Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 29/10/2018, 20:44 WIB

KOMPAS.com - Memperingati Hari Sumpah Pemuda, Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan membuka Festival Literasi Sekolah (FLS) 2018 di Gedung Kemendikbud, Jakarta (28/12/2018). 

FLS diadakan mulai 28 hingga 31 Oktober 2018 dan tahun ini merupakan penyelenggaraan ke-2 kali, pertama kali diselenggarakan pada tahun 2017.

Kegiatan FLS dibagi menjadi empat kegiatan utama. Pertama, pembukaan FLS dipusatkan di Plaza Insan Berprestasi Kemendikbud Senayan Jakarta pada Minggu pagi (28/10/2018). Kedua, pameran literasi yang berada di area Plaza Insan Berprestasi, Gedung Ki Hadjar Dewantara Kemendikbud, Senayan, Jakarta.

Ketiga, Festival Literasi di dalam area Plaza Insan Berprestasi dan Perpustakaan Kemendikbud, berupa kegiatan diskusi interaktif, pelatihan literasi, peluncuran buku, dan pemutaran film. Keempat, Lomba Literasi yang dikoordinasi oleh masing-masing direktorat teknis di lingkungan Ditjen Dikdasmen.

Dari keaksaran hingga literasi

Dirjen Pendidikan Dasar dan Menengah (Dikdasmen) Hamid Muhammad dalam sambutannya menyampaikan upaya membangun literasi sebenarnya telah dilakukan sejak tahun 2013.

"Kita telah mengupayakan membangun literasi sejak tahun 2013, ketika itu kita namakan keaksaraan sebagai jawaban atas keprihatinan UNICEF yang pada waktu itu mengeluarkan laporan tentang kondisi literasi dunia yang memperihatinkan," kata Hamid saat sambutan acara.

Baca juga: OPSI 2018 dan Pemajuan Penelitian Siswa Indonesia

Upaya ini kemudian digagas kembali tahun 2015 dan diluncurkan secara resmi oleh Kemendikbud tahun 2016 melalui Gerakan Literasi Sekolah (GLS).

"Harus diakui hasil berbagai tes internasional terkait literasi menunjukan bahwa kemampuan literasi anak-anak kita masih jauh dari harapan. Diharapkan lewat Festival Literasi Sekolah ini akan menggairahkan minat anak-anak kita terhadap literasi," lanjutnya.

Target 45 juta siswa dan 219 ribu sekolah

Memperingati Hari Sumpah Pemuda, Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan membuka Festival Literasi Sekolah (FSL) 2018 di Gedung Kemendikbud, Jakarta (28/12/2018) dan akan diadakan mulai 28 hingga 31 Oktober 2018.Dok. Direktorat PSMA Memperingati Hari Sumpah Pemuda, Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan membuka Festival Literasi Sekolah (FSL) 2018 di Gedung Kemendikbud, Jakarta (28/12/2018) dan akan diadakan mulai 28 hingga 31 Oktober 2018.

Dirjen Dikdasmen penyampaian pemajuan budaya literasi ini menjadi pekerjaan besar yang tidak mudah.

"Kita menargetkan setidaknya 45 juta siswa dan 219 ribu sekolah akan terlibat dalam gerakan literasi ini," tegas Hamid.

Hamid menyampaikan World Economic Forum telah memformulasikan setidaknya ada 3 bekal yang harus dimiliki para lulusan agar siap memasuki persaingan abad 21. "Tiga bekal yang dbutuhkan itu pertama pendidikan karakter, kedua ketrampilan abad 21 yakni kreatifitas, kritis, komunikatif dan kolaborasi, serta ketiga literasi," katanya.

Literasi sangat penting karena akan menentukan peradaban sebuah bangsa, tambah Hamid. Bagaimana menjangkau target besar tersebut?

Integrasi literasi dalam kurikulum 2018

Memperingati Hari Sumpah Pemuda, Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan membuka Festival Literasi Sekolah (FSL) 2018 di Gedung Kemendikbud, Jakarta (28/12/2018) dan akan diadakan mulai 28 hingga 31 Oktober 2018.Dok. Direktorat PSMA Memperingati Hari Sumpah Pemuda, Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan membuka Festival Literasi Sekolah (FSL) 2018 di Gedung Kemendikbud, Jakarta (28/12/2018) dan akan diadakan mulai 28 hingga 31 Oktober 2018.

Hamid menyampaikan, selain melalui Festival Literasi Sekolah yang dilakukan saat ini, Kemendikbud telah mengintegrasikan literasi sebagai bagian dalam Kurikulum 2013. "Literasi menjadi bagian dalam Kurikulum 2013 yang sudah harus dilaksanakan pada tahun ini," ujar Hamid.

Hal senada disampaikan Suharlan Kasubdit Kurikulum, "Literasi telah diintegrasikan dalam Kurikulum 2013. Bukan sebagai satu mata pelajaran tersendiri melainkan terintegrasi dalam seluruh mata pelajaran," jelas Suharlan saat ditemui Kompas.com di sela-sela acara.

Menurutnya, diharapkan integrasi literasi dalam kurikulum ini akan melahirkan lulusan yang mampu berpikir kritis dan kreatif sehingga para siswa tidak mudah terhasut oleh hoax yang dapat memecah belah persatuan. 

"Kalau dulu pemuda angkat senjata mengusir penjajah, maka saat ini orang muda kita dengan literasi dapat membangun karakter yang baik dalam menjaga persatuan," pesan Suharlan kepada pada siswa peserta FLS 2018. Ia menambahkan, literasi dan pendidikan karakter menjadi hal yang tidak dapat dipisahkan.

Ia berharap, upaya mengembangkan literasi tidak berhenti saat Festival Literasi Sekolah selesai, namun menjadi momentum untuk bangkit dengan menggairahkan literasi dalam segala kegiatan.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+