Ujian Hidup-Mati Siswa Korea Selatan dan Tuntutan Prestasi Tinggi

Kompas.com - 18/11/2018, 08:44 WIB
Hahoe Folk Village, Korea Selatan DOK. Booking.comHahoe Folk Village, Korea Selatan

KOMPAS.com - Sunyi. Hening. Pekerjaan konstruksi dihentikan. Tidak ada pesawat yang lepas landas. Bahkan bank-bank tutup pada hari paling penting tahun ini bagi siswa Korea Selatan.

The 'Suneung' atau College Scholastic Ability Tests (CSAT) berlangsung pada hari Kamis ketiga di bulan November, merupakan penentuan bagi para siswa Korea Selatan setelah 12 tahun mereka belajar.

Serentak melalui 1.190 situs tes hampir setengah juta siswa mengikuti ujian masuk universitas nasional.

Ujian menentukan

"Bagi kami, Suneung adalah pintu gerbang sangat penting untuk masa depan," kata Ko Eun-suh, siswa 18 tahun seperti dikutip dari BBC .

"Di Korea, pergi ke universitas sangat penting. Itulah mengapa kami menghabiskan 12 tahun untuk mempersiapkan hari ini. Saya tahu ada orang-orang yang telah mengikuti ujian ini hingga lima kali," tambahnya.

Bahkan menurut laporan Korea Herald ratusan perwira polisi dikirim ke luar kota untuk membantu siswa agar dapat tiba ujian tepat waktu.

Baca juga: Perhatikan, Ini 6 Aturan Baru SBMPTN 2019

Sementara para siswa mengikuti ujian, beberapa orang tua yang cemas pergi ke kuil-kuil Buddha atau gereja-gereja untuk berdoa bagi kesuksesan anak mereka. Para orangtua masih harus melewatkan beberapa minggu yang mencemaskan menunggu hasil diumumkan secara resmi secara online.

Tuntutan prestasi tinggi

Korea Selatan memiliki persentasi partisipasi pendidikan tinggi paling tinggi di dunia. Hampir 70% penduduk 25 hingga 34 tahun memiliki pendidikan tinggi tahun 2017, menurut OECD.

Fokus pada pendidikan telah mendorong ekonomi Korea Selatan dari salah satu negara termiskin di dunia tahun 1960 untuk menjadi eksportir terbesar kelima. Negara berteknologi tinggi ini juga merupakan ekonomi paling kompetitif ke - 15 di dunia , menurut World Economic Forum.

Kompetisi masuk ke universitas sangat intens di Korea Selatan. Tahun ini terdapat 595.924 siswa memperebutkan kursi universitas menurut data Departemen Pendidikan. Sebagai gamabaran, ada 3 universitas teratas yakni Seoul, Korea, dan Yonsei, yang dikenal sebagai "Institusi Sky" - namun hanya kurang dari 2% diterima masuk.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads X