Ini Media Raksasa Singapura, 1 Hari 1 Jurnalis Bikin 100 Berita... - Kompas.com

Ini Media Raksasa Singapura, 1 Hari 1 Jurnalis Bikin 100 Berita...

Kompas.com - 15/12/2017, 08:51 WIB
Ruang tengah yang menjadi ruang serba guna di Mediacorp, Singapura, Kamis (7/12/2017). Saat Kompas.com berkunjung, ruangan tersebut sedang digunakan untuk house warming para pegawai.Dimas Wahyu Ruang tengah yang menjadi ruang serba guna di Mediacorp, Singapura, Kamis (7/12/2017). Saat Kompas.com berkunjung, ruangan tersebut sedang digunakan untuk house warming para pegawai.


SINGAPURA, KOMPAS.com — Luas Singapura mungkin tidak sampai sebesar DKI Jakarta. Namun, negaranya menyimpan sebuah kantor berita raksasa yang berperan menyebarkan kabar dari seluruh negeri dan dunia luar bernama Mediacorp.

Disebut raksasa karena semua media dalam bentuk dan format apa pun, mulai dari TV, radio, hingga berita digital, menjadi satu dalam sebuah tempat setinggi 12 lantai dengan luas total setara 12 kali lapangan sepak bola.

"Kadang, tiap-tiap dari kami (harus) sebut pilar A, B, dan seterusnya untuk janjian bertemu. Hei, aku di sini ya. Hei, aku di situ ya. Soalnya siapa saja bisa memakai meja yang mana saja dan tempat ini luas," kata Patricia Ho, pegawai bagian rumah tangga di Mediacorp.

Patricia yang sudah sekian puluh tahun bekerja di sana terus bergegas melewati lorong tempat minuman cokelat yang disediakan gratis bagi para pegawainya.

Bergegas, seperti kebanyakan warga Singapura, menjadi kebiasaan yang terlihat manakala sejumlah pewarta dari Indonesia yang diundang RGE Journalism Workshop 2017 bisa memasuki ruang demi ruang, berpindah dari satu lift ke lift lain di kantor yang beralamat di 1 Stars Avenue kompleks industri Mediapolis itu.

Akses masuk dan ruang lobi Mediacorp Singapura, Kamis (7/12/2017).Dimas Wahyu Akses masuk dan ruang lobi Mediacorp Singapura, Kamis (7/12/2017).
Lagi pula, hari itu bukan rombongan pewarta Indonesia berisi 20-an orang ini saja yang ingin lihat-lihat Mediacorp. Program media visit dibuka untuk siapa saja di kantor yang dimiliki Temasek ini sehingga jeda waktu kunjungan bagi siapa saja cukup rapat.

Siaran langsung via ransel dan burger nasi lemak

Sebelum tur ruang redaksi yang bersifat rahasia dan terlarang bagi kamera pengunjung, kami mendapat kesempatan bertemu Jaime Ho, Chief Editor Digital News Mediacorp.

Jaime duduk bersama di depan kami dalam ruangan putih dengan langit-langit tinggi di sudut segitiga bagian gedung, yang hanya berisi kursi-kursi dan layar selebar 4-5 meter yang tergulung.

"Di sini, ritme kerja kami diawali dari memonitor media sosial. Ketika misalnya ada breaking news, reporter kami juga melaporkan sesuatu dalam media digital, Facebook Live, tentu sifatnya cepat, lalu foto, kanal berita digital, kemudian TV," ujar Jaime.  

Jaime Ho, Chief Editor Digital News Mediacorp, menjawab pertanyaan-pertanyaan pewarta dari Indonesia, Kamis (7/12/2017).
Dimas Wahyu Jaime Ho, Chief Editor Digital News Mediacorp, menjawab pertanyaan-pertanyaan pewarta dari Indonesia, Kamis (7/12/2017).

Satu yang unik, pembaca di Singapura kurang begitu berminat dengan berita-berita politisi dan politik.

"Akan jadi berita besar jika terdapat problem di sistem transportasi MRT, subway, atau berita-berita kriminal, berita ringan, dan hiburan, seperti ketika sebuah gerai cepat saji memperkenalkan burger nasi lemak," ujar Jaime lalu tersenyum.

Ketika ditanya bagaimana dengan pemberitaan tentang Indonesia, Jaime cukup lama mengangkat bola matanya ke atas. Ia lalu meminta maaf bahwa mungkin cakupannya tidak ke sana meski ia mendengar berita tentang tokoh-tokoh politik di Indonesia.

Pertanyaan lainnya yang juga mengemuka adalah bagaimana ketika para pewartanya menghadapi perubahan dari media cetak ke digital.

Ruang rapat media di Mediacorp Singapura menggunakan nama-nama negara, Kamis (7/12/2017).Dimas Wahyu Ruang rapat media di Mediacorp Singapura menggunakan nama-nama negara, Kamis (7/12/2017).

"Ya, mereka menghadapi masa-masa transisi dan awalnya memang kesulitan. Namun, penjelasan terus diberikan tentang dunia media digital dan mereka beradaptasi," katanya lalu mengatakan bahwa para pewarta terus membuat berita seharian dan satu orang bisa membuat 100 tulisan.

Jumlah 100 tulisan itu sendiri tumbuh karena apa pun ditulis, tanpa harus mengacu pada medium yang digunakan, mencakup Twitter, Instragram, Facebook Live, dan apa pun yang bisa diperoleh dari media massa luar negeri yang semuanya tersalur ke sebuah ruang kontrol dengan sekian puluh layar.

Pelaporan berita dari sekitar 1.000 pewarta ini mencakup puluhan kamerawan yang siaran langsung di tempat tanpa mobil siaran. Mereka mengandalkan satu kamera panggul yang terkoneksi ke sebuah ransel Live U.

"Satu pewarta ini membawa kamera sekaligus menyiarkannya," tambah Jamies Hollies, perwakilan untuk media visit di ruang redaksi saat tur selepas bertemu Jaime Ho di gedung yang baru sekitar tiga bulan ditempati ini.


EditorLatief
Komentar

Terkini Lainnya

Peti Matinya Dihancurkan, Lansia di China Dapat Kompensasi Rp 2 Juta

Peti Matinya Dihancurkan, Lansia di China Dapat Kompensasi Rp 2 Juta

Internasional
Mulai Tahun Ini, Calon Jemaah Haji yang Meninggal Dunia Bisa Digantikan Keluarganya

Mulai Tahun Ini, Calon Jemaah Haji yang Meninggal Dunia Bisa Digantikan Keluarganya

Nasional
Kepada Sudirman, Ganjar Minta Diajari Buka 5 Juta Lapangan Kerja dalam 5 Tahun

Kepada Sudirman, Ganjar Minta Diajari Buka 5 Juta Lapangan Kerja dalam 5 Tahun

Regional
Partai Hijau di Australia Desak Legalisasi Ganja

Partai Hijau di Australia Desak Legalisasi Ganja

Internasional
Kekuatan Jokowi Untuk Pilpres 2019 Dianggap Lebih Besar Daripada 2014

Kekuatan Jokowi Untuk Pilpres 2019 Dianggap Lebih Besar Daripada 2014

Nasional
Kasus Korupsi Berlian Rp 208 Triliun, Parlemen Zimbabwe Panggil Mugabe

Kasus Korupsi Berlian Rp 208 Triliun, Parlemen Zimbabwe Panggil Mugabe

Internasional
Tertimpa Boneka Beruang saat Tidur, Bayi 18 Bulan Meninggal

Tertimpa Boneka Beruang saat Tidur, Bayi 18 Bulan Meninggal

Internasional
Politisi PDI-P Sebut Jokowi dan Prabowo Bisa Bersatu, Asalkan...

Politisi PDI-P Sebut Jokowi dan Prabowo Bisa Bersatu, Asalkan...

Nasional
Ida Fauziyah Sebut Perempuan Paling Banyak Terdampak Kemiskinan di Jateng

Ida Fauziyah Sebut Perempuan Paling Banyak Terdampak Kemiskinan di Jateng

Regional
Para Perempuan Pengelola Sampah untuk Selamatkan Bumi

Para Perempuan Pengelola Sampah untuk Selamatkan Bumi

Regional
Sandiaga Bantah Bahas Bersatunya Jokowi-Prabowo Saat Bertemu Ketum PPP

Sandiaga Bantah Bahas Bersatunya Jokowi-Prabowo Saat Bertemu Ketum PPP

Nasional
Berteduh di Pos Ronda, Warga Sukabumi Diduga Tewas Tersambar Petir

Berteduh di Pos Ronda, Warga Sukabumi Diduga Tewas Tersambar Petir

Regional
Kota di AS Larang Polisinya Berlatih dengan Militer Israel

Kota di AS Larang Polisinya Berlatih dengan Militer Israel

Internasional
Dilarang ke Pesta Ultah Teman, Gadis 14 Tahun Lompat dari Lantai 15

Dilarang ke Pesta Ultah Teman, Gadis 14 Tahun Lompat dari Lantai 15

Internasional
Ganjar Tepis Anggapan soal Keterlambatan Pengadaan E-KTP di Jateng

Ganjar Tepis Anggapan soal Keterlambatan Pengadaan E-KTP di Jateng

Regional
Close Ads X