemegang kendali birokrasi di bidang pendidikan-kebudayaan.

Kepada para menteri barunya, Jokowi berkata, tidak ada istilah visi-misi kementerian, yang ada ialah visi-misi presiden. ”Daftar komitmen” Joko Widodo dalam visi-misinya ketika merebut hati rakyat cukup panjang. Terkait dengan pendidikan sebagai pembentuk karakter bangsa, Jokowi antara lain menjanjikan penataan kembali kurikulum pendidikan nasional yang mengedepankan aspek pendidikan kewarganegaraan dan menempatkan secara proporsional pengajaran sejarah pembentukan bangsa, nilai-nilai patriotis dan cinta Tanah Air, semangat bela negara, serta budi pekerti. Jokowi juga menjanjikan biaya pendidikan terjangkau bagi seluruh warga negara.

Adapun visi-misi di bidang kebudayaan, Jokowi akan memperteguh kebinekaan Indonesia dan memperkuat restorasi sosial.

Kabinet Kerja

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Kabinet Kerja Jokowi, terutama dalam mewujudkan visi-misi bidang pendidikan dan kebudayaan, akan bekerja dalam latar krusial, yakni pasar bebas regional Masyarakat Ekonomi ASEAN. Bersamaan dengan itu, peluang pemanfaatan bonus demografi kian mengecil.

Akhir tahun depan, Indonesia dihadapkan pada Masyarakat Ekonomi ASEAN yang menuntut kekuatan daya saing manusia. Dalam tataran praktis, Kementerian Kebudayaan dan Pendidikan Dasar Menengah mesti dapat mengantisipasi tantangan itu. Perbaikan mendasar dan strategis pendidikan tentu akan dapat mengungkit kualitas manusia Indonesia. Sejumlah komitmen bidang pendidikan, seperti perbaikan kualitas guru, akses pendidikan, dan peningkatan fasilitas, telah di jalurnya.

Demikian pula dalam bidang kebudayaan. Pasar bebas akan berdampak pada identitas, nilai- nilai, dan karakter bangsa. Perkuatan kebinekaan dan pembangunan modal sosial akan bermakna banyak jika benar-benar dilaksanakan.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.