Perpustakaan Digital Dukung Minat Baca - Kompas.com

Perpustakaan Digital Dukung Minat Baca

Kompas.com - 03/09/2015, 05:55 WIB

JAKARTA, KOMPAS — Perpustakaan digital yang dapat diakses siapa saja dan kapan saja dapat mendorong peningkatan minat baca masyarakat. Dengan perkembangan teknologi informasi dan komunikasi yang pesat, keberadaan perpustakaan digital tidak lagi sulit.

Perpustakaan digital untuk individu, sekolah, perusahaan, dan komunitas dapat disediakan dengan biaya yang terjangkau. Layanan perpustakaan digital ini salah satunya dihadirkan oleh PT Buqu Global lewat BuquLib.

Peluncurannya dilaksanakan dalam acara Indonesia International Book Fair (IIBF) di Jakarta Convention Center, Jakarta, Rabu (2/9). IIBF yang diselenggarakan sampai 6 September itu disertai tamu kehormatan Korea Selatan.

Erlan Primansyah, CEO Buqu, mengatakan, dengan adanya perpustakaan digital, sekolah dapat mendorong tumbuhnya minat baca pada siswa. Kendala keterbatasan jumlah buku bisa diatasi karena perpustakaan digital memiliki banyak judul buku dari beragam penerbit.

BuquLib bekerja sama dengan puluhan toko buku digital dari penerbit dan toko buku universitas. Selain dengan Universitas Terbuka, BuquLib juga bekerja sama dengan penerbit dari Institut Teknologi Bandung, Institut Pertanian Bogor, Universitas Indonesia, Universitas Gadjah Mada, Universitas Sriwijaya, Universitas Airlangga, dan Universitas Negeri Medan.

Menurut Erlan, pihaknya meluncurkan perpustakaan digital lewat laman www.BuquLib.com, untuk mendukung gerakan literasi di Indonesia dengan memanfaatkan perkembangan teknologi informasi dan komunikasi. "Tidak diperlukan investasi saat perpustakaan digital dibangun. BuquLib akan menyediakan platform dan content bukunya. Selain buku berbayar yang dapat disewa saat ingin dibaca, banyak juga konten gratis yang disediakan," ujarnya.

Untuk dapat meminjam buku di perpustakaan digital dikenai biaya Rp 3.000 per buku per minggu. "Harga ini sangat murah dibandingkan dengan membeli buku yang minimal belasan hingga puluhan ribu rupiah per judul. Kami mengembangkan perpustakaan digital yang sesuai dengan kondisi negara berkembang yang kecepatan akses internetnya masih terbatas," kata Erlan.

Ketua Umum Ikatan Penerbit Indonesia (Ikapi) Lucya Andam Dewi mengatakan, penerbitan digital mulai berkembang di Indonesia. Meski perkembangannya secara bisnis belum terasa, penerbit Indonesia harus mempersiapkan diri.

"Penerbit buku sebagai penyedia content, tidak masalah apa pun bentuknya, baik mau cetak atau digital. Sekarang ini yang jadi masalah, minat baca belum menjanjikan. Ini yang harus didorong pemerintah dan semua pihak, termasuk Ikapi, supaya meningkat," kata Lucya. (Ester Lince Napitupulu)

___________________
Berita ini juga tayang di Harian Kompas edisi Rabu, 25 September 2015. Berikut ini tautannya: Perpustakaan Digital Dukung Minat Baca


EditorHindra Liauw

Terkini Lainnya

Guru Bahasa Didorong Kuasai Multi Literasi

Guru Bahasa Didorong Kuasai Multi Literasi

Edukasi
Tahun Keempat Jokowi-JK, Angin Segar bagi PNS, TNI, Polri, dan Pensiunan...

Tahun Keempat Jokowi-JK, Angin Segar bagi PNS, TNI, Polri, dan Pensiunan...

Nasional
Rekonstruksi Menguak 5 Fakta Baru dalam Kasus 'Peluru Nyasar' DPR RI

Rekonstruksi Menguak 5 Fakta Baru dalam Kasus "Peluru Nyasar" DPR RI

Megapolitan
Beasiswa Penuh Program S2 Inggris dari Chevening

Beasiswa Penuh Program S2 Inggris dari Chevening

Edukasi
Gubernur NTT: ASN Boleh Kaya, tetapi Harus Kerja seperti Tanam Bawang

Gubernur NTT: ASN Boleh Kaya, tetapi Harus Kerja seperti Tanam Bawang

Regional
Kabar Dunia Sepekan: Raibnya Jurnalis Saudi, hingga Ancaman Putin

Kabar Dunia Sepekan: Raibnya Jurnalis Saudi, hingga Ancaman Putin

Internasional
Ketika 7 Tarian Nusantara Pukau Publik Chile di Peñaflor...

Ketika 7 Tarian Nusantara Pukau Publik Chile di Peñaflor...

Internasional
Di Rusia, Ridwan Kamil Singgung 'One Village One Company' dan 'Happiness Program' untuk Jawa Barat

Di Rusia, Ridwan Kamil Singgung "One Village One Company" dan "Happiness Program" untuk Jawa Barat

Regional
Saudi Akui Jamal Khashoggi Tewas di Gedung Konsulat akibat Bertikai

Saudi Akui Jamal Khashoggi Tewas di Gedung Konsulat akibat Bertikai

Internasional
Kalyana Anjani Jadi Lulusan Termuda ITB pada Usia 18 Tahun, Ini Rahasianya

Kalyana Anjani Jadi Lulusan Termuda ITB pada Usia 18 Tahun, Ini Rahasianya

Regional
'Saya Kaget Pengurusan PTSL Nol Biayanya...'

"Saya Kaget Pengurusan PTSL Nol Biayanya..."

Megapolitan
Longsor di Poncol Magetan Rusak Rumah Warga, Talud Dipasang

Longsor di Poncol Magetan Rusak Rumah Warga, Talud Dipasang

Regional
Komnas HAM: Tak Ada Langkah Konkret Jaksa Agung Tuntaskan Kasus Pelanggaran HAM Masa Lalu

Komnas HAM: Tak Ada Langkah Konkret Jaksa Agung Tuntaskan Kasus Pelanggaran HAM Masa Lalu

Nasional
Rp 2 Miliar dari Jawa Barat untuk Korban Bencana Sulawesi Tengah

Rp 2 Miliar dari Jawa Barat untuk Korban Bencana Sulawesi Tengah

Regional
5 BERITA POPULER NUSANTARA: Aksi Ngedrift Gagal karena Tabrak Toilet hingga Sandiaga Diminta Keluar Emak-emak

5 BERITA POPULER NUSANTARA: Aksi Ngedrift Gagal karena Tabrak Toilet hingga Sandiaga Diminta Keluar Emak-emak

Regional

Close Ads X