Hasanudin Abdurakhman
Doktor Fisika Terapan

Doktor di bidang fisika terapan dari Tohoku University, Jepang. Pernah bekerja sebagai peneliti di dua universitas di Jepang, kini bekerja sebagai General Manager for Business Development di sebuah perusahaan Jepang di Jakarta.

Kembangkan Kelebihanmu

Kompas.com - 18/07/2016, 17:28 WIB
Ilustrasi SHUTTERSTOCKIlustrasi
EditorWisnubrata

Dulu ada teman saya menulis tentang seorang gadis. Gadis itu cantik. Cantik itu hoki. Karena cantik, gadis tadi gampang dapat pekerjaan.

Dengan senyum manis saat wawancara ia diterima bekerja. Dengan keramahannya yang menyenangkan, ia disukai banyak orang. Karirnya meningkat cepat. Ia sukses karena hoki, tulis teman saya tadi. Kebetulan ia juga seorang perempuan.

Saya protes tulisan itu. Gadis tadi tidak hoki. Ia menyadari keunggulannya dan memanfaatkannya. Tapi ia memanfaatkannya dengan benar. Ia tidak menjual kecantikannya dalam pengertian seksual, untuk mendapatkan uang.

Itu saja? Tidak. Bagian ini yang sulit dilihat orang lain. Ia melakukan banyak usaha lain yang tidak disadari orang. Pertama, ia tidak membuat kesalahan dalam bekerja. Ia bekerja benar. Biarpun ia cantik, besar kemungkinan ia akan dibuang kalau terus melakukan kesalahan.

Ia ramah. Tidak mudah untuk ramah itu. Tidak mudah membangun suasana kerja yang menyenangkan. Suasana kerja yang menyenangkan mendorong banyak orang untuk bekerja lebih baik lagi. Tidakkah itu bisa dianggap hal besar?

“OK, lah,” kata seorang gadis yang kebetulan tidak cantik. “Setidaknya ia lebih mudah masuk kerja daripada saya. Ia lebih mudah membangun suasana menyenangkan daripada saya. Tetap saja dia lebih hoki dari saya.”

Kesalahanmu adalah kau mencoba meniru jalan orang yang memiliki kelebihan yang tidak kau miliki.

“Tapi, apa kelebihanku? Aku tak punya kelebihan.”

Itulah masalah terbesarmu. Kau tidak pernah tahu apa kelebihanmu. Karena itu kau tidak pernah memanfaatkannya. Karena itu kau tidak pernah mengembangkannya. Kelebihan yang kau miliki akhirnya hanya jadi sesuatu yang sia-sia.

Seorang perempuan yang sedang bingung mengeluh pada saya.

“Saya harus bekerja, tapi saya tidak punya skill.”

Kebetulan saya tahu, ia menguasai 2 bahasa asing. “Dua bahasa asing yang kau kuasai itu adalah skill yang luar biasa. Banyak orang bisa hidup dengan kemampuan satu bahasa asing. Kau punya dua, kau lebih punya kesempatan daripada dia.”

Begitulah. Banyak orang gagal memahami sukses orang lain, menyandarkannya pada faktor yang tidak bisa diutak-atik: hoki. Ia tidak paham apa keunggulan orang itu. Makanya ia pun tak paham dan tak sadar apa keunggulan dirinya. Ia puas dengan jadi penonton hoki.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.