Temukan Momen Cerdas Anak Lewat Permainan - Kompas.com
BrandzView
Konten ini merupakan kerja sama Kompas.com dengan Enfagrow

Temukan Momen Cerdas Anak Lewat Permainan

Kompas.com - 29/04/2016, 08:05 WIB
Thinkstock Menghabiskan waktu bersama anak juga memberi kesempatan bagi ibu untuk memahami lebih jauh setiap momen cerdasnya sang buah hati.

KOMPAS.com - Membesarkan anak butuh kesabaran ganda, kata sebuah ungkapan lama. Itu pula yang dirasakan Rina (29 tahun). Sehari-hari, dia mengurus dua anak lelakinya, Fiko (2) dan Rio (4).

Fiko senang memenuhi dinding rumah mereka dengan gambar-gambar abstrak khas bocah cilik. Bila ada alat tulis yang kebetulan tergeletak, Fiko akan langsung mengambilnya dan mulai menggambar lagi.

Kebiasaan Fiko sesekali diganggu abangnya yang mengajak berinteraksi. Rio suka menjaili adiknya, mulai dari menyapa, mengajak bicara, sampai mengambil pensil dari tangan Fiko.

Rina hanya bisa menggeleng dan melerai jika kedua jagoannya itu sedang ribut. Ia sering merasa lelah dan tak sabar menunggu saat-saat di mana dinding rumahnya bisa bersih kembali. Namun sebagai ibu, Rina sadar betul bahwa perilaku Fiko dan Rio adalah bagian dari perkembangan mereka.

Riset di Masschusetts Institute of Technology (MIT) di Amerika Serikat mengenai anak usia dini, mendukung pemikiran Rina. Riset itu mendapati, anak yang memiliki banyak waktu untuk bebas bermain akan tumbuh lebih cerdas dan mudah bergaul di masa depan.

Selain itu, bermain adalah fondasi sekaligus proses belajar bagi si kecil untuk memecahkan masalah, lebih kreatif, dan mengenali batasan diri.

" Anak justru akan kehilangan momen belajar jika tidak ada fasilitas dan pendampingan melakukan berbagai permainan fisik," ujar psikolog dari Rumah Sakit Ibu Anak Brawijaya, Rika Ermasari, seperti dikutip Kompas.com, Senin (7/10/2013).

Meski begitu, kebebasan bermain sebaiknya tetap mendapat pendampingan orang dewasa, termasuk ibu. Sosok ibu berperan penting sebagai teman anak sejak kecil sekaligus pendamping yang mengajari hal-hal baru bagi mereka.

Menghabiskan waktu bersama anak juga memberi kesempatan bagi ibu untuk memahami lebih jauh setiap momen cerdasnya sang buah hati. Waktu ini juga membantu menciptakan kedekatan dan harmoni antara ibu serta anaknya.

Stimulasi kecerdasan anak

Mengenali mainan yang tepat dan tahapan bermain sesuai usia penting dilakukan oleh seorang ibu. Hal ini berpengaruh untuk memaksimalkan stimulasi pertumbuhan kognitif, motorik, emosi, dan komunikasi anak.

Anak berusia 0-3 bulan membutuhkan mainan berwarna cerah dan datar karena mereka belum memiliki kemampuan melihat dengan jelas. Warna cerah dari mainan akan merangsang kemampuan motorik anak, yaitu koordinasi mata bayi untuk melihat, kemudian menimbulkan keinginannya menggerakan tangan meraih mainan.

Ibu disarankan mulai memberikan mainan yang bisa digigit saat anak berumur enam bulan bertepatan dengan masa tumbuh gigi balita. Kemampuan motorik buah hati di usia ini dapat pula dilatih lebih jauh dengan mainan yang dapat ditekan atau bisa bergerak.

Thinkstock Bermain adalah fondasi sekaligus proses belajar bagi si kecil untuk memecahkan masalah, lebih kreatif, dan mengenali batasan diri.
Beranjak ke usia 9-12 bulan, anak mulai mengenal interaksi. Ibu bisa membangun kecakapan komunikasi dan kemampuan berekspresi anak dengan menjalin hubungan komunikasi yang kuat. Anda dapat mengajak anak untuk berbicara terus menerus atau memberikan boneka sebagai teman si anak.

Anak akan masuk pada tahapan functional play, yaitu belajar menggunakan benda sesuai kegunaan, di usia 1-2 tahun. Ibu dapat memberikan permainan puzzle untuk melatih kecerdasan kognitif anak dalam mengenali bentuk, warna, serta penempatannya.

Sementara pada usia 2-3 tahun, anak memasuki tahapan di mana mereka mulai mengembangkan kreativitas--disebut juga constructive play. Anda sebaiknya tak melarang anak corat-coret untuk merangsang kemajuan motorik halusnya dalam menggerakkan tangan.

Tak hanya itu. Kemampuan kognitif dan komunikasi anak pun bisa dibangun dengan mengajak mereka bermain menggunakan boks sepatu sebagai rumah-rumahan. Ajak anak Anda bicara sambil mengajari mereka menata dan menyusun boks sepatu agar tidak roboh.

Menginjak umur 3-4 tahun, Anda akan melihat ketertarikan anak untuk bermain bersama anak lain. Ibu dapat memfasilitasi keinginan ini dan mengenalkan anak pada kawan seusia mereka.

Mudahnya, jika Anda punya teman dengan anak yang berusia sama, segera tentukan waktu bermain dan biarkan mereka saling berinteraksi. Kegiatan ini ampuh untuk melatih anak bergaul, memahami emosinal, dan kemampuan memecahkan masalah ketika dipertemukan dengan orang lain.

Jadi, ketika anak Anda bermain, mereka bukan sekadar senang-senang belaka. Namun, melakukan proses belajar yang menyenangkan. Setiap tahapan di atas memiliki hubungan langsung dengan perkembangan kecerdasan kognitif, motorik, emosional, dan komunikasi sang buah hati.

Perhatikan nutrisinya

Untuk mendukung aktivitas anak yang sibuk bermain, kecukupan nutrisi dibutuhkan untuk menjaga stamina dan mengoptimalkan perkembangan otak anak. Pastikan Anda sudah memberi asupan makanan bergizi dan sesuai kebutuhan si kecil.

Makanan dengan sumber omega 3 dan omega 6 diperlukan anak untuk kemajuan kecerdasan otak anak. Kedua asupan itu merupakan pembentuk jaringan dan sel tubuh, serta dapat meningkatkan kemampuan otak untuk mengingat. Ibu bisa memasukkan penganan laut, seperti tuna, gindara, sarden, salmon, makarel, dan hering, dalam menu makanan buah hati.

Nutrisi makro dalam bentuk karbohidrat, protein, dan lemak, serta nutrisi mikro—di antaranya vitamin dan mineral—juga dibutuhkan oleh anak Anda. Ibu wajib pula menambahkan kebutuhan protein serta kalsium agar fisik dan tulang anak tumbuh kuat.

Anda dapat memperoleh beragam nutrisi tersebut dari makanan seperti, daging, ayam, ikan, telur, susu, keju, dan kacang-kacangan. Bila membutuhkan informasi lebih lengkap mengenai kebutuhan perkembangan dan nutrisi anak, ibu bisa mendapatkannya dari situs web Enfa A+.

Selamat bermain!

Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:
EditorPalupi Annisa Auliani

Terkini Lainnya

Singapura Juga akan Terapkan Sistem Zonasi

Singapura Juga akan Terapkan Sistem Zonasi

Edukasi
Ikatan Wanita Pengusaha Indonesia Minta Bunga KUR Turun Tahun Ini

Ikatan Wanita Pengusaha Indonesia Minta Bunga KUR Turun Tahun Ini

Megapolitan
Kapal Tugboat Tenggelam di Perairan Kepri, 5 ABK Selamat

Kapal Tugboat Tenggelam di Perairan Kepri, 5 ABK Selamat

Regional
Begini Tahapan Tilang ETLE hingga STNK Kendaraan Diblokir

Begini Tahapan Tilang ETLE hingga STNK Kendaraan Diblokir

Megapolitan
Cerita Ayah yang Anaknya Tewas Tersetrum di Kandang Ayam Saat Kejar Layang-layang

Cerita Ayah yang Anaknya Tewas Tersetrum di Kandang Ayam Saat Kejar Layang-layang

Regional
Hujan Diprediksi Guyur Jabodetabek Sepanjang Hari Ini

Hujan Diprediksi Guyur Jabodetabek Sepanjang Hari Ini

Megapolitan
5 Inovasi Pendidikan Tinggi untuk Hasilkan Lulusan di Industri 4.0

5 Inovasi Pendidikan Tinggi untuk Hasilkan Lulusan di Industri 4.0

Edukasi
Menaker Soroti Angka Pengangguran yang Masih Tinggi di Depok

Menaker Soroti Angka Pengangguran yang Masih Tinggi di Depok

Megapolitan
Menteri Jonan: Perpres Mobil Listrik Segera Keluar

Menteri Jonan: Perpres Mobil Listrik Segera Keluar

Regional
Rangkaian Fakta Kematian Sariman yang Tergilas Mesin Giling di Bekasi

Rangkaian Fakta Kematian Sariman yang Tergilas Mesin Giling di Bekasi

Megapolitan
BERITA POPULER JABODETABEK: Bentrokan di Tanah Abang, Surat BTP dari Penjara, hingga 800 STNK Diblokir

BERITA POPULER JABODETABEK: Bentrokan di Tanah Abang, Surat BTP dari Penjara, hingga 800 STNK Diblokir

Megapolitan
Joget Prabowo dan Pijatan Sandi di Forum Debat Dinilai Tak Etis

Joget Prabowo dan Pijatan Sandi di Forum Debat Dinilai Tak Etis

Nasional
Ada Fenomena 'Supermoon', BMKG Peringatkan Pasang Air Laut di Sejumlah Daerah

Ada Fenomena "Supermoon", BMKG Peringatkan Pasang Air Laut di Sejumlah Daerah

Regional
Amnesty: Isu HAM Hanya Jadi Kepentingan Elektoral Kedua Pasangan Capres-Cawapres

Amnesty: Isu HAM Hanya Jadi Kepentingan Elektoral Kedua Pasangan Capres-Cawapres

Nasional
BMKG: Waspadai Hujan Disertai Angin Kencang dan Kilat di Jaksel, Jakbar, dan Jaktim

BMKG: Waspadai Hujan Disertai Angin Kencang dan Kilat di Jaksel, Jakbar, dan Jaktim

Megapolitan