Temukan Momen Cerdas Anak Lewat Permainan

Kompas.com - 29/04/2016, 08:05 WIB
Menghabiskan waktu bersama anak juga memberi kesempatan bagi ibu untuk memahami lebih jauh setiap momen cerdasnya sang buah hati. ThinkstockMenghabiskan waktu bersama anak juga memberi kesempatan bagi ibu untuk memahami lebih jauh setiap momen cerdasnya sang buah hati.
|
EditorPalupi Annisa Auliani

KOMPAS.com - Membesarkan anak butuh kesabaran ganda, kata sebuah ungkapan lama. Itu pula yang dirasakan Rina (29 tahun). Sehari-hari, dia mengurus dua anak lelakinya, Fiko (2) dan Rio (4).

Fiko senang memenuhi dinding rumah mereka dengan gambar-gambar abstrak khas bocah cilik. Bila ada alat tulis yang kebetulan tergeletak, Fiko akan langsung mengambilnya dan mulai menggambar lagi.

Kebiasaan Fiko sesekali diganggu abangnya yang mengajak berinteraksi. Rio suka menjaili adiknya, mulai dari menyapa, mengajak bicara, sampai mengambil pensil dari tangan Fiko.

Rina hanya bisa menggeleng dan melerai jika kedua jagoannya itu sedang ribut. Ia sering merasa lelah dan tak sabar menunggu saat-saat di mana dinding rumahnya bisa bersih kembali. Namun sebagai ibu, Rina sadar betul bahwa perilaku Fiko dan Rio adalah bagian dari perkembangan mereka.

Riset di Masschusetts Institute of Technology (MIT) di Amerika Serikat mengenai anak usia dini, mendukung pemikiran Rina. Riset itu mendapati, anak yang memiliki banyak waktu untuk bebas bermain akan tumbuh lebih cerdas dan mudah bergaul di masa depan.

Selain itu, bermain adalah fondasi sekaligus proses belajar bagi si kecil untuk memecahkan masalah, lebih kreatif, dan mengenali batasan diri.

" Anak justru akan kehilangan momen belajar jika tidak ada fasilitas dan pendampingan melakukan berbagai permainan fisik," ujar psikolog dari Rumah Sakit Ibu Anak Brawijaya, Rika Ermasari, seperti dikutip Kompas.com, Senin (7/10/2013).

Meski begitu, kebebasan bermain sebaiknya tetap mendapat pendampingan orang dewasa, termasuk ibu. Sosok ibu berperan penting sebagai teman anak sejak kecil sekaligus pendamping yang mengajari hal-hal baru bagi mereka.

Menghabiskan waktu bersama anak juga memberi kesempatan bagi ibu untuk memahami lebih jauh setiap momen cerdasnya sang buah hati. Waktu ini juga membantu menciptakan kedekatan dan harmoni antara ibu serta anaknya.

Stimulasi kecerdasan anak

Mengenali mainan yang tepat dan tahapan bermain sesuai usia penting dilakukan oleh seorang ibu. Hal ini berpengaruh untuk memaksimalkan stimulasi pertumbuhan kognitif, motorik, emosi, dan komunikasi anak.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads X