Bondhan Kresna W.
Psikolog

Psikolog dan penulis freelance, tertarik pada dunia psikologi pendidikan dan psikologi organisasi. Menjadi Associate Member Centre for Public Mental Health, Universitas Gadjah Mada (2009-2011), konselor psikologi di Panti Sosial Tresna Wredha “Abiyoso” Yogyakarta (2010-2011).Sedang berusaha menyelesaikan kurikulum dan membangun taman anak yang berkualitas dan terjangkau untuk semua anak bangsa. Bisa dihubungi di bondee.wijaya@gmail.com. Buku yang pernah diterbitkan bisa dilihat di goo.gl/bH3nx4 

Ternyata Ada “Rumus” Psikologi Untuk Membuat Jatuh Cinta...

Kompas.com - 02/07/2018, 19:37 WIB
Anda bisa menjadi kolumnis !
Kriteria (salah satu): akademisi, pekerja profesional atau praktisi di bidangnya, pengamat atau pemerhati isu-isu strategis, ahli/pakar di bidang tertentu, budayawan/seniman, aktivis organisasi nonpemerintah, tokoh masyarakat, pekerja di institusi pemerintah maupun swasta, mahasiswa S2 dan S3. Cara daftar baca di sini

KOMPAS.com - Apa ada “Rumus” psikologi untuk membuat jatuh cinta? Jawabannya: ada. Kabar baik buat para 'jomblowan' dan 'jomblowati'.

Sebenarnya penelitian psikologi yang menjawab pertanyaan ini cukup banyak. Semuanya berkaitan dengan emosi, atau sering juga disebut perasaan. Misalnya perasaan marah, perasaan takut, atau perasaan jatuh cinta.

Iya, cinta (romantic feeling) dalam ilmu psikologi bisa dimasukkan dalam kategori emosi.

Dalam penelitian terbaru, peneliti dan profesor psikologi University of California, Berkeley. Alan S. Cowen dan Dachner Keltner mengklasifikasi emosi menjadi 27 kategori. Dari 27 itu di dalamnya termasuk perasaan romantik (romance), takut (fear), dan cemas (anxiety).

Ketika kita jatuh cinta, bagi yang sudah pernah, tanda-tanda fisik yang umumnya muncul di antaranya susah tidur karena selalu terngiang-ngiang wajahnya. Tanda fisik lain, grogi berat, detak jantung meningkat, dag-dig-dug, mules setiap kali bertemu, padahal sebelumnya ketemu rasanya biasa saja.

Tapi tunggu dulu. Susah tidur, dag-dig-dug, mules dan semua tanda fisik itu juga terjadi ketika kita misalnya akan menghadapi ujian nasional, atau wawancara kerja. Gejala-gejala itu juga muncul ketika kita selesai nonton film horror sendirian di rumah jam 12 malam.

Memang sebenarnya ketiga macam emosi ini, cinta, takut, dan cemas memiliki gejala fisiologis sama. Uniknya adalah kita bisa campur adukkan ketiganya tanpa kita sadari.

Fenomena ini dinamakan “misattribution of arousal”. Bagaimana cara kerjanya? 

Fenomena pertama kali diteliti pada tahun 1974 oleh Donald G. Dutton and Arthur P. Aron, profesor psikologi dari State University of New York. Penelitian mereka populer dengan nama “eksperimen jembatan cinta” (love bridge experiment).

Penelitian ini diikuti 199 laki-laki lajang. Pada salah satu bagian dalam penelitian ini, para lelaki itu dibagi menjadi 2 kelompok. Satu kelompok diharuskan berdiri pada sebuah jembatan pertama yaitu jembatan besi biasa yang kuat sepanjang 3 meter dengan tinggi jembatan sama.

Halaman:
 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.