Kompas.com - 15/09/2016, 17:41 WIB
Dua orang perwakilan mahasiswa penerima beasiswa Global Cargill secara simbolik menerima sertifikat yang diserahkan oleh Chika Hutauruk, Direktur Human Resources, Cargill Indonesia dan Arief  Susanto, Corporate Affairs Director Cargill Indonesia di Jakarta (9/9/2016) lalu. Dok Global Cargill ScholarshipDua orang perwakilan mahasiswa penerima beasiswa Global Cargill secara simbolik menerima sertifikat yang diserahkan oleh Chika Hutauruk, Direktur Human Resources, Cargill Indonesia dan Arief Susanto, Corporate Affairs Director Cargill Indonesia di Jakarta (9/9/2016) lalu.
Penulis Latief
|
EditorLatief

JAKARTA, KOMPAS.com - Tahun ini lebih dari 700 mahasiswa mengajukan diri mendaftar beasiswa Cargill Global Scholars. Sebanyak 10 mahasiswa terpilih setelah melewati proses seleksi ketat oleh Institute of International Education (IIE).

Para peraih beasiswa itu berasal dari berbagai universitas terkemuka, yaitu IPB (Bogor), Universitas Brawijaya (Malang), Universitas Gadjah Mada (Yogyakarta), ITS (Surabaya), Universitas Lampung (Lampung), serta Universitas Hasanuddin (Makassar) dengan bidang studi pertanian, biologi, teknik elektro, teknik industri dan teknik mesin.

"Pada mahasiwa ini telah melewati seleksi dan memenuhi kriteria seperti nilai yang tinggi dan potensi kepemimpinan," ujar Diana Kartika Jahja, Direktur IIEF, Kamis (15/9/2016).

Diana mengatakan, program beasiswa tersebut tidak sekadar memberi dukungan keuangan bagi mahasiswa berprestasi, tetapi juga menyediakan mentoring selama dua tahun masa beasiswa, seminar kepemimpinan nasional dan global yang biasanya diadakan di Minneapolis, USA. Itulah keunikan dan keunggulannya.

"Di dalam kegiatan-kegiatan itu mereka akan dipertemukan dengan para penerima beasiswa global lainnya untuk berinteraksi dan membentuk networking global. Mereka akan bertemu pemimpin-pemimpin level internasional dan berkesempatan melakukan presentasi yang sekaligus untuk mengenalkan Indonesia," ujar Diana.

Adapun Cargill Global Scholars merupakan program beasiswa global yang diselenggarakan oleh Cargill. Tahun ini untuk kedua kalinya Indonesia terpilih sebagai negara peserta bersama lima negara lainnya yaitu Brazil, China, India, Rusia dan Amerika Serikat.

Arief  Susanto, Corporate Affairs Director Cargill Indonesia, mengatakan tahun ini jumlah perguruan tinggi yang diundang untuk mengikuti program beasiswa sudah meningkat. Pihaknya menyediakan beasiswa senilai 2,500 dollar AS per orang per tahun sampai dengan dua tahun.

"Mereka akan diundang mengikuti seri latihan kepemimpinan dan peningkatan kapasistas yang didesain untuk meningkatkan kemampuan berpikir kritis dan melengkapi mereka dengan hal-hal yang diperlukan untuk menjadi pimpinan dan pengambil keputusan sesuai dengan bidangnya," ujar Arief.

Pada tahun kedua program beasiswa, para penerima beasiswa itu akan bergabung dengan pelatihan kepemimpinan tingkat global. Di situlah mereka akan bertemu para penerima beasiswa dari negara lain. 

"Di situlah kesempatan untuk terus memperkaya kapasitas dan memperluas jaringan," kata Arief.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads X