Temukan Momen Cerdas Anak Lewat Permainan - Kompas.com
BrandzView
Konten ini merupakan kerja sama Kompas.com dengan Enfagrow

Temukan Momen Cerdas Anak Lewat Permainan

Kompas.com - 29/04/2016, 08:05 WIB
Thinkstock Menghabiskan waktu bersama anak juga memberi kesempatan bagi ibu untuk memahami lebih jauh setiap momen cerdasnya sang buah hati.

KOMPAS.com - Membesarkan anak butuh kesabaran ganda, kata sebuah ungkapan lama. Itu pula yang dirasakan Rina (29 tahun). Sehari-hari, dia mengurus dua anak lelakinya, Fiko (2) dan Rio (4).

Fiko senang memenuhi dinding rumah mereka dengan gambar-gambar abstrak khas bocah cilik. Bila ada alat tulis yang kebetulan tergeletak, Fiko akan langsung mengambilnya dan mulai menggambar lagi.

Kebiasaan Fiko sesekali diganggu abangnya yang mengajak berinteraksi. Rio suka menjaili adiknya, mulai dari menyapa, mengajak bicara, sampai mengambil pensil dari tangan Fiko.

Rina hanya bisa menggeleng dan melerai jika kedua jagoannya itu sedang ribut. Ia sering merasa lelah dan tak sabar menunggu saat-saat di mana dinding rumahnya bisa bersih kembali. Namun sebagai ibu, Rina sadar betul bahwa perilaku Fiko dan Rio adalah bagian dari perkembangan mereka.

Riset di Masschusetts Institute of Technology (MIT) di Amerika Serikat mengenai anak usia dini, mendukung pemikiran Rina. Riset itu mendapati, anak yang memiliki banyak waktu untuk bebas bermain akan tumbuh lebih cerdas dan mudah bergaul di masa depan.

Selain itu, bermain adalah fondasi sekaligus proses belajar bagi si kecil untuk memecahkan masalah, lebih kreatif, dan mengenali batasan diri.

" Anak justru akan kehilangan momen belajar jika tidak ada fasilitas dan pendampingan melakukan berbagai permainan fisik," ujar psikolog dari Rumah Sakit Ibu Anak Brawijaya, Rika Ermasari, seperti dikutip Kompas.com, Senin (7/10/2013).

Meski begitu, kebebasan bermain sebaiknya tetap mendapat pendampingan orang dewasa, termasuk ibu. Sosok ibu berperan penting sebagai teman anak sejak kecil sekaligus pendamping yang mengajari hal-hal baru bagi mereka.

Menghabiskan waktu bersama anak juga memberi kesempatan bagi ibu untuk memahami lebih jauh setiap momen cerdasnya sang buah hati. Waktu ini juga membantu menciptakan kedekatan dan harmoni antara ibu serta anaknya.

Stimulasi kecerdasan anak

Mengenali mainan yang tepat dan tahapan bermain sesuai usia penting dilakukan oleh seorang ibu. Hal ini berpengaruh untuk memaksimalkan stimulasi pertumbuhan kognitif, motorik, emosi, dan komunikasi anak.

Anak berusia 0-3 bulan membutuhkan mainan berwarna cerah dan datar karena mereka belum memiliki kemampuan melihat dengan jelas. Warna cerah dari mainan akan merangsang kemampuan motorik anak, yaitu koordinasi mata bayi untuk melihat, kemudian menimbulkan keinginannya menggerakan tangan meraih mainan.

Ibu disarankan mulai memberikan mainan yang bisa digigit saat anak berumur enam bulan bertepatan dengan masa tumbuh gigi balita. Kemampuan motorik buah hati di usia ini dapat pula dilatih lebih jauh dengan mainan yang dapat ditekan atau bisa bergerak.

Thinkstock Bermain adalah fondasi sekaligus proses belajar bagi si kecil untuk memecahkan masalah, lebih kreatif, dan mengenali batasan diri.
Beranjak ke usia 9-12 bulan, anak mulai mengenal interaksi. Ibu bisa membangun kecakapan komunikasi dan kemampuan berekspresi anak dengan menjalin hubungan komunikasi yang kuat. Anda dapat mengajak anak untuk berbicara terus menerus atau memberikan boneka sebagai teman si anak.

Anak akan masuk pada tahapan functional play, yaitu belajar menggunakan benda sesuai kegunaan, di usia 1-2 tahun. Ibu dapat memberikan permainan puzzle untuk melatih kecerdasan kognitif anak dalam mengenali bentuk, warna, serta penempatannya.

Sementara pada usia 2-3 tahun, anak memasuki tahapan di mana mereka mulai mengembangkan kreativitas--disebut juga constructive play. Anda sebaiknya tak melarang anak corat-coret untuk merangsang kemajuan motorik halusnya dalam menggerakkan tangan.

Tak hanya itu. Kemampuan kognitif dan komunikasi anak pun bisa dibangun dengan mengajak mereka bermain menggunakan boks sepatu sebagai rumah-rumahan. Ajak anak Anda bicara sambil mengajari mereka menata dan menyusun boks sepatu agar tidak roboh.

Menginjak umur 3-4 tahun, Anda akan melihat ketertarikan anak untuk bermain bersama anak lain. Ibu dapat memfasilitasi keinginan ini dan mengenalkan anak pada kawan seusia mereka.

Mudahnya, jika Anda punya teman dengan anak yang berusia sama, segera tentukan waktu bermain dan biarkan mereka saling berinteraksi. Kegiatan ini ampuh untuk melatih anak bergaul, memahami emosinal, dan kemampuan memecahkan masalah ketika dipertemukan dengan orang lain.

Jadi, ketika anak Anda bermain, mereka bukan sekadar senang-senang belaka. Namun, melakukan proses belajar yang menyenangkan. Setiap tahapan di atas memiliki hubungan langsung dengan perkembangan kecerdasan kognitif, motorik, emosional, dan komunikasi sang buah hati.

Perhatikan nutrisinya

Untuk mendukung aktivitas anak yang sibuk bermain, kecukupan nutrisi dibutuhkan untuk menjaga stamina dan mengoptimalkan perkembangan otak anak. Pastikan Anda sudah memberi asupan makanan bergizi dan sesuai kebutuhan si kecil.

Makanan dengan sumber omega 3 dan omega 6 diperlukan anak untuk kemajuan kecerdasan otak anak. Kedua asupan itu merupakan pembentuk jaringan dan sel tubuh, serta dapat meningkatkan kemampuan otak untuk mengingat. Ibu bisa memasukkan penganan laut, seperti tuna, gindara, sarden, salmon, makarel, dan hering, dalam menu makanan buah hati.

Nutrisi makro dalam bentuk karbohidrat, protein, dan lemak, serta nutrisi mikro—di antaranya vitamin dan mineral—juga dibutuhkan oleh anak Anda. Ibu wajib pula menambahkan kebutuhan protein serta kalsium agar fisik dan tulang anak tumbuh kuat.

Anda dapat memperoleh beragam nutrisi tersebut dari makanan seperti, daging, ayam, ikan, telur, susu, keju, dan kacang-kacangan. Bila membutuhkan informasi lebih lengkap mengenai kebutuhan perkembangan dan nutrisi anak, ibu bisa mendapatkannya dari situs web Enfa A+.

Selamat bermain!

Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:
EditorPalupi Annisa Auliani
Komentar

Terkini Lainnya

Revisi Perda Larangan Becak Dinilai Perlu Didorong Dibanding Gugat ke MA

Revisi Perda Larangan Becak Dinilai Perlu Didorong Dibanding Gugat ke MA

Megapolitan
Polri Pertanyakan Tersebarnya Video Kepala Korps Brimob sebagai Kapolda Metro Jaya

Polri Pertanyakan Tersebarnya Video Kepala Korps Brimob sebagai Kapolda Metro Jaya

Megapolitan
Sanksi untuk Pejabat Pemkot Bekasi Diberikan Setelah Sidang Majelis Kode Etik

Sanksi untuk Pejabat Pemkot Bekasi Diberikan Setelah Sidang Majelis Kode Etik

Megapolitan
Golput Bentuk Kekecewaan Publik, Parpol Didesak Berubah

Golput Bentuk Kekecewaan Publik, Parpol Didesak Berubah

Nasional
Anak Malas Belajar? Coba 5 Tips Ini untuk Membuat Rajin

Anak Malas Belajar? Coba 5 Tips Ini untuk Membuat Rajin

Edukasi
Sambut Obor Asian Games, Ada Gelaran Budaya di Taman Fatahillah

Sambut Obor Asian Games, Ada Gelaran Budaya di Taman Fatahillah

Megapolitan
Putin akan Hadiri Pernikahan Menteri Luar Negeri Austria

Putin akan Hadiri Pernikahan Menteri Luar Negeri Austria

Internasional
Biografi Tokoh Dunia: Enzo Ferrari, Pendiri Mobil Mewah Ferrari

Biografi Tokoh Dunia: Enzo Ferrari, Pendiri Mobil Mewah Ferrari

Internasional
Lantik Rektor, Binus Ajak Mahasiswa Memiliki Daya Saing

Lantik Rektor, Binus Ajak Mahasiswa Memiliki Daya Saing

Edukasi
Pembangunan Jalur Dwi Ganda dari Stasiun Manggarai Selesai Tahun 2020

Pembangunan Jalur Dwi Ganda dari Stasiun Manggarai Selesai Tahun 2020

Megapolitan
Diperiksa 9,5 Jam, Idrus Marham Ingin Urusan soal PLTU Riau-1 Tuntas

Diperiksa 9,5 Jam, Idrus Marham Ingin Urusan soal PLTU Riau-1 Tuntas

Nasional
Ibu Korban Pembunuhan di Jalan Ciherang Minta Pelaku Dihukum Seberat-beratnya

Ibu Korban Pembunuhan di Jalan Ciherang Minta Pelaku Dihukum Seberat-beratnya

Megapolitan
Ditinggal Pemiliknya, Seekor Angsa Jantan 'Diadopsi' Kampus di China

Ditinggal Pemiliknya, Seekor Angsa Jantan "Diadopsi" Kampus di China

Internasional
Ombudsman Minta Pj Wali Kota Bekasi Beri Sanksi ke Inspektorat, Kepala BKKPD, dan Kabag Humas  Bekasi

Ombudsman Minta Pj Wali Kota Bekasi Beri Sanksi ke Inspektorat, Kepala BKKPD, dan Kabag Humas Bekasi

Megapolitan
Ramai-ramai Wartawan Maju sebagai Caleg Partai Nasdem

Ramai-ramai Wartawan Maju sebagai Caleg Partai Nasdem

Nasional