Kompas.com - 01/09/2015, 13:42 WIB
Pada masa usia emas (golden age), otak anak-anak mampu secara cepat menyerap berbagai informasi yang diterima dari lingkungan sekelilingnya. Pada masa ini pula anak-anak mahir meniru tingkah laku dan kebiasaan yang dilihat di sekitarnya. www.shutterstock.comPada masa usia emas (golden age), otak anak-anak mampu secara cepat menyerap berbagai informasi yang diterima dari lingkungan sekelilingnya. Pada masa ini pula anak-anak mahir meniru tingkah laku dan kebiasaan yang dilihat di sekitarnya.
|
EditorLatief

KOMPAS.com – Hari itu, seperti biasanya, Totto-chan berdiri di depan jendela kelas. Penuh senyum, ia memandangi dua ekor burung layang-layang yang sedang sibuk merajut sarangnya di atas pohon. Padahal, pelajaran hari itu sudah dimulai.

Tanpa sadar, atau mungkin karena penasaran, Totto-chan berteriak, "Hei, apa yang sedang kalian lakukan?" Karena tak kunjung mendapat jawaban, ia pun mengulangi pertanyaannya berkali-kali.

Guru di sekolahnya menganggap tingkah laku Totto-chan aneh dan mengganggu kegiatan belajar. Pernah, ia memanggil pengamen jalanan yang kebetulan lewat dan mengundang mereka bermain musik.

Hal itu tentu menarik perhatian teman sekelasnya sehingga kelas pun jadi gaduh. Karena tingkah unik inilah, hanya dalam waktu satu minggu ia dikeluarkan dari sekolah.

Namun, di sekolah barunya, "Tomoe Gakuen", Totto-chan akhirnya menemukan rumah belajar yang ia sukai. Kepala sekolah Mr Kobayashi dan para guru mampu membangun lingkungan nyaman bagi anak-anak seperti Totto-chan mengembangkan bakat mereka.

Di tengah kebencian terhadap negara sekutu pada Perang Dunia ke-2, anak-anak ini justru diajari untuk menghormati dan menyayangi tanpa memandang asal-usul kebangsaan.

Sebenarnya, karakter Totto-chan dalam buku "Totto-Chan: The Little Girl at the Window" karya Tetsuko Kuroyanagi kerap ditemui dalam kehidupan nyata. Memang, pada dasarnya semua anak memiliki keunikan tersendiri. Namun begitu, dalam prosesnya, pembentukan karakter adalah tugas orang tua juga institusi sekolah.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Memanfaatkan "Golden Age"

Sekitar 80 persen otak anak berkembang pada usia 0-6 tahun, atau dikenal sebagai masa emas tumbuh kembang anak. Pada masa ini, menurut Psikolog Anak Desni Yuniarni, informasi seperti apapun akan diserap anak tanpa melihat baik atau buruknya. Informasi ini nantinya akan menjadi fondasi pembetukan karakter, kepribadian, dan kemampuan kognitif mereka.

Lebih jauh, penelitian seorang ahli perkembangan dan perilaku anak asal AS, Berry Brazelton, menununjukkan bahwa tahun pertama adalah masa krusial kehidupan anak. Masa ini, ujarnya, menentukan apakah ketika beranjak dewasa ia mampu menghadapi tantangan, memiliki semangat belajar tinggi, dan berhasil dalam pekerjaan.

Halaman:


26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.