Mengakrabkan Anak dengan Budaya Lokal - Kompas.com

Mengakrabkan Anak dengan Budaya Lokal

Kompas.com - 14/06/2018, 22:16 WIB
Presiden Joko Widodo dan Ibu Negara Iriana bermain permainan tradisional gobak sodor dengan anak-anak di halaman tengah Istana Presiden, Jakarta, Jumat (4/5/2018). Fabian Januarius Kuwado Presiden Joko Widodo dan Ibu Negara Iriana bermain permainan tradisional gobak sodor dengan anak-anak di halaman tengah Istana Presiden, Jakarta, Jumat (4/5/2018).

KOMPAS.com -  Saat ini banyak kita temukan kurang cintanya generasi muda terhadap budaya sendiri. Mereka lebih suka terhadap produk dan budaya dari luar daripada mengakrabkan diri pada budaya lokal dari Sabang sampai Merauke.

Namun semua hal tersebut bukan serta-merta karena ketidakpedulian generasi muda kita. Bisa jadi lebih pada ketidaktahuan.

Disadari atau tidak, orang tua turut berperan dalam munculnya situasi ini. Oleh karena itu orang tua harus berperan aktif dalam memperkenalkan keragaman budaya kita sejak dini seperti dikutip dari Sahabat Keluarga Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan.

Masa liburan sekolah dan juga Hari Raya Idul Fitri ini menjadi waktu yang paling tepat untuk mengenalkan anak pada budaya lokal:

1. Mengajarkan anak menggunakan produk lokal

Banyak produk lokal yang kualitasnya tak kalah dengan produk asing. Seperti dari busana, Indonesia memiliki beragam produk yang sangat khas, misalnya batik dan tenun.

Kini produk busana berbahan batik dan tenun telah berkembang pesat. Mampu mengikuti tren dan cocok dikenakan segala usia, termasuk anak-anak.

Begitu juga dengan makanan yang makin terdesak dengan munculnya industri makanan cepat saji. Dengan alasan kepraktisan dan anak menyukainya, kita cenderung memilih makanan cepat saji.

Dampaknya, selain tidak baik bagi kesehatan, makanan cepat saji juga menggerus makanan tradisional. Padahal makanan tradisional lebih sehat, memiliki cita rasa tinggi karena kaya rempah.

Baca juga: Lakukan 3 Hal Ini Agar Anak Tidak Hilang Saat Liburan

Di sini peran orang tua begitu penting agar anak tak hanya mengenal dan terus-menerus mengonsumsi makanan cepat saji. Saat liburan sekolah yang bertepatan dengan libur Lebaran adalah waktu yang tepat mengenalkan dan melestarikan makanan tradisional. 

2. Membacakan cerita rakyat nusantara 

Mengenalkan budaya nusantara bisa melalui buku-buku cerita rakyat. Apalagi kini buku dapat dengan mudah didapatkan.

Kini buku cerita rakyat dikemas sangat menarik dengan alur cerita yang singkat dan gambar yang lebih imajinatif. Sehingga anak lebih mudah untuk memahami isi cerita dan menyenangkan.

Selain itu, tersedia pula buku elektronik yang dapat diakses melalui smartphone atau gawai. 

Dengan kemudahan tersebut, orangtua dapat dengan mudah dalam berperan aktif membacakan dan mendampingi anak membaca buku cerita rakyat nusantara sejak dini. Nilai-nilai karakter positif yang didapat dari buku lebih mengena dengan terjadinya komunikasi antara anak dan orang tua.

3. Mengenalkan anak dengan beragam budaya nusantara 

Budaya nusantara yang beragam memang terkesan sulit dipahami anak. Contohnya dalam pelajaran Seni Budaya anak cenderung bosan, sehingga menimbulkan ketidaktertarikan.

Mengenalkan budaya lokal dapat dimulai dari keluarga. Misalnya dengan membiasakan anak menggunakan bahasa daerah dan bahasa Indonesia yang baik. Budaya zaman sekarang anak cenderung bangga ketika lancar berbahasa asing daripada bahasa nasional dan daerah sendiri.

Bukan berarti tidak boleh belajar bahasa asing. Tetapi, anak seharusnya dibekali cinta pada bahasa daerah dan Indonesia sejak dini. Orang tua berperan penting dalam pembiasaan bahasa di rumah.

Mengenalkan budaya lokal juga bisa dengan cara menonton film bermuatan budaya atau melakukan kegiatan kunjungan ke tempat-tempat budaya, seperti museum budaya nusantara, taman-taman budaya, candi, pameran dan lain-lain. Rasa senang berjalan-jalan membuat anak lebih lebih mudah mempelajari budaya dan kadang itu tanpa mereka sadari.

4. Mengenalkan permainan tradisional 

Banyak ragam permaianan tradisional, misalnya congklak, gobaksodor, engklek, egrang, gasing, rangkualu dan masih banyak lagi.

Mengenalkan permainan tradisional membuat anak-anak lebih memahami keanekaragaman budaya nusantara yang ternyata juga berupa permainan. Sambil bermain, dapat diselipkan pengetahuan sejarah dan manfaatnya sehingga anak lebih mencintai budaya nusantara.

Mengenalkan dengan cara menyenangkan dapat memacu generasi milenial yang cerdas teknologi akan tetap mencintai budaya sendiri. Di pundak merekalah masa depan perkembangan dan kelestarian budaya nusantara. 


Terkini Lainnya

Kelompok Militan Suriah Diyakini Bebaskan Jurnalis Jepang

Kelompok Militan Suriah Diyakini Bebaskan Jurnalis Jepang

Internasional
Tim UGM Raih Dua Gelar Lomba Robot di Korsel, Begini Ceritanya

Tim UGM Raih Dua Gelar Lomba Robot di Korsel, Begini Ceritanya

Edukasi
Sidang PK, Irman Gusman Serahkan Tiga Bukti Baru kepada Hakim

Sidang PK, Irman Gusman Serahkan Tiga Bukti Baru kepada Hakim

Nasional
Truk Trailer Bermuatan Bakhoe Tersangkut JPO di Jalan Daan Mogot

Truk Trailer Bermuatan Bakhoe Tersangkut JPO di Jalan Daan Mogot

Megapolitan
GP Ansor Sebut Oknum Banser Pelaku Pembakaran Bendera Langgar SOP

GP Ansor Sebut Oknum Banser Pelaku Pembakaran Bendera Langgar SOP

Nasional
Pria Kesepian Terancam Penjara karena Telepon Polisi 45.000 Kali

Pria Kesepian Terancam Penjara karena Telepon Polisi 45.000 Kali

Internasional
Polisi Buru Penyebar Video Pembakaran Bendera di Garut

Polisi Buru Penyebar Video Pembakaran Bendera di Garut

Nasional
Jokowi Minta Pengusaha Manfaatkan Peluang dari Perang Dagang

Jokowi Minta Pengusaha Manfaatkan Peluang dari Perang Dagang

Nasional
Irman Gusman Akan Hadirkan Hamdan Zoelva dalam Sidang Permohonan PK

Irman Gusman Akan Hadirkan Hamdan Zoelva dalam Sidang Permohonan PK

Nasional
Video Pelaku Penculikan Anak Berpura-pura Gila di Bekasi Dipastikan Hoaks

Video Pelaku Penculikan Anak Berpura-pura Gila di Bekasi Dipastikan Hoaks

Megapolitan
Polisi Perancis Selamatkan Bayi Singa yang Ditaruh di Tempat Tidur Anak

Polisi Perancis Selamatkan Bayi Singa yang Ditaruh di Tempat Tidur Anak

Internasional
Baru Diresmikan, Taman Air Mancur Kota Tasikmalaya Kini Disesaki PKL

Baru Diresmikan, Taman Air Mancur Kota Tasikmalaya Kini Disesaki PKL

Regional
Elektabilitas Jokowi-Ma'ruf dan Prabowo-Sandiaga Terpaut 20 Persen, Ini kata Zulkifli Hasan

Elektabilitas Jokowi-Ma'ruf dan Prabowo-Sandiaga Terpaut 20 Persen, Ini kata Zulkifli Hasan

Nasional
Ma'ruf Amin: Perangnya Santri 'Zaman Now', Perang Ideologi yang Ancam NKRI...

Ma'ruf Amin: Perangnya Santri "Zaman Now", Perang Ideologi yang Ancam NKRI...

Regional
Trump: Putra Mahkota Saudi Mungkin Terlibat dalam Pembunuhan Khashoggi

Trump: Putra Mahkota Saudi Mungkin Terlibat dalam Pembunuhan Khashoggi

Internasional

Close Ads X