Anies Baswedan Bakal Pimpin Organisasi Menteri Pendidikan Asia Tenggara

Kompas.com - 10/10/2015, 11:11 WIB
Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Indonesia Anies Baswedan pada SEAMEO Night merayakan 50 Tahun SEAMEO di komplek kantor Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan Indonesia, Jakarta, Rabu (7/10/2015) Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Indonesia Anies Baswedan pada SEAMEO Night merayakan 50 Tahun SEAMEO di komplek kantor Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan Indonesia, Jakarta, Rabu (7/10/2015)
|
EditorLatief

KOMPAS.com - Tahun depan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Indonesia Anies Baswedan disebut akan menjabat ketua Organisasi Menteri-menteri Pendidikan di Asia Tenggara ( SEAMEO). Hal ini disusul dengan penetapan Indonesia sebagai tuan rumah pertemuan SEAMEO ke-49 pada 2017 mendatang.

Anies telah menjadi co-chairman sejak pertemuan anggota SEAMEO sejak Maret 2015. Sesuai tradisi lembaga ini, seorang pendamping pemimpin yang akan menjadi ketua SEAMEO selanjutnya.

"SEAMEO memegang peranan penting serta merupakan cikal bakal dibentuknya berbagai program terkait edukasi dan kebudayaan yang kemudian diterapkan. Ini juga menjadi awal munculnya kerja sama di Asia Tenggara," ujar Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Indonesia Anies Baswedan pada SEAMEO Night merayakan 50 Tahun SEAMEO di komplek kantor Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan Indonesia, Jakarta, Rabu (7/10/2015).

Anies melanjutkan bahwa ide untuk bekerja sama dalam bidang pendidikan antarnegara ini merupakan sebuah pencapaian besar. Kehadiran SEAMEO telah membantu mempelajari dan memecahkan masalah pendidikan di Asia Tenggara.

Salah satu contohnya adalah program bantuan pendidikan block grant yang telah dijalankan sejak 1997. Program ini memberikan dana bantuan langsung pendidikan yang tidak hanya dilakukan Indonesia, namun juga dicontoh oleh negara-negara lain.

Di bawah kepemimpinan Anies ada harapan agar Indonesia lebih mewarnai SEAMEO. Salah satunya dengan promosi aktif bahasa Indonesia, mengingat Tanah Air merupakan negara dengan penduduk paling banyak di Asia Tenggara.

“Tugas kita untuk memastikan bahwa program yang berjalan sudah menyentuh siswa, sekolah, dan masyarakat. Kita harus mampu menjadi pusat pembangunan, menghadirkan kerja sama besar, dan kepercayaan dalam masyarakat sehingga menciptakan kedudukan Asia Tenggara yang kuat untuk anak-anak kita," ujar Anies.

KOMPAS.com/Nabilla Tashandra Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia Anies Baswedan bersama jajaran direksi Southeast Asian Ministers of Education Organisation di Kantor Kemendikbud, Kamis (8/10/2015).

Pendidikan jangka panjang

Anies melanjutkan bahwa bicara tentang pendidikan tak bisa lepas dari membicarakan anak muda, masa depan, serta tentang kerja sama yang membangun masa depan. Waktu 50 tahun untuk sebuah lembaga memang baru sebentar, namun baik SEAMEO maupun masyarakat Asia Tenggara harus mulai berpikir jangka panjang.

Kerja sama dalam bidang pendidikan sudah seharusnya melewati batas-batas ruang dan waktu. Anies mencontohkan ini layaknya pembangunan Candi Borobudur dan Tembok Besar Tiongkok yang menghabiskan ratusan tahun lamanya.

"Mereka yang membangun kedua pusaka dunia itu berasumsi bahwa pekerjaannya akan bertahan selama ribuan bahkan jutaan tahun ke depan sehingga bersedia berpartisipasi dalam projek yang berlangsung lama. Pemahaman ini juga harus kita tanamkan dalam membangun SEAMEO, karena tanpa pemikiran seperti itu tidak akan ada projek besar yang bisa berjalan," ujar Anies.

Halaman:
Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads X