Kompas.com - 11/11/2016, 15:48 WIB
Menteri Tenaga Kerja Hanif Dhakiri di Bandung, Jawa Barat, Rabu (5/10/2016). Estu Suryowati/Kompas.comMenteri Tenaga Kerja Hanif Dhakiri di Bandung, Jawa Barat, Rabu (5/10/2016).
Penulis Latief
|
EditorLatief

JAKARTA, KOMPAS.com - Kerjasama di bidang ketenagakerjaan tidak cukup hanya dengan perguruan tinggi di dalam negeri, tapi juga luar negeri. Hal tersebut semakin diperlukan mengingat semakin tingginya kebutuhan tenaga kerja secara global.

Demikian Menteri Tenaga Kerja Hanif Dhakiri, di kantor Kemenaker, Jakarta, Jumat (11/11/2016), menanggapi kementerian Ketenagakerjaan (Kemenaker) bekerjasama dengan Yayasan Upaya Damai Indonesia (UID) dan Tsinghua University. Kedua lembaga tersebut, Rabu (9/11/2016) pekan lalu, telah menandatangani nota kesepahaman peningkatan kepemimpinan dan inovasi di bidang ketenagakerjaan.

"Kerjasama ini membuka peluang Kemenaker meningkatkan kompetensi SDM yang tidak hanya terbatas di jajaran pemerintah," ujar Hanif.

Menaker menyatakan, kerjasama ini dapat membantu kementeriannya dalam melibatkan dunia usaha, perguruan tinggi, lembaga swadaya dan pemerintah.

"Isu ketenagakerjaan harus harus ditangani secara bersama, melibatkan berbagai sektor dan stakeholders dan perlu adanya dialog sosial yang positif," kata Hanif.

Pendiri UID Cherie Nursalim mengatakan, pihaknya berkomitmen fasilitasi penguatan kepemimpinan dan inovasi di Indonesia dan RRT.

Berdasarkan pengalaman UID, pola pembelajaran lintas pemangku kepentingan sangat efektif untuk menciptakan kolaborasi dan inovasi yang berdampak luas.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Tidak kurang dari 150 orang dalam 10 tahun terakhir ini telah mengikuti program IDEAS dan telah berhasil melakukan transformasi yang positif sehingga menduduki posisi penting baik di swasta maupun di pemerintahan," kata Cherie.

Sementara itu, President Tsinghua University Qiu Yong mengatakan, kerjasama tersebut merupakan bukti terjalinnya hubungan baik antara Indonesia dengan China.

"Ini salah satu komitmen kami dengan Indonesia yang tidak terbatas pada pengembangan infrastruktur namun juga terkait dengan pengembangan SDM," kata Qiu Yong.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.