6 Langkah Sekolah Kembangkan Budaya Tabayun Media Sosial

Kompas.com - 20/01/2019, 22:21 WIB
Ilustrasi ShutterstockIlustrasi

KOMPAS.com - Di dalam dunia maya ini, setiap netizen bisa dengan bebas menyuarakan pendapatnya, menulis berita maupun membagikan informasi. Secara mendadak, seseorang bisa tiba-tiba menjadi wartawan, komentator, atau pun pakar ilmu di segala bidang.

Sebuah berita, informasi, atau pun pengetahuan yang diunggah ke jagat maya berpotensi menjadi viral. Lebih-lebih informasi maupun berita bersifat bombastis.

Hal ini memberikan dampak positif dan negatif. Positif, apabila informasi tersebut memang benar-benar valid dan sangat dibutuhkan masyarakat. Negatif, apabila informasi menjadi viral itu adalah hoax atau berita bohong.

Persoalannya sekarang, pada umumnya warganet jarang melakukan chek and rechek terhadap sebuah berita. Asal berita itu viral, sesuai dengan nafsu dan keinginan, lebih-lebih ditulis atau dibagikan oleh tokoh idola, tentu berita itu langsung dipercaya.

Dalam menyikapi persoalan semacam ini, sikap tabayun atau cerdas digital mutlak dibutuhkan oleh para netizen supaya tidak mudah termakan oleh berita hoax. Sikap tabayun ini perlu disosialisasikan dan diajarkan kepada seluruh masyarakat dari segala lapisan, utamanya di lembaga-lembaga pendidikan.

Baca juga: 4 Langkah Membangun Literasi Digital Sehat Dalam Keluarga

Untuk mempersiapkan generasi yang memiliki sikap gemar ber-tabayun, sekolah harus mampu menciptakan budaya tabayun di lingkungan sekolah.

Berdasarkan forum Sahabat Keluarga Kemendikbud, berikut 6 langkah yang bisa diterapkan oleh sekolah dalam menciptakan budaya tabayun sebagai berikut:

1. Saintifik

Mengoptimalkan unsur-unsur saintifik dalam setiap kegiatan belajar mengajar di sekolah. Saintifik merupakan salah satu metode yang diterapkan di dalam kurikulum 2013. Unsur-unsur saintifik meliputi kegiatan mengamati, menanya, mengumpulkan informasi, mengasosiasikan, dan mengkomunikasikan.

Langkah-langkah pembelajaran saintifik tersebut, disadari atau tidak, ketika diterapkan secara optimal, akan memberikan pengalaman dan pengetahuan kepada peserta didik, tentang bagaimana cara melakukan tabayun atau chek and rechek terhadap segala pengetahuan, informasi maupun pelajaran yang mereka peroleh.

2. Budaya baca

Menguatkan budaya baca di lingkungan sekolah. Banyak membaca orang akan memiliki kedalaman ilmu dan wawasan yang luas. Dengan ilmu yang dalam serta wawasan yang luas, orang tidak mudah percaya dengan informasi yang tidak jelas.

3. Sikap Tabayun

Menekankan kepada segenap masyarakat sekolah pentingnya bersikap tabayun. Guru, siswa, karyawan, wali murid, dan seluruh elemen yang ada di sekolah, ketika menerima berita yang simpang siur, diingatkan supaya melakukan tabayun atau chek and rechek kepada sumbernya, agar tidak menimbulkan kesalahpahaman dan syakwasangka di antara seluruh warga sekolah.

4. Pelatihan deteksi hoax

memberikan pelatihan kepada segenap masyarakat sekolah, tentang tatacara mendeteksi berita hoax. Berita hoax bisa dideteksi dengan cara menguji kebenaran konten sebuah berita, menelesuri sumber berita, melakukan klarifikasi, serta membandingkan sebuah berita yang disebarkan oleh satu sumber dengan sumber-sumber yang lain.

5. Tidak menyebar hoax

Menghimbau kepada seluruh warga sekolah untuk tidak membicarakan berita atau informasi yang belum jelas asal-usulnya. Dengan begitu sebenarnya masyarakat sekolah telah menutup pintu rapat-rapat dari peluang masuknya berita atau pun informasi hoax di lingkungan sekolah. Mendiamkan berita yang tidak jelas, adalah tindakan tepat untuk memutus mata rantainya supaya tidak tersebar luas.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Tertarik Jadi Dosen? CPNS 2019 Kemendikbud Buka 1.891 Formasi

Tertarik Jadi Dosen? CPNS 2019 Kemendikbud Buka 1.891 Formasi

Edukasi
Angkie Yudistia, Staf Khusus Jokowi, Kisah Titik Bangkit di Kampus dan Perjuangan yang Belum Selesai

Angkie Yudistia, Staf Khusus Jokowi, Kisah Titik Bangkit di Kampus dan Perjuangan yang Belum Selesai

Edukasi
'Link and Match' Pendidikan-Industri Butuh Perencanaan dan Penyesuaian Kurikulum

"Link and Match" Pendidikan-Industri Butuh Perencanaan dan Penyesuaian Kurikulum

Edukasi
Krisis Dunia Pendidikan, Satu Pesan dari Bank Dunia...

Krisis Dunia Pendidikan, Satu Pesan dari Bank Dunia...

Edukasi
Pasar Digital Kian Menjanjikan, Binus Malang Kini Fokus Ciptakan Entreprenuer Berbasis Digital

Pasar Digital Kian Menjanjikan, Binus Malang Kini Fokus Ciptakan Entreprenuer Berbasis Digital

BrandzView
LP3I: Kompetensi dan Adaptasi Jadi Kunci Penguatan Pendidikan Vokasi

LP3I: Kompetensi dan Adaptasi Jadi Kunci Penguatan Pendidikan Vokasi

Edukasi
'We The Teacher': Infrastruktur dan Materi Pembelajaran Masih Jadi Kendala di Daerah 3T

"We The Teacher": Infrastruktur dan Materi Pembelajaran Masih Jadi Kendala di Daerah 3T

Edukasi
Kompasianival 2019: Ngomongin Podcast hingga Peluang Join KG Media

Kompasianival 2019: Ngomongin Podcast hingga Peluang Join KG Media

Edukasi
Daftar Lengkap 100 Universitas Terbaik Kinerja Penelitian, Berapa Peringkat Kampusmu?

Daftar Lengkap 100 Universitas Terbaik Kinerja Penelitian, Berapa Peringkat Kampusmu?

Edukasi
5 Modul Latihan TKD CPNS 2019 Paling Banyak Dicari

5 Modul Latihan TKD CPNS 2019 Paling Banyak Dicari

Edukasi
Sepertiga Anak Usia 10 Tahun Indonesia Tak Mampu Baca dan Pahami Cerita Sederhana

Sepertiga Anak Usia 10 Tahun Indonesia Tak Mampu Baca dan Pahami Cerita Sederhana

Edukasi
Menristek: Jumlah Pengelolaan Dana Riset Ditentukan Penilaian Kinerja

Menristek: Jumlah Pengelolaan Dana Riset Ditentukan Penilaian Kinerja

Edukasi
47 Universitas Terbaik Bidang Penelitian Versi Kemenristek

47 Universitas Terbaik Bidang Penelitian Versi Kemenristek

Edukasi
Berdayakan Guru, Zenius dan We The Teachers Distribusikan Materi Belajar Digital Gratis

Berdayakan Guru, Zenius dan We The Teachers Distribusikan Materi Belajar Digital Gratis

Edukasi
Benarkah Peran Guru Tidak Akan Terganti pada Era Revolusi Industri 4.0?

Benarkah Peran Guru Tidak Akan Terganti pada Era Revolusi Industri 4.0?

Edukasi
Close Ads X