Kompas.com - 05/07/2018, 20:33 WIB
Para peserta ujian SBMPTN berbasis komputer (UTBK) di salah satu panitia lokal Jakarta Kampus UI Depok (8/5/2018) Dok. Kompas.comPara peserta ujian SBMPTN berbasis komputer (UTBK) di salah satu panitia lokal Jakarta Kampus UI Depok (8/5/2018)

KOMPAS.com - Penetapan hasil Seleksi Bersama Masuk Perguruan Tinggi Negeri (SBMPTN) telah dilaksanakan Rabu, 3 Juli 2018. 

Sebanyak 165.831 peserta diterima dalam SBMPTN tahun ini dari total pendaftar sebanyak 860.001 peserta.

Berdasarkan jumlah pendaftar, persentasi peserta yang dinyatakan lulus SBMPTN sebesar 19.28% pada 85 perguruan tinggi negeri ( PTN) yang mengikuti SBMPTN tahun ini. 

Total jumlah peserta yang diterima tersebut dengan rincian 68.333 peserta dari kelompok Saintek (Sains dan Teknologi), 64.882 dari peserta Soshum (Sosial dan Humaniora) serta kelompok campuran sebanyak 32.616 peserta. 

Lalu PTN mana saja yang paling banyak dalam menerima calon mahasiswa dalam SBMPTN 2018?

Berdasarkan data Panitia Pusat SBMPTN 2018, berikut 10 PTN paling banyak menerima peserta SBMPTN 2018:

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

1. Universitas Tadulako menerima 5.622 peserta

2. Universitas Brawijaya menerima 4.838 peserta

3. Universitas Padjajaran menerima 4.556 peserta

4. Universitas Nusa Cendana menerima 4.190 peserta

Baca juga: 10 PTN Ini Paling Banyak Menerima Peserta SBMPTN 2018 Bidang Soshum

5. Universitas Indonesia menerima 3.809 peserta

6. Universitas Haluoleo menerima 3.804 peserta

7. Universitas Negeri Gorontalo menerima 3.761 peserta

8. Universitas Negeri Padang menerima 3.583 peserta

9. Universitas Diponegoro menerima 3.569 peserta

10. Universitas Jember menerima 3.503 peserta

Total 165.831 peserta yang diterima terdiri 122.558 orang peserta SBMPTN dari jalur non-Bidikmisi atau di luar calon mahasiswa prestasi dari keluarga tidak mampu.

Pengumuman SBMPTN tahun ini dilakukan lebih awal dari jadwal semula Pk. 17.00 WIB menjadi Pk. 15.00 WIB.

"Pihak panitia SBMPTN telah siap dengan data, sehingga pengumuman hasil lulusan SBMPTN dimajukan lebih awal dengan mempertimbangkan para peserta dari wilayah Indonesia bagian timur," demikian disampaikan Menteri Riset, Teknologi dan Perguruan Tinggi (Menristek Dikti) Mohamad Nasir dalam kesempatan konferensi pers Pengumuman Hasil Penetapan SBMPTN 2018.

Baca tentang


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.