Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 24/08/2016, 11:39 WIB
|
EditorLatief


KOMPAS.com – Dalam satu dekade terakhir, sekitar 5.000 pelajar dalam negeri mendapat beasiswa Australia Awards Scholarship in Indonesia (AAI) untuk kuliah ke Negeri Kanguru. Beasiswa ini menawarkan program S-2 dan S-3. Tertarik?

Tapi, jauh sebelum melamar beasiswa tersebut, ada baiknya Anda gali informasi lebih dalam tentang AAI. Jangan sampai salah mengambil langkah!

Tujuan AAI adalah untuk memberi pengetahuan baru, skil, juga memupuk sikap positif pelajar Indonesia. Setelah lulus, mereka diharapkan mampu menggunakan keahlian di bidang masing-masing untuk berkontribusi kepada masyarakat sebangsa.

Sebenarnya, besiswa tersebut terbuka bagi masyarakat umum. Namun, memang, kandidat dengan latar belakang tertentu cenderung memiliki kesempatan lebih tinggi, misalnya pelamar berasal dari daerah fokus AAI di Indonesia.

Beberapa daerah yang dianggap AAI lebih memerlukan sumber daya manusia berkualitas jadi fokus utama, yaitu Aceh, Nusa Tenggara Barat, Nusa Tenggara Timur, dan Papua. Berdasarkan situs resmi AAI, 70 persen beasiswa akan diberikan kepada pelamar dari daerah tersebut.

Lembaga yang memiliki kerja sama dengan pemerintah biasanya berkesempatan pula mendapat beasiswa. Meski demikian, bukan berarti pelamar dari daerah lain tak punya kesempatan. Ingat, AAI juga membuka kategori untuk pelamar umum.

Syarat dan pembiayaan

Durasi maksimal pembiayaan kuliah S-2 adalah dua tahun. Mengambil lebih dari satu studi atau penelitian pun tak mengapa asal diperbolehkan perguruan tinggi tujuan dan perkuliahan tetap rampung dalam dua tahun.

Sementara itu, jenjang S-3 maksimal selesai dalam empat tahun. Namun, jenjang ini dikhususkan untuk staf perguruan tinggi, institusi riset, atau lembaga pemerintah. Kalau bisa, pelamar sudah mengantongi letter of support dari perguruan tinggi tujuan.

THINKSTOCKPHOTOS Rencana Pendidikan perlu dirancang matang, apalagi jika Anda berniat melanjutkan studi melalui jalur beasiswa.

Selain itu, skor tes bahasa Inggris pelamar perlu diperhatikan. Jika menggunakan standar IELTS, nilai minimal yang diperlukan adalah 6,5. Paper-based test TOEFL juga bisa digunakan asalkan skornya mencapai 580 dan dengan nilai tes menulis paling rendah 4,5.

Sebaliknya, jika menggunakan internet-based TOEFL, pelamar harus mencapai skor 92 atau lebih dengan nilai paling rendah 21 untuk semua subtes. Perlu digarisbawahi, TOEFL preparation test tidak bisa digunakan.

Kemampuan bahasa memang jadi perhatian utama AAI. Bahkan, AAI akan membiayai kursus English for Academic Purpose sebelum penerima beasiswa berangkat ke Australia. Hal ini untuk menjamin perkuliahan tak terkendala masalah bahasa.

Selain kursus, pemeriksaan kesehatan untuk pengajuan visa pelajar turut dibiayai AAI. Visa, tiket pesawat, dan asuransi kesehatan tak perlu dirisaukan penerima beasiswa.

Bagaimana dengan biaya hidup selama menempuh perkuliahan di Australia? Penerima beasiswa berhak menerima 82,2 dollar Australia per hari atau sekitar Rp 800.000 dalam kurs terkini. Ini belum termasuk untuk membeli kebutuhan kuliah, misalnya membeli buku.

Jangan khawatir penerima beasiswa masih terbentur biaya untuk menyelesaikan kuliah. AAI bisa menambah dana sekitar 500 dollar Australia per enam bulan atau setara Rp 5 juta dalam kurs sekarang. Menarik bukan?

Jika membutuhkan informasi lebih lanjut tentang beasiswa, Anda bisa menjelajahi Visual Interaktif Kompas (VIK) "Berburu Beasiswa" atau mengecek artikel lain dalam liputan khusus "Pilah-Pilih Kuliah". Selamat mencoba!

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca tentang
Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+