Hasanudin Abdurakhman
Doktor Fisika Terapan

Doktor di bidang fisika terapan dari Tohoku University, Jepang. Pernah bekerja sebagai peneliti di dua universitas di Jepang, kini bekerja sebagai General Manager for Business Development di sebuah perusahaan Jepang di Jakarta.

Padahal Saya Sudah Antisipasi

Kompas.com - 23/09/2016, 13:34 WIB
Anda bisa menjadi kolumnis !
Kriteria (salah satu): akademisi, pekerja profesional atau praktisi di bidangnya, pengamat atau pemerhati isu-isu strategis, ahli/pakar di bidang tertentu, budayawan/seniman, aktivis organisasi nonpemerintah, tokoh masyarakat, pekerja di institusi pemerintah maupun swasta, mahasiswa S2 dan S3. Cara daftar baca di sini
EditorWisnubrata

Dalam sebuah diskusi di suatu sesi training kami mendiskusikan suatu kasus sederhana. Sekelompok karyawan merencanakan acara kumpul keluarga. Segala sesuatu sudah disiapkan. Tempat tujuan, bis untuk angkutan, makanan untuk bekal, semua sudah dipesan.

Suatu pagi mereka berkumpul, siap untuk berangkat. Di akhir cerita, mereka terpaksa harus bubar jalan. Acara dibatalkan.

Apa pasal? Bis yang hendak dipakai tidak datang. Setelah diselidiki, ternyata pihak agen tempat mereka memesan bis ternyata tidak pernah memesan ke perusahaan bis. Mereka menipu.

Dalam situasi itu kita sangat mudah jatuh ke sudut pandang korban. Begitulah para peserta training tadi. “Kami ditipu, artinya kami korban, dong.”

Saya jawab,”Kalau masih ngotot merasa diri sebagai korban, saya harus katakan bahwa kalian adalah korban kebodohan kalian sendiri.”

Kami kemudian melakukan diagnosa lebih detil terhadap kasus itu. Dari diagnosa itu ternyata mereka baru sadar bahwa mereka sama sekali tidak paham soal seluk beluk penyewaan bis wisata.

Mereka mengira agen adalah pemilik bis. Padahal bukan. Agen itu hanyalah pemasar. Mereka menerima pesanan, dan mereka harus memesan bis kepada perusahaan pemilik bis.

Panitia acara tadi, karena tidak tahu, menggantungkan segala urusan bis kepada agen. Mereka membayar sewa saat memesan, sekedar menerima bukti pembayaran dari agen. Mereka tidak melakukan konfirmasi, dengan meminta bukti pemesanan bis dari agen ke perusahaan pemilik bis.

Begitulah. Banyak rencana kita yang gagal karena salah dalam perencanaan. Kita merasa semua sudah direncanakan dengan baik, padahal tidak.

Masalah utamanya, kita tidak tahu soal hal yang kita rencanakan. Ini adalah kesalahan paling fundamental dalam perencanaan.

Halaman:
 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.