Penyandang Disabilitas Intelektual Masih Butuh Uluran Tangan

Kompas.com - 04/09/2015, 21:43 WIB
Penulis Latief
|
Editor Latief

JAKARTA, KOMPAS.com - Bantuan masyarakat masih sangat dibutuhkan untuk menunjang kelangsungan pendidikan penyandang disabilitas intelektual atau tuna grahita. Dengan pendidikan yang layak mereka mampu menjadi insan mandiri dan dapat berkontribusi dalam bermasyarakat dan bernegara.

Demikian diungkapkan Retno Astoeti Aryanto S, Ketua Dewan Pembina Yayasan Asih Budi, saat menerima bantuan Program Lippo Peduli yang membangun ruang workshop dan empat ruang kelas di Sekolah Luar Biasa Asih Budi, Jakarta Timur. Pembangunan sarana sebesar Rp 2 miliar itu dilakukan pada periode Pebruari 2015 sampai Juni 2015 lalu dan siap digunakan untuk tahun akademik 2015-2016.

"Perluasan gedung ini kami harap bisa meningkatkan program pemberdayaan pemberian pendidikan dan latihan untuk membekali para tuna grahita di sini. Mereka adalah komunitas yang termarginalkan," ujar Retno kepada KOMPAS.com, Jumat (4/8/2015). 

Retno mengatakan, pendidikan yang dilakukan secara berkelompok itu untuk bekal mereka saat terjun ke masyarakat. Tidak hanya dari jenjang TK sampai SMK, tapi juga pembekalan agar siap pakai di masyarakat.

Saat ini jumlah penyandang disabilitas intelektual versi Stanford Binne sebanyak dua persen ringan (mild), 0.5 persen sedang (moderate) dan 0.25 persenberat (profound) dari penduduk dunia. Perkiraan jumlah tersebut di Indonesia adalah 2.75 persen dari 280 juta, yaitu sekitar 7,7 juta.

"Realita yang dihadapi para penyandang disabilitas intelektual tinggi adalah pelayanan minim, akibatnya mereka menjadi komunitas termarginalkan," kata Retno.

Adapun workshop dan ruang kelas baru itu akan digunakan untuk unit latihan kerja (Ulaka) lanjutan dari SMK yang saat ini berjumlah 44 orang. Program Ulaka dan workshop di temat tersebut akan mempersiapkan para siswa bekerja secara kelompok. 

"Di sini mereka akan memproduksi sesuatu untuk menghidupi kebutuhan mereka, misalnya menjilid buku, menjahit, tata boga, cetak sablon. Selain itu mereka harus bisa merapikan kamar dan tempat tinggal sehingga mereka belajar mengenai house keeping," jelas Retno.

Selain kegiatan di atas, mereka juga belajar Pramuka, olah raga misalnya basket dan musik tradisional yaitu gamelan. Bahkan beberapa perwakilan dari mereka telah mengikuti Special Olympic World Summer Games (SOWSG) di Los Angeles dan memberikan prestasi yang membanggakan.

Saat ini, keseluruhan jumlah siswa mencapai 120 orang, meliputi 33 siswa SD, 20 siswa SMP, 23 siswa SMK, 34 siswa Ulaka, serta 10 siswa peserta workshop. 

"Karena penyandang disabilitas intelektual ini sangat sensitif, kehadiran mereka di sekolah belum tentu dapat dipastikan datang setiap hari, kadang-kadang ada yang seminggu sekali atau sebulan sekali," kata Retno.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads X