Rektor Binus: Ada Lulusan yang Korupsi, Ijazahnya Diblok!

Kompas.com - 02/12/2014, 11:04 WIB
Tahun ini Binus meluluskan 3.145 mahasiswa, mulai jenjang D-3 hingga S-2. Tahun ini rekor terbaik IPK di perguruan tinggi tersebut dipecahkan oleh Garry Glan, mahasiswa jurusan Teknik Informatika dan Matematika dengan IPK 4,00.
Dok Binus UniversityTahun ini Binus meluluskan 3.145 mahasiswa, mulai jenjang D-3 hingga S-2. Tahun ini rekor terbaik IPK di perguruan tinggi tersebut dipecahkan oleh Garry Glan, mahasiswa jurusan Teknik Informatika dan Matematika dengan IPK 4,00.
Penulis Latief
|
EditorLatief
JAKARTA, KOMPAS.com - Perguruan tinggi harus berani berkomitmen agar lulusannya tidak menjadi koruptor, atau bahkan membuka kesempatan orang lain untuk melakukan korupsi. Demikian pesan itu disampaikan Rektor Universitas Bina Nusantara (Binus University) Prof Harjanto usai mengikuti wisuda ke-51 Binus University di Plenary Hall, Jakarta Convention Center, Senayan, Selasa (1/12/2014).

Tahun ini Binus meluluskan 3.145 mahasiswa, mulai jenjang D-3 hingga S-2. Tahun ini rekor terbaik IPK di perguruan tinggi tersebut dipecahkan oleh Garry Glan, mahasiswa jurusan Teknik Informatika dan Matematika dengan IPK 4,00.

"Komitmen kami, kalau sampai ada Binusian (akademisi Binus) melakukan tindak korupsi atau menyebabkan orang lain melakukan korupsi, maka izin pengakuan kelulusannya kami cabut. Ijazahnya kami blok," ujar Harjanto kepada Kompas.com.

Harjanto menuturkan, kebijakan itu diambil sejak pelaksanaan wisuda tiga tahun lalu. Menurutnya, boleh jadi, lulusan Binus tidak melakukan korupsi. Namun, hal paling dia khawatirkan adalah orang itu bisa menyebabkan orang lain berbuat korupsi.

"Intinya beginim menjadi sarjana itu jangan membuat masalah, jangan jadi biang masalah bagi orang lain," kata Harjanto.

Harjanto mengaku, tahun ini dirinya cukup bangga dengan para lulusannya. Berdasarkan survei terhadap wisudawan tahun ini, 34 persen lulusan tersebut telah dan bersiap bekerja di global company atau perusahaan top nasional di luar negeri dan Tanah Air. Adapun 10 persen wisudawan lainnya memutuskan diri menjadi enterpreneur. Sementara itu, sisanya bekerja di perusahaan biasa atau tidak masuk dalam sasaran Binus, yaitu global company.

"Taoi itu sudah masuk target kami, bahwa mereka lulus dan masuk perusahaan global atau top level institusi nasional. Lebih bangga lagi, satu dari tiga lulusan memutuskan terjun sebagai enterpreneur," kata Harjanto.

 "Tiap perguruan tinggi itu kan punya target masing-masing pada lulusannya, dan itulah target kami, yaitu mengarahkan mereka masuk global company atau menjadi enterpreneur. Saya bersyukur, 82 persen semua lulus tepat waktu. Itu juga hal yang penting," tambahnya.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads X